Global-News.co.id
Metro Raya Pendidikan Utama

Atasi Problem Sosial, Pemkot Surabaya Gandeng 20 PT Swasta

Walikota Surabaya Eri Cahyadi saat menandatangani kesepakatan bersama sinergitas program pembangunan Kota Surabaya dengan 20 perguruan tinggi swasta di Balai Kota Surabaya, Selasa (13/9/2022).

SURABAYA (global-news.co.id) – Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya menggandeng 20 perguruan tinggi (PT) swasta guna mengatasi sejumlah permasalahan sosial yang ada di Kota Pahlawan, Jawa Timur.

Walikota Surabaya Eri Cahyadi dalam keterangan tertulisnya, Rabu (14/9/2022), mengatakan, pihaknya sudah menandatangani kesepakatan bersama sinergi program pembangunan Kota Surabaya dengan 20 perguruan tinggi swasta pada Selasa (13/9).

“Penandatanganan kesepakatan bersama sinergi program pembangunan kota ini bertujuan untuk mengentaskan beberapa permasalahan sosial yang ada di wilayah Surabaya,” kata Eri.

Nantinya, lanjut dia, masing-masing dari perguruan tinggi akan memegang wilayah tertentu untuk menyelesaikan suatu permasalahan.

“Ini adalah tindak lanjut dari pertemuan beberapa waktu lalu di rumah dinas, sehingga nanti teman-teman dari perguruan tinggi ini memegang suatu wilayah dan fokus di satu tempat,” ujar dia.

Walikota Eri optimistis, sinergi antara Pemkot dan perguruan tinggi akan menghasilkan suatu perubahan untuk Surabaya.

Menurut dia, Pemkot tidak akan bisa berjalan sendiri dalam membangun sebuah kota, oleh karena itu butuh masukan dan bantuan dari perguruan tinggi agar sebuah permasalahan di suatu wilayah cepat terselesaikan.

“Salah satu contoh program yang akan dikerjakan adalah kesehatan, bagaimana nanti mengubah mindset terkait imunisasi. Imunisasi di Kota Surabaya sempat 74 persen, setelah diperpanjang sampai 13 September 2022, kemarin sudah mencapai 93 persen dan itu sangat cepat pergerakannya. Semua itu juga berkat rekan-rekan perguruan tinggi,” kata dia.

Walikota yang akrab disapa Cak Eri Cahyadi itu menambahkan, ada juga dari perguruan tinggi yang nanti menggerakkan upaya penanganan stunting dan sebagainya. Setelah perguruan tinggi berhasil mengatasi suatu permasalahan tertentu di suatu wilayah, nantinya diberi sebuah prasasti.

“Jadi dengan prasasti itu, masyarakat tetap ingat dulu di wilayahnya itu pernah ada masalah apa dan telah berubah, berkat gerakan bersama antara pemkot dengan perguruan tinggi,” ujar dia.

Selain program kesehatan, bersama perguruan tinggi Pemkot juga akan menggerakkan program “Sinau Bareng” (Belajar Bersama) di perkampungan Kota Surabaya. Rencananya, program tersebut akan diresmikan pada 15 September 2022.

Program “Sinau Bareng” ini rencananya digelar di balai-balai RW, sebagai wadah pembelajaran anak-anak di Kota Pahlawan. Materi yang disampaikan pun beragam, mulai dari mata pelajaran umum maupun pelajaran agama.

“Untuk pelajaran umum kami menggandeng mahasiswa dari perguruan tinggi. Sedangkan mata pelajaran agama, kami sudah koordinasikan dengan guru dari enam lembaga keagamaan yang akan mengajar di Balai RW untuk menyampaikan ilmunya,” kata dia. (pur)

 

baca juga :

Erupsi Semeru, Warga Terdampak Terima Donasi dari OJK dan FKIJ

Redaksi Global News

Siap Keliling Surabaya dan Kembalikan Fungsi Pedestrian, Satpol PP Bentuk Pasukan Sobo Ratan

21 April, Total ODP 186.330 di Indonesia Orang, PDP 16.763

Redaksi Global News