Global-News.co.id
Sport Utama

SEA Games 2021 Berakhir, Indonesia Sukses Menembus Tiga Besar

SEA Games 2021 Vietnam resmi ditutup pada upacara penutupan di Vietnam Asian Indoor Games Stadium, Hanoi, Senin (23/5/2022)

HANOI (global-news.co.id) – Ajang multicabang olahraga 11 negara Asia Tenggara SEA Games 2021 Vietnam resmi ditutup pada upacara penutupan di Vietnam Asian Indoor Games Stadium, Hanoi, Senin (23/5/2022), oleh Perdana Menteri Republik Sosialis Vietnam Pam Minh Chinh.

Ribuan penonton melalui layar LED menyaksikan api yang menyala sejak 12 Mei 2022 di kaldron Stadion Nasional My Dinh dipadamkan tepat pukul 20.55 WIB, menandai pesta olahraga tingkat regional itu telah berakhir.

Pada upacara penutupan itu diserahkan bendera SEA Games bergambar 11 cincin oleh Ketua Komite Olimpiade Vietnam Nguyen Van Hung kepada Ketua Komite Olimpiade Kamboja Khon Thong yang akan menjadi tuan rumah SEA Games 2023.

Selain itu juga diumumkan empat atlet terbaik, yakni Nguyen Thi Qanh (Vietnam), Joshua Robert Atkinson (Thailand), Nguyen Huy Hoang (Vietnam), dan Jing Wen Quah (Singapura).

Vietnam sebagai penyelenggara bisa dikatakan sukses dalam menggelar kejuaraan yang sudah dimulai sejak 1959 dengan nama awal SEAP Games.

Di tengah pandemi Covid-19 yang masih melanda Asia Tenggara, negara sosialis-komunis ini dapat membuktikan bahwa dengan solidaritas antarbangsa yang tercipta di tingkat regional membuat SEA Games dapat digelar kembali setelah ditunda selama satu tahun.

Warga setempat bahu membahu menyelenggarakan SEA Games untuk menjadi tuan rumah yang ramah demi meninggalkan kesan baik bagi para duta negara.

Keberhasilannya sebagai penyelenggara pun seakan sempurna setelah tim sepakbola Vietnam meraih medali emas dengan mengalahkan Thailand 1-0 di stadion kebanggaannya, My Dinh Stadium, Minggu (23/5), atau satu hari sebelum upacara penutupan.

“Kami berterima kasih sekali atas dukungan yang diberikan 11 negara peserta kepada Vietnam sehingga SEA Games dapat terlaksana dengan baik,” kata Perdana Menteri Republik Sosialis Vietnam Pam Minh Chinh.

Para penari tampil dalam acara penutupan SEA Games 2021 Vietnam di Vietnam Asian Indoor Games Stadium, Hanoi, Vietnam, Senin (23/5/2022). (foto: Antara)

SEA Games kali ini cukup mengejutkan. Setelah vakum selama tiga tahun ternyata negara-negara peserta tak sekadar jadi peserta tapi mau berdarah-darah untuk memperebutkan keping medali.

Rupanya, semangat berkompetisi yang sudah digaungkan sejak enam dekade lalu tetap terjaga seperti khasnya ajang multicabang olahraga.

Setiap negara beradu taktik dan strategi untuk mendapatkan tempat terbaik. Luapan kegembiraan dan derai air mata atlet karena meraih kemenangan atau kekalahan menjadi sajian yang tak terlupakan di pentas SEA Games.

Namun, pada sisi lain, SEA Games masih tak bisa lepas dari sisi tradisionalnya, yakni memberikan ruang lebih luas kepada tuan rumah sebagai juaranya.

Kali ini pun demikian, Vietnam sebagai tuan rumah ditetapkan menjadi juara SEA Games edisi ke-31 ini dengan 205 medali emas, 125 perak, 116 perunggu. Disusul Thailand dengan 92 emas, 103 perak dan 136 perunggu dan kemudian peringkat ketiga diraih Indonesia dengan 69 emas, 91 perak dan 81 perunggu.

Namun, bagi Indonesia, SEA Games kali ini benar-benar berbeda. Untuk kali pertama, negara berpenduduk lebih kurang 270 juta jiwa ini hanya mengirimkan 499 atlet yang terjun pada 32 cabang olahraga dan 315 nomor pertandingan.

Jumlah itu hanya separuh dari kekuatan yang berlaga pada SEA Games Filipina 2019 sebanyak 841 atlet dari 52 cabang olahraga. Di Manila itu, Indonesia mengumpulkan 72 medali emas, 84 perak, serta 111 perunggu yang berakhir di urutan empat.

Walau memangkas jumlah atlet, hasil yang diraih kontingen Indonesia cukup mengejutkan karena mampu melampaui target empat besar yang ditetapkan pemerintah.

Indonesia mampu bertengger di tempat terhormat, yakni peringkat tiga atau naik satu tingkat dibandingkan capaian di Manila, Filipina tahun 2019.

Sekretaris Jenderal Komite Olimpiade Indonesia (KOI) Ferry J. Kono yang sekaligus sebagai Chef de Mission (CdM) kontingen Indonesia pada SEA Games Vietnam 2021 mengatakan negara kali ini melakukan langkah berbeda dalam menentukan atlet yang akan dikirim ke SEA Games.

Tim review atlet terdiri dari Kemenpora, KONI, KOI, para pakar (akademisi) melakukan analisis menggunakan data terkini dan parameter/indokator lainnya dalam memberikan atlet tiket berlaga di SEA Games.

Walau sempat menimbulkan kontroversi di dalam negeri karena pengurus cabang olahraga merasa paling mengetahui urusan peta kekuatan, namun faktanya capaian Indonesia menjadi lebih baik kali ini.

“Tidak semua nomor diikutsertakan, hanya nomor-nomor yang berpotensi medali. Jika kita ikut semua maka sama artinya dengan memberikan kesempatan bagi negara lain untuk mendapatkan medali,” kata Fery.

Berdasarkan data dan analisis Tim Review, pada SEA Games kali ini hampir 90 persen mendekati kenyataan.

Selebrasi ganda putra Indonesia Leo Rolly Carnando (kiri) dan Daniel Marthin (kanan) usai mengalahkan pasangan pebulutangkis Indonesia Yeremia Erich Yoche Yacob Rambitan dan Pramudya Kusumawardana di final

“Kita ada 19 medali yang meleset (tidak dapat emas) karena faktor tuan rumah. Tapi, beruntungnya kita dapat 10 medali yang tak diduga, seperti kick boxing yang dikira satu emas tapi dapat dua emas, panahan juga, dan bola basket karena menyangka Filipina masih superior,” kata dia.

Naik Peringkat

Dari 32 cabang olahraga yang diikuti tersebut, tiga di antaranya menjadi juara umum, yakni menembak, panahan, dan bola voli. Adapun satu cabang olahraga yang tidak berhasil menyumbang medali, yakni anggar.

Menembak menjadi cabang olahraga yang paling banyak menyumbang medali dengan delapan emas, enam perak, dan dua perunggu. Ini jauh melampaui target tiga emas yang dicanangkan negara sebelum berangkat ke Vietnam.

Cabang olahraga lain yang menjadi juara umum adalah panahan dengan torehan lima emas dan satu perak. Kemudian, disusul dayung yang berhasil mendulang empat emas atau berhasil dilampaui.

Sedangkan cabang olahraga ketiga yang menjadi juara umum adalah bola voli dengan dua emas, satu perak, dan satu perunggu. Ini menjadi kejutan sebab awalnya PBVSI hanya mematok target dua emas dari nomor indoor dan pantai.

Ada yang tampil melebihi target, ada pula yang jeblok. Selain anggar yang empat atletnya tak meraih medali, cabang olahraga atletik, renang, dan pencak silat juga tampil kedodoran menghadapi persaingan di Asia Tenggara.

Ferry mengatakan perolehan medali Indonesia telah memenuhi harapan Presiden Joko Widodo, yaitu masuk tiga besar meski target 70-an medali emas meleset.

Pada Minggu, 22 Mei 2022, menjadi pencapaian medali emas tertinggi selama SEA Games 2021, dengan 10 emas. Sebelumnya jumlah medali terbanyak Indonesia pada 18 Mei dengan sembilan medali.

Pebolavoli putra Timnas Indonesia memberi hormat kepada bendera Merah Putih saat Upacara Penghormatan Pemenang nomor bola voli putra SEA Games Vietnam 2021 di Hoa Binh Gymnastic and Sport Center, Vietnam, Minggu (22/5/2022).

Terlepas dari itu, SEA Games Vietnam memang berbeda bagi Indonesia, terdapat dua catatan penting dari perhelatan olahraga dua tahunan itu.

Pertama, keberhasilan tim bola basket putra meraih medali emas untuk kali pertama sejak berpartisipasi pada tahun 1977 dengan meruntuhkan kedigdayaan Filipina.

Filipina yang menjadi juara bola basket hingga penyelenggara 2019 diketahui hanya sempat melepas gelarnya itu kepada Malaysia pada 1979 dan 1989.

Kali ini raja bola keranjang Asia Tenggara itu harus mengakui keunggulan Indonesia yang sudah diperkuat sejumlah pemain naturalisasi.

Kedua, kegagalan tim pencak silat dengan hanya meraih satu medali emas, empat perak dan tiga perunggu.

Bisa dikatakan ini menjadi torehan terburuk sejak pertama kali dipertandingkan pada SEA Games ke-14 tahun 1987 bagi cabang olahraga warisan leluhur.

Demikianlah SEA Games selalu ada sejarah yang tercetak di setiap penyelenggaraannya.

Khusus bagi 11 negara peserta, SEA Games Vietnam juga berbeda. Dengan mengusung semangat “For a Stronger South East Asia”, negara Indonesia, Brunai Darusalam, Kamboja, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand dan Timor Leste membuktikan bahwa kekuatan komunitas yang dibangun sejak puluhan tahun ini telah membawa kawasan ini kuat di dunia.

Kawasan Asia Tenggara sungguh unik, walau berbeda-beda etnis, agama, budaya dan ideologi tak sekalipun negara-negaranya saling berseteru satu sama lain.

Kekuatan kawasan dibangun dengan semangat solidaritas yang tinggi dan enggan mencampuri urusan rumah tangga masing-masing.

Lantaran itu pula SEA Games tetap eksis hingga kini seperti semangat yang disuarakan pada upacara penutupan SEA Games Vietnam “Bersinar Bersama”.

Ribuan atlet, sukarelawan, pengisi acara yang tumpah ruah berpesta di arena Vietnam Asian Indoor Games Stadium di penghujung acara penutupan.

Mereka berjingkrak-jingkrak dan saling berpegangan tangan mengikuti hentakan musik yang dimainkan DJ, yang dipadukan permainan cahaya spektakuler untuk merayakan bahwa pesta olahraga ini telah usai. Sampai Jumpa di Kamboja 2023! (ant)

baca juga :

Datangkan Raphael Maitimo, Barito Putera Ingin Berprestasi

Redaksi Global News

124 Orang Mendonorkan Darahnya di Cheng Hoo

gas

Bantu Percepatan Pembangunan Rumah di Sumsel, SIG Hadirkan Solusi Teknologi Konstruksi DynaHome

Redaksi Global News