Global-News.co.id
Metro Raya Utama

Walikota Eri Imbau Warga Surabaya Taati Aturan Pemotongan Kurban

Walikota meminta panitia kurban dan pengurus masjid memperhatikan pedoman pelaksanaan pemotongan hewan kurban

SURABAYA (global-news.co.id) – Walikota Surabaya Eri Cahyadi mengimbau warganya menaati aturan mengenai prosedur pemotongan hewan kurban pada Hari Raya Idul Adha 1443 Hijriah.

Sebagaimana dikutip dalam siaran pers pemerintah di Surabaya, Sabtu (9/7/2022), Walikota Surabaya telah menyampaikan surat edaran tentang pelaksanaan ibadah kurban semasa wabah penyakit mulut dan kuku (PMK) kepada seluruh camat dan lurah di Kota Surabaya pada 6 Juni 2022.

Surat edaran itu diterbitkan mengacu pada surat edaran Menteri Pertanian, surat keputusan Gubernur Jawa Timur, dan fatwa Majelis Ulama Indonesia mengenai pemotongan hewan kurban pada masa wabah PMK pada ternak.

“Hewan yang tidak memenuhi syarat sah sebagai hewan kurban sebagaimana fatwa MUI disarankan untuk dilakukan isolasi terpisah sampai hewan tersebut sembuh atau dilakukan pemotongan mengikuti prosedur pemotongan bersyarat,” kata Eri.

Walikota meminta panitia kurban dan pengurus masjid memperhatikan pedoman pelaksanaan pemotongan hewan kurban pada masa wabah penyakit mulut dan kuku.

Menurut ketentuan, lanjutnya, pemotongan hewan kurban dianjurkan dilakukan di rumah potong hewan ruminansia seperti RPH Pegirian dan RPH Kedurus Kota Surabaya. Pemotongan hewan di luar rumah potong hewan harus dilakukan dengan persetujuan dari pemerintah.

Selain itu, hewan kurban yang akan dipotong harus dilengkapi dengan Surat Keterangan Kesehatan Hewan (SKKH) atau Surat Veteriner (SV) dan jika dokumen itu belum ada pemilik hewan bisa mengajukan permohonan pemeriksaan ke Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Kota Surabaya melalui camat setempat.

“Apabila telah memiliki, maka sudah tidak perlu dilakukan pemeriksaan, kecuali ditemukan hewan sakit atau gejala PMK,” kata Walikota.

Dia juga mengemukakan perlunya penyediaan sarana penampung limbah penyembelihan hewan kurban. “Sebab limbah tidak boleh keluar dari tempat pemotongan sebelum didisinfeksi atau dibakar,” kata dia. (pur)

baca juga :

4 Mei: 11.587 Positif, 1.954 Orang Sembuh

Dulu Garam di Tingkat Petani Rp 500 Ribu Per Ton, Kini Rp 5 Juta Per Ton

nasir nasir

Gubernur Khofifah Ingin Perbaikan Jembatan Ambles di Lamongan Tuntas H-10 Lebaran