Global-News.co.id
Nasional TNI Utama

Kopda M Selalu Memandu Eksekutor Pembunuh Bayaran Istrinya

Lima tersangka kasus percobaan pembunuhan istri anggota TNI di Semarang, Rabu (27/7/2022). (foto: Antara)

SEMARANG (global-news.co.id) – Kopda Muslimin, suami Rina Wulandari, korban penembakan di Jl Cemara III, Banyumanik, Kota Semarang, Jawa Tengah, terus memberi panduan kepada pembunuh bayaran untuk menghabisi istrinya itu sejak awal hingga pelaksanaan eksekusi.

Hal tersebut disampaikan S alias Babi (34), eksekutor penembakan saat dikonfirmasi keterangan dengan rekaman CCTV di lokasi kejadian di Mapolrestabes Semarang, Rabu (27/7/2022).

“Ditelepon untuk menunggu di ujung gang oleh Bang Muslimin (Kopda Muslimin, red.),” katanya.

Menurut dia, Muslimin juga memberi kabar melalui telepon bahwa istrinya sudah keluar rumah untuk menjemput sekolah anaknya.

Ia menuturkan, eksekusi penembakan seharusnya saat Rina Wulandari keluar rumah untuk menjemput anaknya di sekolah.

Namun, dia mengaku sempat kehilangan jejak korban hingga akhirnya penembakan saat pulang kembali ke rumah.

“Skenarionya ditembak sebelum berangkat jemput ke sekolah, waktu tidak ada anaknya,” katanya.

Ia menambahkan, Muslimin berpesan agar menembak di bagian kepala dan jangan sampai kena anaknya.

Panduan Muslimin, lanjut dia, juga disampaikan agar tembakan kedua kalinya karena tembakan pertama belum berhasil.

“Sempat dimarahi, disuruh tembak lagi. Kemudian balik lagi untuk tembak yang kedua kali,” katanya.

Babi sendiri mengaku sudah cukup lama mengenal Muslimin. “Istri saya ikut kerja dengan Bang Muslimin,” tambahnya.

Polisi meringkus empat anggota kelompok pembunuh bayaran untuk menghabisi Rina Wulandari, istri anggota TNI di Semarang pada 18 Juli 2022 lalu.

Keempat pelaku tersebut masing-masing S alias Babi yang merupakan eksekutor penembakan, P yang bertugas sebagai pengendara sepeda motor Kawasaki Ninja, kemudian S dan AS alias Gondrong yang berperan sebagai pengawas saat aksi penembakan itu.

Selain itu, ditangkap pula pelaku berinisial DS yang merupakan penyedia senjata api yang diduga digunakan saat pelaksanaan eksekusi. Pelaku membeli senjata api yang diduga rakitan itu beserta empat peluru dengan harga Rp3 juta (25/7). (ant, ins)

baca juga :

Peringatan Hari Guru Nasional 2020, Risma Beri Penghargaan ke Pengajar dan Siswa

Redaksi Global News

Lepas Sambut Kepala Kejaksaan Negeri Magetan di Pendopo Surya Graha

Redaksi Global News

BKN Tegaskan Tidak Ada Penerimaan CPNS 2020

Redaksi Global News