Global-News.co.id
Metro Raya Utama

Kesiapan Penanggulangan Bencana Alam, Khofifah Ingatkan Sinergitas Semua Lini

Gubernur Khofifah memimpin apel gelar pasukan dan peralatan dalam rangka kontijensi kesiapan penanggulangan bencana alam.

SURABAYA (global-news.co.id) – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengingatkan sinergitas semua lini untuk melakukan kesiapsiagaan dan mengantisipasi terjadinya bencana alam di wilayah setempat.

“Seluruh pemangku kebijakan harus sudah membangun sinergi dalam menyiapkan segala sesuatu terkait dengan kemungkinan akibat bencana,” ujarnya di sela memimpin apel gelar pasukan dan peralatan dalam rangka kontijensi kesiapan penanggulangan bencana alam di Makodam V/Brawijaya di Surabaya, Senin (25/10).

Ia mengatakan diperkirakan puncak hujan pada November sampai Januari atau Februari 2022 yang seringkali dikenal dengan bencana alam hidrometeorologi.

Menurut Khofifah, hidrometeorologi bisa terjadi karena cuaca ekstrem atau hujan dengan intensitas yang sangat tinggi. Hidrometeorologi juga bisa berakibat longsor dan bisa karena perubahan iklim global.

“Forkopimda di jajaran pemprov, kabupaten/kota, seluruh relawan Basarnas, semua sudah harus bersinergi melakukan kesiapsiagaan, melakukan mitigasi, untuk bisa mengantisipasi segala sesuatu yang harus dilakukan secara komprehensif,” ucapnya.

Orang nomor satu di jajaran Pemprov Jatim itu menilai setiap bencana alam berpotensi terhadap bertambahnya kemiskinan, bahkan bisa sampai di atas 50 persen.

“Nah, 80 persen Jawa Timur ini berpotensi terhadap kemungkinan terjadinya bencana alam. Bencana akibat hidrometeorologi ini bisa berakibat pada rusaknya infrastruktur, rumah, karena bisa juga berseiring dengan angin puting beliung, ada hujan ada angin puting beliung, ada longsor dan seterusnya,” katanya.

Gubernur Khofifah juga mengingatkan kepada setiap daerah yang pernah mendapatkan pelatihan siaga bencana sudah harus menyiapkan relawannya, karena secara scientific bisa diprediksi.

Pada apel kontijensi Gubernur, pejabat Forkopimda provinsi didampingi Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI Suharyanto, Kapolda Jatim Irjen Pol Nico Afinta, dan Kaskoarmada II Laksma TNI Rahmad Jayadi.

Apel diikuti 825 personel terdiri atas anggota TNI/Polri, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) dan Dinas Kesehatan Provinsi Jatim.

Peralatan yang digunakan untuk penanganan bencana alam, antara lain kendaraan ambulans, truk evakuasi korban, kendaraan Covid-19 hunter, kendaraan videotron bidhumas, genset darurat, perahu karet, tenda darurat BPBD dan Dinas Sosial Provinsi Jatim, serta dapur umum lengkap. (ins, jat)

baca juga :

Semen Gresik Raih Penghargaan Original Brand dan Living Legend Brand 2016

Bekas Galian C di Gresik Kembali Makan Korban

Redaksi Global News

Satgas Covid-19 Surabaya Asesmen Kantor Pemprov Jatim Sesuai Permintaan Sekda Prov

Redaksi Global News