Global-News.co.id
Sport Utama

SEA Games 2021: Indonesia Gusur Singapura dari Peringkat Ketiga

Eko Yuli melanjutkan dominasinya dalam persaingan angkat besi di Asia Tenggara dan memastikan emas keenam SEA Games 

JAKARTA (global-news.co.id) – Kontingen Indonesia menggusur Singapura dari peringkat ketiga klasemen sementara perolehan medali SEA Games 2021 Vietnam setelah memboyong tambahan delapan medali emas pada Jumat (20/5).

Delapan medali emas Indonesia datang dari karate, tenis, vovinam, voli, kayak, kano, balap sepeda, dan angkat besi.

Eko Yuli Irawan membuka keran medali emas Indonesia hari ini dari angkat besi nomor 61kg putra.

Eko Yuli melanjutkan dominasinya dalam persaingan angkat besi di Asia Tenggara dan memastikan emas keenam SEA Games berturut turut setelah mencatatkan total angkatan 290kg, dengan rincian snatch 135kg dan clean and jerk 155kg di Hanoi Sports Training and Competition Center.

Pebalap sepeda Ayustina Priatna Delia menyumbang medali emas kedua berkat penampilan terbaiknya di disiplin road individual time trial.

Ayustina mencatatkan waktu tercepat 40:08,445 detik demi mengalahkan pebalap sepeda Singapura Yiwei Luo (40:47,051) dengan margin 39 detik, dan atlet Thailand Phetarin Somrat di Hoa Binh Gymnastics and Sports Center.

Di Thuy Nguyen Hai Phong Aquatics Center, tim dayung Indonesia menambah dua koleksi medali emas ketika kuartet kuartet Anwar Tarra/Yuda Firmansyah/Sofianto/Dedi Saputra memenangi nomor 500m kano empat putra setelah finis pertama setelah mencatatkan waktu 1 menit 40 detik, unggul tipis dari tim Thailand yang berada di posisi kedua (1:41) dan Myanmar di urutan ketiga (1:42).

Kemenangan tersebut kemudian diikuti pasangan Raudani Fitra/Stevany Maysche Ibo yang mencatatkan waktu tercepat pada nomor 500m kayak dua putri, mendahului Vietnam dan Thailand yang masing-masing finis di urutan kedua dan ketiga.

Vovinam menyumbang satu medali emas setelah Manik Trisna Dewi Wetan mengumpulkan poin tertinggi 271 di nomor Weapon Practice: Ying Yang Sword Form, mengalahkan Myanmar di Soc Son Gymnasium.

Lalu, duet Christopher Rungkat/Aldila Sutjiadi mempertahankan emas tenis nomor ganda campuran setelah menang atas ganda Thailand, Patcharin Cheapchandej/Pruchya Isaro melalui laga super tie break di set penentuan dengan skor akhir 6-7 (7), 6-2, [10-5] di Hanaka Paris Ocean Park, Bac Ninh.

Tim karate kata putra yang terdiri dari Albiadi/Andi Tomy Aditya Mardana/Andi Dasril Dwi Dharmawan mengalahkan tim Thailand dengan mengumpulkan total 25,08 poin, di saat rivalnya mengemas 23,26 poin.

Di Quang Ninh, tim bola voli pantai Indonesia membawa satu medali emas dari nomor beregu putra setelah Mohammad Ashfiya/Ade Chandra Rachmawan dan Rendy Verdian Licardo/Gilang Ramadhan yang secara keseluruhan mengumpulkan poin 240 untuk mengalahkan Thailand.

Singapura tersalip karena hari ini mereka menambah hanya tiga emas lewat xianqi, sejenis catur tradisional china; menembak 10m air pistol beregu putri, dan biliard.

Catatan NOC Indonesia, tim merah putih hingga hari ini (20/5) mengoleksi 50 medali emas, 71 perak dan 63 perunggu pada peringkat ketiga.

Sedangkan Singapura turun satu peringkat dengan 47 emas, 44 perak, 63 emas.

Tuan rumah Vietnam semakin tak terkejar menuju dua hari pemungkas dengan raihan 163 emas, 97 perak dan 97 perunggu. Thailand membuntuti di peringkat dua dengan 68 emas, 76 perak dan 109 perunggu. (ntr, ins)

baca juga :

Demokrat Sodorkan Dua Kader Terbaik Dampingi Machmud Arifin di Pilkada Surabaya

Redaksi Global News

Siap Tampil di Grup B, Tim Sepakbola Jatim Adaptasi Lapangan

Redaksi Global News

Djokovic Enam Kali Juarai Australia Terbuka

Redaksi Global News