Global-News.co.id
Ekonomi Bisnis Metro Raya Utama

Walikota Eri: Pasar Induk Sidotopo Jadi Pengendali Inflasi di Surabaya

Walikota Surabaya Eri Cahyadi, saat meresmikan PISS, Rabu (15/2/2023)

SURABAYA (global-news.co.id) – Walikota Surabaya Eri Cahyadi mengharapkan Pasar Induk Surabaya Sidotopo (PISS) memiliki peranan besar dalam upaya mengendalikan inflasi dan harga bahan pokok di wilayah setempat.

“Jadi syukur Alhamdulillah, hari ini pasar induk sudah dibuka di Sidotopo. Harapan kita bersama adalah harga bisa distabilkan,” kata Cak Eri, panggilan akrab Eri Cahyadi, saat meresmikan PISS, Rabu (15/2/2023).

Menurut dia,  nantinya pemenuhan dan penentuan harga bahan pokok seperti beras, minyak goreng, dan komoditi lainnya bisa diselaraskan melalui pasar induk ini.

Cak Eri menambahkan kelangkaan bahan pokok ke depannya bisa diminimalisir. Bahkan potensi harga akan naik pun bisa ditekan. Sebab, harga dan ketersediaan komoditi bakal ditetapkan dan disediakan di pasar induk.

Sehingga, lanjut dia, ketika ada pergerakan harga yang mulai merangkak naik, pemerintah menurut bisa segera melakukan intervensi melalui pasar induk ini.

“Contohnya seperti beras, minyakita itu tidak akan terjadi hilang di pasaran atau harga naik. Sama juga halnya cabe. Harga cabe di setiap pasar itu bisa sama. Karena membelinya di tempat yang sama dengan harga yang sudah ditetapkan,” kata dia.

Ditanya perihal angka inflasi Surabaya yang saat ini sedang naik, Eri mengaku hal itu bukan dari bahan pokok. Menurut dia, ada beberapa aspek yang bisa saja mempengaruhi seperti halnya sektor pendidikan dan kebutuhan lainnya.

“Seperti tahun kemarin angkanya mencapai empat koma sekian itu bukan karena bahan pokok. Tapi karena pendidikan. Bulan Juli inflasi naik waktu bayar sekolah. Bukan bahan pokok. Kalau yang menyebabkan naik ini pendidikan, kita tidak bisa apa-apa. Kalau holtikultura, ini ada stakeholder terkait yang bisa bantu kita menjaga (stabilitasnya),” kata dia.

Sementara itu, Direktur PT Paskomnas Indonesia Hartono Wignyopranoto menyampaikan, nantinya bakal ada 800 pedagang yang bakal buka lapak di PISS. Pasar induk itu menurutnya bakal menyediakan seluruh komoditi mulai dari sayur dan buah, hingga arahan walikota seperti beras dan minyak goreng.

“Kami menyediakan untuk 800 pedagang dengan 1.500 lapak. Semua (komoditi) ada lengkap semua. Kemudian sarana prasarana juga lengkap mulai dari musala hingga toilet,” kata dia.

Selain menyediakan komoditi lengkap, pasar dengan luasan 3,4 hektare itu nantinya juga bakal memberdayakan warga sekitar secara bertahap. Saat ini saja, Hartono menyebut, sudah ada sekira 20 pekerja di sana yang berasal dari warga sekitar pasar.

“Nanti ini pasti akan berkembang (jumlahnya). Karena saat ini kan yang efektif operasional baru berapa persen. Sebetulnya sudah ada banyak yang pesan (pedagangnya). Tapi masih operasi di pasar lain. Jadi nanti pasti berkembang,” ujar dia. (pur)

baca juga :

Gubernur Khofifah Minta Magetan dan Ponorogo Tingkatkan Pelacakan

Redaksi Global News

HUT Ke-14 Masjid Cheng Hoo Surabaya, YHMCHI-PITI Harus Menyatu

Redaksi Global News

Lupakan Laga Kontroversi, Persebaya Langsung Fokus Lawan Persija

Redaksi Global News