Global-News.co.id
Metro Raya Utama

Festival Rujak Uleg, Momentum Hidupkan Kota Tua di Surabaya

Festival Rujak Uleg di Surabaya sebelum pandemi. (foto: dok Hms Pemkot Sby)

SURABAYA (global-news.co.id) – Dinas Kebudayaan, Kepemudaan dan Olahraga serta Pariwisata (DKKORP) Kota Surabaya menilai Festival Rujak Uleg yang bakal digelar malam hari pada Minggu (22/5) menjadi momentum menghidupkan kota tua di Kota Pahlawan, Jatim.

Kepala Dinas Kebudayaan, Kepemudaan dan Olah Raga serta Pariwisata (DKKORP) Surabaya, Wiwiek Widayati, Rabu (18/5/2022), mengatakan Festival Rujak Uleg di Jl Kembang Jepun, Surabaya yang sudah vakum selama dua tahun karena pandemi akan diikuti sekitar 780-an peserta dengan melibatkan UMKM Rujak Cingur dan makanan serta minuman.

“Salah satu yang berbeda dari Festival Rujak Uleg kali ini adalah digelar pada malam hari, suasananya biar lebih romantis juga,” kata Kepala DKKORP Surabaya Wiwiek Widayati.

Selain itu, lanjut dia, selama ini Festival Rujak Uleg itu sudah pernah digelar pada pagi hari. Bahkan, pada sore hari juga sudah pernah digelar di tahun-tahun sebelumnya. Makanya pada tahun ini Festival Rujak Uleg itu digelar pada malam hari supaya berbeda dari tahun-tahun sebelumnya.

Menurut dia, yang paling penting dari acara Festival Rujak Uleg pada malam hari karena DKKORP punya konsep besar untuk juga mem-branding kota tua yang ada di Surabaya Utara itu, terutama di wilayah Kya-Kya.

“Jadi, wilayah itu kita akan hidupkan lagi ke depannya sehingga Festival Rujak Uleg ini akan jadi momentum dan trigger untuk menghidupkan kembali kawasan tersebut. Apalagi di tempat itu kalau pagi dan siang sudah hidup sehingga malamnya dihidupkan kembali,” ujarnya.

Selain itu, dengan adanya Festival Rujak Uleg ini, Pemkot juga ingin memperkuat upaya pelestarian rujak cingur yang merupakan salah satu warisan budaya tak benda (WBTB) asal Surabaya. Makanya, kata dia, Festival Rujak Uleg ini selalu masuk dalam serangkaian Hari Jadi Kota Surabaya (HJKS) setiap tahunnya.

“Karena rujak cingur sudah kami ditetapkan sebagai warisan budaya tak benda, maka kami lestarikan setiap tahunnya,” ujar dia.

Pada acara ini, lanjut Wiwiek, Pemkot akan mengundang sejumlah Konjen dan juga mahasiswa asing. Bahkan, beberapa tamu kehormatan juga sudah diundang untuk hadir dalam acara spektakuler ini.

“Jadi, pada intinya kami ingin memperlihatkan kembali bahwa ini lho ada sesuatu yang unik dari Surabaya, kearifan lokalnya Surabaya. Ini karena sudah dua tahun ini kita tidak menggelar acara ini,” kata dia.

Menurut Wiwiek, nanti para peserta akan menampilkan kreativitasnya masing-masing, sehingga nanti akan dipilih sekitar 10 besar peserta yang atraktif dan unik. Melalui cara ini, diharapkan ini menjadi komoditas industri pariwisata baru di Kota Surabaya.

“Dengan dibuat sedemikian rupa, tentu ini akan menjadi atraksi yang sangat menjual dan bisa ditawarkan sebagai produk industri pariwisata,” ujar dia.

Wiwiek juga memastikan bahwa Pemkot Surabaya sudah berkoordinasi dengan sejumlah pihak untuk kelancaran acara ini, termasuk dengan pihak kepolisian terkait keamanannya.

Bahkan, dia juga memastikan bahwa sebenarnya kapasitas wilayah tersebut sebesar 4 ribuan, namun dalam acara ini hanya dimanfaatkan sekitar 75 persen. “Ini juga kita antisipasi untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan,” kata dia. (pur)

baca juga :

Dibantu BPN 1 dan Kejari Surabaya, Risma Terima 29 Sertifikat Aset Pemkot

Redaksi Global News

Cegah Penyebaran Omicron, Polisi Sidoarjo Rutin Vaksinasi di Perbatasan P1 Waru

Redaksi Global News

Pemkot Surabaya Beri Reward Peraih Medali PON XX-2021 Papua

Redaksi Global News