Global-News.co.id
Metro Raya Utama

Tari Remo Masuk Rekor Muri: Jadikan sebagai Ekstrakurikuler Wajib

Tari Remo masuk Museum Rekor Dunia Indonesia (Muri) yang dipusatkan di Jembatan Suroboyo, Kota Surabaya, Minggu (18/12/2022) pagi.

SURABAYA (global-news.co.id) – Sekitar 65 ribu lebih warga yang terdiri dari pelajar dan anggota sanggar tari ikut menyukseskan Tari Remo masuk Museum Rekor Dunia Indonesia (Muri) yang dipusatkan di Jembatan Suroboyo, Kota Surabaya, Minggu (18/12/2022) pagi.

Walikota Surabaya Eri Cahyadi mengatakan Pemerintah Kota Surabaya berencana menjadikan Tari Remo sebagai salah satu kegiatan ekstrakurikuler wajib di tingkat SD dan SMP, baik negeri maupun swasta di Kota Pahlawan.

“Ini dilakukan untuk mengusung semangat para siswa dalam menjaga kearifan budaya lokal,” kata Cak Eri, sapaan akrabnya.

Selain dipusatkan di Jembatan Suroboyo, kegiatan Tari Remo Massal yang digelar serentak mulai pukul 07.00 WIB ini lokasinya juga terbagi di sejumlah tempat bersejarah di antaranya, Jembatan Merah, Tugu Pahlawan, Jl Tunjungan, Jembatan Sawunggaling, Halaman Balai Kota, Alun-Alun Balai Pemuda Surabaya, Taman Bungkul, Taman Apsari, Taman 10 Nopember, dan halaman SD-SMP se-Surabaya.

Cak Eri mengatakan, banyak para siswa di Kota Pahlawan yang belum mengetahui arti dan makna Tari Remo. Maka, melalui kegiatan ekstrakurikuler wajib tersebut, Cak Eri meyakini Budaya Arek di Kota Surabaya dapat terus dipertahankan.

“Kami akan berdiskusi lagi, mungkin setiap sekolah akan ada ekstrakurikuler wajib untuk Remo. Filosofinya untuk menjaga kearifan lokal, Tari Remo juga ada arti dan maknanya. Coba tanya itu anak-anak tahu maknanya Tari Remo? Tidak tahu semua, maka itu ekstrakurikuler wajib, jadi Budaya Arek Surabaya bisa terus dipertahankan,” kata dia.

Untuk itu, Cak Eri menginginkan, masyarakat di Kota Pahlawan menjaga budaya lokal, salah satunya dengan melestarikan Tari Remo, serta menunjukkan budaya khas Kota Pahlawan agar tidak diakui oleh orang lain.

Kepala Bidang Kebudayaan Dinas Kebudayaan, Kepemudaan dan Olahraga, serta Pariwisata (Disbudporapar) Kota Surabaya Heri Purwadi mengatakan, alasan memilih Tari Remo dalam agenda pemecahan Rekor MURI tersebut karena Tari Remo sudah menjadi kesenian yang selalu ada setiap agenda Kota Surabaya.

“Di Surabaya sendiri, setiap tahun selalu diagendakan setiap Hari Jadi Kota Surabaya ada Tari Remo. Nah, kenapa kami tidak mencatatkan itu sebagai Rekor MURI. Tetapi yang terpenting adalah lebih ke pengenalan sejarah dan rekor MURI itu sebagai bonus,” ucap┬áHeri.

Apalagi, lanjut dia, selain di sekolah-sekolah, saat ini Pemkot Surabaya juga membuka rumah-rumah kreatif yang ada di Balai Pemuda. Termasuk pula menempatkan pelatih-pelatih di setiap kecamatan untuk memberikan pelatihan dasar Tari Remo kepada masyarakat.

“Akhirnya tahun ini, kami sepakat untuk mencatatkan Rekor Muri (Tari Remo) unik, bukan berdasarkan jumlah. Saat pertama kami mendaftarkan (Muri) jumlah, ada masukan akhirnya kami sepakat di tempat uniknya. Mana uniknya? Yaitu jembatan dan tempat-tempat sejarah,” kata dia.

Menurut dia, untuk mengurangi mobilitas di pusat kegiatan Jembatan Suroboyo dan lokasi-lokasi bersejarah, maka teknis pelaksanaan Tari Remo Massal ini disebar ke masing-masing sekolah. Untuk mendukung kegiatan ini, Dispendik telah bekerja sama dengan para kepala sekolah. Sedangkan kehadiran Tim Muri mendapatkan support dari Bank Jatim.

“Karenanya untuk mengurangi mobilitas, mereka (peserta pelajar) tetap dikaryakan di sekolah-sekolah. Jadi tidak semuanya di taruh di titik-titik bersejarah, tapi juga di sekolah-sekolah,” kata dia. (pur)

baca juga :

Setelah 47 Tahun, Raja Saudi Akan Kunjungi Indonesia

Redaksi Global News

Per 1 September, Surabaya Terapkan Tilang CCTV

Redaksi Global News

Prospek Bisnis Wisata Kapal Pesiar Indonesia Menggiurkan