Global-News.co.id
Sport Utama

Roberto Carlos Dkk Jadi Pelatih di Fourfeo BRIMO Future Garuda, Erick Thohir: Semoga Memberi Pengalaman Berharga

Roberto Carlos Dkk menjadi pelatih di Fourfeo BRIMO Future Garuda

JAKARTA (global-news.co.id) – Rangkaian kegiatan kolaborasi antara Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI) dengan Bank BRI, BRIMO: Future Garuda. Acara tersebut juga didukung oleh KFC dan Kuy Entertainment akan memasuki puncaknya pada Kamis (1/6/2023). Keempat legenda dunia yang terdiri atas Roberto Carlos, Marco Materazzi, Eric Abidal, dan Juan Sebastian Veron bakal beradu taktik.

Keempatnya akan menjadi pelatih dalam Fourfeo Mini Tournament. Setiap legenda memimpin satu tim, yaitu Tim Carlos, Tim Materazzi, Tim Abidal, dan Tim Veron. Mereka akan berkompetisi di Stadion Madya, Jakarta, Kamis, 1 Juni 2023, mulai pukul 07.30 WIB. Perhelatan ini akan disiarkan secara langsung di channel YouTube KUY Entertainment melalui Link https://youtube.com/live/q5l0QgHeKss?feature=share

Carlos, Materazzi, Abidal, dan Veron akan memimpin 50 talenta muda pilihan berusia di bawah 16 tahun yang sebelumnya telah mendapatkan coaching clinic dan suntikan motivasi dari keempatnya di Stadion BRI BRILiaN, Jakarta, mulai Senin (29/5/2023).

“Alhamdulillah BRIMO: Future Garuda sudah sampai puncaknya. Semoga para pesepakbola muda kita mendapatkan pengalaman berharga dan bisa menyerap ilmu dari Roberto Carlos, Marco Materazzi, Eric Abidal, dan Juan Sebastian Veron,” kata Ketua Umum PSSI, Erick Thohir.

Ke-50 pemain muda berbakat Indonesia tersebut juga mendapatkan bimbingan dari empat pelatih nasional yang meliputi Ilham Romadhona, Bima Sakti, Firmansyah, dan Indriyanto Nugroho. Mereka menjadi bibit-bibit unggul pesepakbola Indonesia ke depan.

Masa depan Timnas Indonesia ada di kaki-kaki kuat pemain muda ini. Keberadaan keempat legenda dunia yang berbagi cerita dan pengalamannya diharapkan dapat memotivasi mereka untuk terus memelihara mimpi menjadi pesepakbola profesional.

“Mereka mendengarkan cerita legenda yang tadinya bukan apa-apa, tetapi kini menjadi siapa-siapa, dengan kemauan. Akan tetapi, ini pekerjaan maraton, bukan sprint 100 meter,” ujar Erick.

Dia menambahkan, “Empat legenda ini, awalnya nobody. Tapi, mereka mencapai somebody ketika mempunyai mimpi yang besar dan berjuang untuk mencapai mimpi itu”.

Pada Rabu (31/5/2023) malam, para legenda ini melakukan acara meat and great di sebuah hotel bersama PSSI, BRI, pemain muda U-16 serta tamu undangan lainnya. Momentum ini membuat mereka semakin dekat dan akrab dalam kesempatan yang tidak akan mudah terlupakan. (jef)

baca juga :

Dituntut Seumur Hidup, Dimas Kanjeng Taat Pribadi Siapkan Pledoi

Grand Final Cak dan Ning 2022: Peserta Kenalkan Batik Khas Surabaya

Redaksi Global News

Delapan Pabrik SIG Raih Penghargaan Proper Hijau KLHK

Redaksi Global News