Global-News.co.id
Jember Raya Nasional Utama

Dewan UGG Resmi Usulkan Pengesahan Geopark Ijen sebagai UNESCO Global Geopark

Dewan UGG telah bersepakat mengusulkan secara resmi Geopark (taman bumi) Ijen untuk disahkan sebagai UGG

BANYUWANGI (global-news.co.id) – Dewan UNESCO Global Geopark (UGG) telah bersepakat mengusulkan secara resmi Geopark (taman bumi) Ijen untuk disahkan sebagai UGG. Pada sidang di hadapan lebih dari 73 pengamat dan perwakilan lebih dari 20 negara anggota, Ijen bersama enam geopark lain dari berbagai belahan dunia diusulkan untuk ditetapkan sebagai UGG baru.

“Alhamdulillah, dikutip dari laman resmi UNESCO, (geopark) Ijen akhirnya lolos sidang dan segera diajukan ke Dewan Eksekutif UNESCO untuk mendapatkan pengesahannya. Insyaallah jika tidak ada aral, penetapannya sekitar awal tahun depan,” kata Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani, Minggu (18/9/2022).

Pada laman itu dijelaskan, Dewan UGG telah menggelar sidang di Provinsi Satun, Thailand pada 4-5 September 2022. Mereka melakukan penilaian terhadap pengajuan sejumlah geopark baru (termasuk Geopark Ijen) dan 28 validasi ulang dari UGG yang telah ada.

Dalam laman tersebut juga dijelaskan, berdasar pedoman operasional UNESCO Global Geoparks, dewan harus menyampaikan laporan tentang pekerjaan dan keputusannya kepada Biro UNESCO Global Geoparks. Laporan tersebut kemudian akan diedarkan ke Negara Anggota dan Negara Anggota Asosiasi UNESCO. Untuk kemudian Dewan Eksekutif UNESCO melakukan pengesahan hasilnya.

Sebelumnya, diketahui Bupati Ipuk dan Badan Geopark Ijen telah mempresentasikan proposal Geopark Ijen pada forum internasional yang bertajuk “The 7th Asia Pasific Geopark Network Symposium” di Provinsi Satun, Thailand, 7 & 8 September 2022. Forum tersebut merupakan rangkaian dari sidang Dewan UGG.

“Alhamdulillah dalam rapat dewan UGG telah diputuskan untuk menerima proposal Geopark Ijen untuk menjadi bagian jaringan geopark dunia. Pada Desember 2022 mendatang, Dewan UGG akan menggelar pertemuan untuk memeriksa pengajuan kita yang saat ini sedang menjalani evaluasi dan validasi ulang. Akan terus kita kawal bareng,” kata Ipuk.

Situs geopark yang tengah diusulkan untuk ditetapkan, yakni Aras (Iran), Waitaki Whitestone (Selandia Baru), Kinabalu (Malaysia), Ijen dan Maros Pangkep (Indonesia). Lalu ada Khorat (Thailand), Bohol (Filipina).

Ipuk kembali menambahkan capaian ini hendaknya jangan membuat larut dalam euforia kesenangan, namun mengajak semua pihak untuk segera membenahi hal-hal yang masih kurang, agar predikat UGG dapat segera disandang oleh Geopark Ijen.

“Kami akan duduk bersama untuk menjalankan sejumlah rekomendasi dari tim asesor UNESCO yang perlu ditindaklanjuti,” kata Ipuk.

“Dengan statusnya sebagai jaringan global geopark ke depan, tentunya akan menjadikan Geopark Ijen sebagai tujuan wisata dunia dan akan mendapatkan perhatian yang lebih besar, baik sektor pariwisata maupun upaya pemberdayaan masyarakat,” ujar Ipuk. (kmf, ayu, ins)

baca juga :

Rumor Viral Kuburan di Medsos, Rumah Produksi Beberkan Asal-Usul Upin Upin

Redaksi Global News

Lantik 669 Pejabat, Bupati Baddrut Tamam Akui Belum Ada Korelasi Signifikan TPP dengan Kreatifitas Pejabat

gas

Khofifah Klaim Jatim Sudah Buktikan PSBM Lebih Efektif untuk Menekan Penyebaran Virus Covid-19

Redaksi Global News