Global-News.co.id
Sport Utama

All England 2023: Hadapi Aaron/Soh, Leo/Daniel Siap Main Maksimal

Para pebulutangkis Indonesia saat menjalani sesi latihan

JAKARTA (global-news.co.id) – Langkah ganda putra Leo Rolly Carnando/Daniel Marthin pada turnamen All England 2023 di Birmingham, Inggris langsung menghadapi tantangan berat dengan melawan Aaron Chia/Soh Wooi Yik. Namun duo Indonesia berkomitmen tampil maksimal agar bisa terus melaju.

“Kami mencoba bermain maksimal dulu di sini. Optimistis pasti mau juara. Semoga diberi kelancaran dan kami minta doa dan dukungan seluruh masyarakat Indonesia,” kata Leo lewat keterangan resmi PP PBSI di Jakarta, Selasa (14/3/2023).

Pada babak 32 besar, Leo/Daniel akan menghadapi unggulan kedua asal Malaysia. Berdasarkan catatan pertemuan kedua pasangan, Aaron/Soh menyapu bersih seluruh kemenangan dari empat pertandingan yang pernah dilakoni kontra Leo/Daniel.

Leo/Daniel dipastikan harus bekerja keras sejak awal karena mereka menghadapi lawan yang di atas kertas terhitung sama sekali tidak mudah. Aaron/Soh juga dalam performa puncak, apalagi mereka tiba di Birmingham dengan menyandang gelar juara dunia 2022.

“Lawan Aaron/Soh kami sudah persiapkan sejak latihan di Indonesia, sudah sama-sama tahu juga pola permainannya jadi nanti tinggal penerapan di lapangannya,” ungkap Daniel dengan percaya diri.

Juara Indonesia Masters 2023 itu juga sudah mencoba kondisi lapangan Utilita Arena Birmingham lewat sesi latihan perdana yang berlangsung selama satu jam, Senin.

Berdasarkan uji coba tersebut, pasangan berjuluk The Babies itu menemukan kondisi angin menjadi faktor yang harus diwaspadai dalam pertandingan.

“Tidak ada kendala di lapangan. Hanya mungkin antisipasi perubahan arah angin saja, kalau hari ini belum ada angin tapi tidak tahu bagaimana besok saat pertandingan dimulai,” kata Daniel.

Sebelumnya, timnas bulutangkis Indonesia berkesempatan menjalani latihan dan uji coba lapangan turnamen berlevel BWF Super 1000 itu pada Senin pagi.

Skuad Garuda diberikan waktu latihan selama dua jam, yang dibagi ke dalam dua sesi yang berdurasi masing-masing satu jam. Sesi latihan pertama dilakukan oleh sektor tunggal dan ganda putri, lalu sesi kedua diberikan kepada tunggal dan ganda putri, serta ganda campuran.

Menurut Manajer Tim Rionny Mainaky, kebanyakan anggota timnas sudah hafal dengan karakter arena All England yang mempengaruhi pergerakan kok.

“Seperti tahun-tahun sebelumnya, main di arena ini pasti¬†shuttlecock¬†tidak terlalu kencang jadi perlu kesabaran. Saya melihat anak-anak sudah siap tampil maksimal di pertandingan pertama,” kata Rionny. (ntr, ins)

baca juga :

Tak Hadir Sidang, Djoko Tjandra Tulis Surat dari Malaysia Minta Sidang Virtual

Redaksi Global News

Lubang Merajalela, By Pass Mojokerto Rawan Laka

Redaksi Global News

Kunjungi Pabrik Sepeda, Gubernur Khofifah Ajak Masyarakat Belanja Produk Lokal

Redaksi Global News