Global-News.co.id
Mancanegara Utama

Rusia Invasi Ukraina, Oposisi Putin Serukan Pembangkangan Sipil

Warga Rusia melancarkan aksi demonstrasi tolak invasi di Ukraina.

JAKARTA (global-news.co.id) – Gerakan pemimpin Alexei Navalny, oposisi Presiden Rusia Vladimir Putin, menyerukan warga Rusia untuk melancarkan gerakan pembangkangan nasional di negara itu menolak invasi di Ukraina, Senin (28/2).

“Putin menyerukan perang ke Ukraina dan mencoba membuat semua orang berpikir Ukraina diserang oleh Rusia, yang mana, oleh kita semua. Namun itu tidak benar,” tulis kubu Navalny dalam akun Twitter mereka, Senin (28/2), sebagaimana dilansir Reuters.

“Kita harus menunjukkan kita tidak mendukung perang. Kami mengajak warga Rusia untuk menunjukkan pembangkangan sipil. Jangan diam saja.”

Navalny, oposisi terkuat Putin, dipenjara pada 2021 kala ia kembali ke Rusia setelah sempat berada di Jerman. Menurut kubu Barat, Navalny dikatakan sempat akan diracun di Siberia.

Meski demikian, Rusia membantah melakukan serangan tersebut. Sejak itu, otoritas Rusia terus bersikap represif kepada oposisi. Sejumlah tokoh oposisi kunci juga pergi ke pengasingan karena pemerintah mengklaim mereka sebagai ‘agen asing.’

Sementara itu, kelompok OVD-Info yang memantau protes dan penangkapan di Rusia menyatakan, ada 6.006 orang yang ditangkap dalam demo anti-perang. Demo ini muncul setelah Rusia memutuskan menginvasi Ukraina pada 27 Februari lalu.

Putin mengklaim invasi ini merupakan operasi khusus untuk demiliterisasi dan “denazifikasi” negara itu.

Namun, Ukraina dan negara Barat membantah tuduhan itu, menilainya sebagai propaganda tak berdasar. (cnn, ins)

baca juga :

11 Desa di Bogor Masih Terisolasi, 3 Orang Hilang

Redaksi Global News

Wagub Emil Optimis Ekonomi Kreatif Jatim Terus Bangkit

gas

Reni Respon Keluhan soal Aliran Air PDAM Keruh di Darmorejo