Sebanyak 598.065 Warga Jatim Telah Rapid Test COVID-19

Kegiatan rapid test massal yang dilakukan Pemprov Jatim.

SURABAYA (global-news.co.id) – Pemprov Jawa Timur terus memasifkan upaya testing, tracing and treatment (3T) dalam menanggulangi COVID-19.
Langkah 3T menjadi jurus yang dilakukan Pemprov Jatim bersama Gugus Tugas untuk bisa menjaring seluruh warga Jatim yang terpapar COVID-19 guna dilakukan penanganan dan memutus mata rantai penularannya.
Hingga Jumat (17/7/2020), jumlah warga Jatim yang sudah dites cepat melalui rapid test massal mencapai 598.065 orang.
Masifnya tes cepat massal ini sejalan dengan arahan Presiden Joko Widodo untuk memperbanyak testing dan tracing serta treatment pada masyarakat yang terpapar COVID-19 di Jawa Timur.
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengatakan bahwa sejauh ini Jawa Timur masih menjadi provinsi tertinggi secara nasional yang telah melakukan tes cepat secara massal.
“Alhamdulillah hingga saat ini kita terus memperbanyak warga Jawa Timur yang melakukan tes COVID-19. Test dan tracing massal yang kita lakukan menyasar PDP dan juga OTG, mereka yang suspect dan kontak erat,  karena persentase potensi OTG saat ini terus meningkat,” ungkap Gubernur Khofifah, Sabtu (18/7/2020).
Rapid test massal Jatim dilakukan pula pada penemuan klaster baru dan hasil temuan tracing. Sehingga hal ini akan memperbanyak tes pada warga Jatim yang dideteksi positif COVID-19.
Secara terintegrasi, tes massal dilakukan oleh Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur kemudian Dinas Kesehatan Kabupaten Kota serta oleh Tim COVID-19 Hunter. Sedangkan untuk jumlah warga Jatim yang sudah dites melalui tes swab PCR sebanyak 96.936 spesimen.
Proporsi kumulatif spesimen Jatim mencapai 2.348 per juta penduduk. Hal tersebut sebagaimana data yang disampaikan oleh Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Jatim.
“Sampai saat ini kita sudah punya 27 laboratorium pemeriksaan PCR. Jumlahnya terus meningkat karena sebelumnya ada 11 titik lab. Dan selain itu kita juga ada 17 laboratorium yang menggunakan TCM. Dan hari ini kita juga baru saja meluncurkan mobile molecular laboratory yang akan  mempercepat dan perluasan tes swab PCR  bagi yang suspect maupun kontak erat,” tegas Khofifah.
Khusus mobile molecular laboratory yang baru diluncurkan kemarin, diketahui memiliki kapasitas hingga 300 spesimen dalam sehari. Sehingga dapat membantu percepatan uji spesimen di Jatim.
Dengan jumlah laboratorium untuk tes yang kian meningkat diiringi dengan tes yang kian masif maka akan mempercepat proses tes spesimen dan hasil semakin cepat diketahui. Otomatis dengan kondisi tersebut penanganan bisa segera dilaksanakan.
Menurut Khofifah dengan tes yang kian masif maka jumlah kasus yang ditemukan tentu semakin bertambah. Namun hal tersebut juga dibarengi dengan penyiapan sistem kuratif dan penanganannya.
Seperti saat ini Jawa Timur telah memiliki one gate referral system atau sistem rujukan utama untuk pelayanan kuratif.
Sebanyak 127  rumah sakit rujukan penanganan COVID-19 direncanakan terintegrasi di sistem ini. Di tahap awal ini sudah ada sebanyak 31 rumah sakit di Surabaya Raya yang terintergrasi.
“Evakuasi yang cepat, penanganan yang cepat dan tepat maka otomatis mempercepat kesembuhan,” tegas Khofifah.
Angka kesembuhan ini menjadi satu capaian yang patut diapresiasi di Jatim, dimana dalam sepuluh  hari berturut-turut, Jatim menjadi provinsi yang paling banyak menyumbang angka kesembuhan secara nasional. fan, tri