Global-News.co.id
Cahaya Ramadhan Tapal Kuda Utama

Sampoerna Tanam Bibit Edelweiss dan Berikan Pelatihan Pengelolaan Zero Waste di Desa Wisata Edelweiss

Penanaman bibit edelweiss di Desa Wisata Edelweiss di Desa Wonokitri, Kabupaten Pasuruan, Selasa (19/9/2023).

PASURUAN (global-news.co.id) – PT HM Sampoerna, Tbk (Sampoerna) memberikan dan menanam bibit edelweiss di Desa Wisata Edelweiss di Desa Wonokitri, Kabupaten Pasuruan, Selasa (19/9/2023). Mereka juga melatih warga sekitar untuk mengelola tempat wisata yang mengedepankan zero waste demi mewujudkan pelestarian lingkungan. Desa Edelweiss merupakan bagian dari potensi wisata Bromo yang menjadi salah satu dari 10 destinasi wisata unggulan Indonesia.

Selain itu, keunikan aspek budaya masyarakat Wonokitri yang selama ini dikenal sangat guyub, rukun, dan menyatu dengan harmoni alam menjadi bagian tak terpisahkan dari pesona Desa Wisata Edelweiss.

Kementrian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparenkraf) telah menganugerahi Desa Wisata Edelweiss dengan Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI). Pemberian bibit Edelweiss diharapkan bisa terus menjaga kelestarian lingkungan serta memperkuat Desa Wonokitri sebagai kawasan wisata yang menarik bagi keluarga Indonesia.

Kepala Urusan Eksternal Sampoerna Ishak Danuningrat menuturkan, Sampoerna berkomitmen mendukung pengembangan ekonomi di Kabupaten Pasuruan melalui Sampoerna Entrepreneurship Training Center di bawah Payung Program Keberlanjutan “Sampoerna untuk Indonesia”. Termasuk di Desa Wisata Edelweiss yang masih terus menjaga kebudayaan serta sektor agribisnis. Semua itu menjadi semangat dalam mempertahankan kebudayaan serta daya tarik wisata yang menyenangkan bagi keluarga Indonesia.

Ia berharap program ini dapat memanfaatkan potensi lokal di Pasuruan dalam mengembangkan desa wisata, dan di saat yang sama memberi manfaat dalam bentuk penghasilan tambahan bagi masyarakat sekitar. Ada kemandirian ekonomi serta pelestarian budaya dan lingkungan. “Kabupaten Pasuruan memiliki potensi yang besar bagi perekonomian daerah, khususnya untuk mengembangkan UMKM. Peran masyarakat, swasta, dan pemerintah yang bersinergi mendukung UMKM sangat penting untuk dapat mengembangkannya,” kata Ishak dalam keterangan tertulis.

Ia melanjutkan, program ini juga sejalan dengan Falsafah Tiga Tangan yang menjadi pedoman Sampoerna, yang mencerminkan komitmen perusahaan untuk menciptakan nilai tambah bagi semua pemangku kepentingan terkait, termasuk masyarakat luas, yang dalam hal ini dilakukan melalui pemberdayaan UMKM dan warga Kabupaten Pasuruan.

Di tempat yang sama, para pengelola wisata di Desa Wisata Edelweiss juga mendapatkan pelatihan pengelolaan sampah dari Waste4Change, organisasi yang bergerak dalam pengelolaan sampah yang bertanggung jawab. Para peserta diajari cara memilah sampah di kafe, tempat wisata maupun rumah makan. Mereka dilatih untuk mengetahui perbedaan sampah yang bisa diolah dan tidak bisa diolah.

Dengan memakai alat peraga, para peserta berlatih proses pemilahan sampah di tempat wisata dan tempat usaha. “Di dapur warung atau kafe akan berbeda kalau kita bisa memilah sampah. Termasuk juga dapur tidak berbau kalau kita bisa cerdas dalam memilahnya,” kata Khairunnisa Yusmalina Humaam, fasilitator pelatihan dari Waste4Change.

Ketua Kelompok Tani Hulunhayang, Teguh Wibowo menuturkan, pihaknya senang dengan bertambahnya bibit Edelweiss di Desa Wisata Edelweiss. Bantuan bibit dari Sampoerna kini menambah koleksi Edelweiss yang ada sebanyak 876 tanaman Edelweiss. “Bibit yang baru ditanam ini akan kita panen dua tahun ke depan. Selanjutnya tiap 4-5 bulan lagi bisa kembali dipanen,” jelasnya. (tis)

baca juga :

90 Bank Lakukan Restrukturisasi untuk 4,33 Juta Debitur

Kompetisi 2021/2022, Dinilai Berat Namun Berkesan bagi Fadil Sausu

Abdul Malik Fajar Tutup Usia, Gubernur Khofifah Sampaikan Duka Cita Mendalam

Redaksi Global News