Global-News.co.id
Ekonomi Bisnis Utama

Jatim Ekspor Komoditas Pertanian Senilai Rp 140 Miliar

Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa, mendampingi tiga menteri melepas ekpor pertanian Jatim di Teluk Lamong Surabaya, Jumat (12/3/2021).

SURABAYA (global-news.id) –  Jatim terus mengekspor berbagai komoditas pertanian ke sejumlah negara di tengah pandemi. Terakhir, Jatim mengekspor 32 komoditas pertanian ke 27 negara senilai Rp 140 miliar.

Tiga menteri, yakni  Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo bersama Menteri Perdagangan (Mendag) M Lutfi serta Menteri BUMN Erick Thohir melepas ekspor pertanian Jawa Timur ke 27 negara tujuan.

“Kalau jumlah (ekspor) seluruh Indonesia nilainya mencapai Rp 1,2 triliun di 52 pintu pelabuhan. Salah satu pintu besar ada di Jatim sebesar Rp 140 miliar dari 32 jenis komoditas pertanian ke 27 negara tujuan. Ini ekspor yang cukup besar,” kata Mentan Syahrul bersama Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa saat melepas ekpor pertanian Jatim di Teluk Lamong Surabaya, Jumat (12 /3/2021).

Menurut Syahrul, pelepasan ekspor ini sesuai dengan arahan Presiden RI Joko Widodo untuk meningkatkan ekspor Indonesia secara gotong royong, baik pertanian, perdagangan, BUMN, dan lainnya.

“Ini perintah Pak Presiden untuk tingkatkan ekspor. Kebetulan ekspor 2020 jumlahnya Rp 549 triliun, naik 15,4 persen dari 2019. Ini bukan data pertanian, ini data BPS,” ujarnya.

Syahrul menilai, hal penting dalam pelepasan ekspor yakni kebersamaan untuk menciptakan kerjasama yang baik antara Mentan, Mendag, Menteri BUMN, serta Gubernur Jatim. Sebab, kata Syahrul, Presiden Jokowi meminta seluruh menteri bersinergi untuk meningkatkan ekspor.

“Kita sepakat bersama-sama dengan Pak Lutfi, Pak Erick. Kalau Mentan main di hulunya, Mendag main di hilirnya, sementara Menteri BUMN di tengah-tengahnya, kalau ini mahir, saya kira semua akselarasi akan jalan lebih kuat,” terang dia.

Kata Syahrul, sinergitas akan terus dijaga baik, semata-mata untuk memulihkan ekonomi Indonesia di tengah pandemi Covid-19. Ia memastikan mendukung penuh ekspor produk pertanian di Jawa Timur.

Sementara itu, Mendag Lutfi menyatakan Indonesia harus segera berevolusi menjadi negara yang bisa menjual barang industri dengan teknologi tinggi. Apalagi, kata Lutfi, salah satu keunggulan Indonesia, khususnya di Jawa Timur, mampu menghasilkan kopi terbaik di dunia.

“Ekspor ini bisa memberi devisa, mudah-mudahan kita berevolusi dari negara penjual barang setengah jadi, atau mentah menjadi barang industri berteknologi tinggi. Saya sampaikan terima kasih kepada Bu Gubernur, atas binaannya, semoga Jatim menjadi salah satu daerah eskportir barang-barang Indonesia ke depan,” kata Lutfi.

Sementara itu, Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa, berharap pelepasan ekspor pertanian bisa membawa kesejahteraan bagi seluruh petani dan masyarakat Jatim. Kata Khofifah, 32 jenis komoditas pertanian yang diekspor terdiri dari sarang burung walet, pakan ternak, premik, cicak kering, lipan kering, L-Lysine sulfate, animal feed additive, Greenfields ESL Pasteurised.

“Lalu juga ada anlene movmax, kelapa bulat, cacao powder, cacao butter, kopi biji, cengkeh hingga Fiber mixed Feed (Sillage) Allformilk. Tujuan ekspor ke 27 negara. Mudah-mudahan ke depannya bisa lebih banyak lagi, sehingga bisa membawa kesejahteraan bagi masyarakat Jatim,” imbuh Khofifah. tri

baca juga :

Kasus Suap, Anak Buah Bupati Sidoarjo Dijebloskan ke Rutan Perempuan

Redaksi Global News

Jokowi Bakal Berlakukan PPKM Darurat di 6 Provinsi dan 44 Kabupaten dan Kota

Titis Global News

Facebook Bakal Buka Kantor di Indonesia

Redaksi Global News