Global-News.co.id
Indeks Metro Raya Utama

Tinggal Lima Daerah Berstatus Zona Merah di Jatim

Dok GN
Tes swab masif yang dilakukan membuat warga terpapar Covid-19 mudah dideteksi.

SURABAYA (global-news.co.id)  – Zona merah alias daerah dengan risiko tinggi penularan Covid-19 di Jawa Timur (Jatim) hingga Rabu (6/1/2021) berkurang tinggal lima daerah, di antaranya Kabupaten Blitar, Ngawi dan Lamongan. Sebelumnya, di Jatim terdapat delapan zona merah, yakni Tulungagung, Bojonegoro, Tuban, Kota Malang, Lumajang, Kota Blitar, Mojokerto dan Kota Madiun.

Sedangkan delapan daerah yang minggu lalu masuk zona merah, kini sudah menjadi zona oranye. “Zona dengan risiko rendah atau warna kuning tidak ada di Jatim,” kata anggota Satgas Kuratif Percepatan Penanganan Covid-19 Pemprov Jatim dr Makhyan Jibril Al Farabi, Kamis (7/1/2021).

Sementara itu, data Satgas Percepatan Penanganan Covid-19 Pemprov Jatim menunjukkan, pada Rabu (6/1/2021), kasus positif COVID-19 di Jatim bertambah 845 kasus.

Sebanyak 68 dari Kota Mojokerto, 65 dari Kota Blitar, 59 dari Kota Malang, 48 dari Kota Surabaya, 40 dari Jember, 38 dari Lumajang, 37 dari Kabupaten Blitar, 33 dari Kabupaten Kediri, 31 dari Situbondo, 30 dari Ponorogo, 30 dari Nganjuk dan 29 dari Jombang.

Lalu 25 dari Lamongan, 24 dari Bojonegoro, 24 dari Tuban, 22 dari Kabupaten Pasuruan, 21 dari Banyuwangi, 20 dari Sidoarjo, 20 dari Kabupaten Mojokerto, 18 dari Gresik, 15 dari Sumenep, 15 dari Kota Madiun, 15 dari Tulungagung, 15 dari Magetan, 13 dari Kabupaten Malang, 12 dari Bondowoso,

Kemudian 12 dari Kabupaten Probolinggo, 10 dari Bangkalan, 10 dari Trenggalek, 8 dari Kabupaten Madiun, 7 dari Kota Kediri, 7 dari Sampang, 6 dari Ngawi, 6 dari Kota Pasuruan, 5 dari Pamekasan, 5 dari Kota Probolinggo dan 2 dari Kota Batu. Dengan penambahan tersebut, total kasus Covid-19 di Jatim menjadi 88.642 kasus.

Pasien Covid-19 yang sembuh di Jatim bertambah 699 orang. Yakni 70 dari Jember, 69 dari Kota Malang, 51 dari Kota Mojokerto, 50 dari Tuban, 38 dari Banyuwangi, 32 dari Kota Probolinggo, 31 dari Kota Surabaya.

Selanjutnya 30 dari Nganjuk, 30 dari Lumajang, 27 dari Jombang, 26 dari Tulungagung, 24 dari Kabupaten Pasuruan,21 dari Kabupaten Madiun, 20 dari Bojonegoro, 18 dari Lamongan, 16 dari Sidoarjo dan 15 dari Kabupaten Kediri.

Lalu ada 14 dari Kabupaten Blitar, 13 dari Bangkalan, 12 dari Kabupaten Malang, 12 dari Kabupaten Mojokerto, 11 dari Kota Pasuruan, 10 dari Situbondo, 10 dari Magetan, 10 dari Gresik, 7 dari Kota Kediri, 7 dari Bondowoso, 6 dari Pamekasan.

Kemudian 6 dari Trenggalek, 5 dari Sampang, 5 dari Kabupaten Probolinggo, 1 dari Kota Madiun, 1 dari Ngawi dan 1 dari Kota Batu. Sehingga, jumlah total pasien yang sembuh dari Covid-19 di Jatim mencapai 76.245.

Selanjutnya ada penambahan 54 pasien Covid-19 yang meninggal dunia. Sebanyak 3 dari Kabupaten Kediri, 1 dari Bojonegoro, 2 dari Jember, 5 dari Lamongan, 1 dari Kabupaten Madiun, 2 dari Kota Kediri, 2 dari Ponorogo, 1 dari Kota Madiun, 4 dari Nganjuk, 1 dari Bangkalan, 1 dari Sidoarjo, 2 dari Bondowoso, 3 dari Kota Malang, 1 dari Kota Surabaya, 4 dari Kabupaten Blitar.

Kemudian 1 dari Kabupaten Malang, 1 dari Lumajang, 2 dari Trenggalek, 1 dari Kota Batu, 2 dari Jombang, 3 dari Tuban, 9 dari Kota Mojokerto, 1 dari Kabupaten Mojokerto dan 1 dari Kota Probolinggo. Sehingga, jumlah total kasus meninggal akibat Covid-19 di Jatim berjumlah 6.173 kasus. tri, ret

baca juga :

Jalan Tambak Wedi Baru yang Ditembok Merupakan Aset Pemkot

Redaksi Global News

Fasilitas Umum di Surabaya Rusak, Risma Marahi Pendemo

Redaksi Global News

Investor Domestik Dominasi Saham “Seri B” Bank Jatim

Titis Global News