BUMN Qatar Akuisisi Saham Paiton Energy Indonesia Rp17 Triliun

GN/Istimewa NP Qatar menuntaskan proses akusisi PT Paiton Energy sebesar 35 persen.

GN/Istimewa
NP Qatar DELEGASI menuntaskan proses akusisi PT Paiton Energy sebesar 35 persen.

LONDON (global-news.co.id)-Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Qatar, Nebras Power (NP), melalui anak usahanya Nebras Power Netherland BV sudah menuntaskan akusisi 35 persen saham PT Paiton Energy Indonesia senilai 1,3 miliar dolar AS atau sekitar Rp 17 triliun.

Dubes RI untuk Qatar Marsekal Madya (Purn) Muhammad Basri Sidehabi bertemu dengan Direktur Utama (CEO) Nebras Power Khalid Mohammed Jolo dan BusinessPaiton Energy1 Development Director Faisal Obaid Al-Siddiqi. Pertemuan tersebut terkait dengan penyelesaian akuisisi Paiton.

Minister Counsellor KBRI Doha, Boy Dharmawan, yang bersama Pelaksana Fungsi Ekonomi Endang Kuswaya mendampingi Dubes Basri dalam pertemuan tersebut, mengatakan, Indonesia menyambut baik dEdELEGASIakuisi Paiton oleh Nebras Power.

Boy Dharmawan, Senin pagi WIB, menyatakan Dubes Basri berharap akusisi memberi keuntungan yang maksimal dan dapat meningkatkan citra investasi Indonesia serta menjadikan NP sebagai perusahaan yang mendunia. “Semoga akusisi ini menjadikan Nebras sebagai perusahaan kelas dunia,” ujar Dubes Basri.

Dalam tanggapannya, Khalid Mohammed Jolo menyatakan akuisisi ini merupakan bagian dari strategi jangka panjang Nebras Power untuk mencari aset yang menguntungkan pada masa depan dan berkualitas tinggi. “Akusisi ini juga mencerminkan keyakinan kami untuk investasi di Indonesia,” imbuh Jolo.

NP juga mengakuisisi 35 persen saham IPM ASIA, memiliki 84 persen saham PT IPM Operasi dan Pemeliharaan Indonesia (PT IPMOMI), yang bertanggung jawab dalam operasional dan pemeliharaan pembangkit listrik Paiton.

PT Paiton Energy merupakan pembangkit listrik terbesar di Indonesia dengan kapasitas 2045 MW. Paiton Energy menjual seluruh produksi listriknya ke PT PLN untuk jangka panjang.

Akuisisi Paiton Energy merupakan investasi pertama NP di Indonesia guna mewujudkan visi Nebras menjadi perusahaan listrik global terkemuka. Selain itu, juga dibahas tindak lanjut penandatanganan Head of Agreement antara PT Pembangkit Jawa Bali (anak perusahaan PLN) dengan Nebras Power untuk pembangunan pembangkit tenaga listrik Combined Cicle berbahan bakar gas alam.

Pembangkit listrik dengan nilai total investasi 700 juta dolar AS untuk daya 2 x 250 MW, rencananya dibangun di sekitar Belawan, Sumatera Utara. “Jika proyek ini selesai, Nebras akan bangun proyek yang sama di tempat lain,” ungkap Khalid Jolo.

Dubes mengatakan Qatar gencar melakukan diversifikasi ekonomi dengan menfokuskan pasar Asia termasuk Indonesia. KBRI Doha juga tengah menjajaki rencana investasi Sheikh Fahad bin Hamad bin Khalifa Al-Thani, untuk investasi membangun mall di Aceh.

Mantan anggota DPR ini mengutarakan investor Qatar gencar berinvestasi pada sektor perhotelan dan pertanian termasuk sektor kelapa sawit guna mengejar visi ketahanan pangan Qatar 2030. Saat ini, Pemerintah RI tengah membahas berbagai proyek investasi yang telah disampaikan ke Qatar Investment Authority senilai 1 miliar dolar AS.

Menurut Boy Dharmawan, investasi Qatar mencakup bidang keuangan, perbankan dan komunikasi. Aset Qatar National Bank (QNB) Indonesia dan Ooredoo Indosat terus mengalami peningkatan.

Investasi QNB telah meningkatkan asetnya dari 500 juta dolar AS menjadi sekitar 3 miliar dolar AS sejak beroperasi 8 tahun lalu. Qatar tertarik dengan investasi yang bersifat brown field atau investasi yang sudah jadi. (ant)