Global-News.co.id
Ekonomi Bisnis Mancanegara Utama

Petrokimia Gresik Siap Alihkan Impor KCl dari Rusia

PT Petrokimia Gresik siap mengalihkan impor salah satu bahan baku pupuk, yakni kalium klorida (KCl) dari Rusia atau Belarusia

GRESIK (global-news.co.id) – PT Petrokimia Gresik siap mengalihkan impor salah satu bahan baku pupuk, yakni kalium klorida (KCl) dari Rusia atau Belarusia apabila terkena imbas konflik Rusia-Ukraina.

“Kami tentunya tidak akan mengandalkan satu sumber saja dalam membeli bahan baku pupuk sebab masih ada Kanada dan Yordania,” kata Vice President Komunikasi Korporat Petrokimia Gresik Awang Djohan Bachtiar, Senin (21/3).

Awang mengakui sampai saat ini imbas belum terlihat dan aman. Namun demikian juga memiliki risiko terkena konflik, karena wilayah mengimpor KCL dari Rusia.

Sedangkan Belarusia, juga berbatasan langsung dengan Rusia di sebelah timur laut, kemudian Ukraina di sebelah selatan, dan Polandia di barat.

“Bahan baku yang kami beli dari Rusia atau Belarusia yakni KCl, secara risiko memang ada, namun kami tidak ketergantungan atau membeli dari salah satu sumber saja, masih ada Kanada dan Yordania,” katanya.

Awang mengakui, dari beberapa negara pengimpor KCl ke Petrokimia Gresik, negara Kanada memiliki porsi lebih besar daripada Rusia, Belarusia atau Yordania.

Terkait harga, Awang menjelaskan, tidak terlalu berbeda jauh apabila Petrokimia Gresik mengalihkan impornya ke lain negara, yakni sesuai standar internasional.

“Jadi terkait harga tidak jauh beda untuk internasional,” kata Awang yang tidak menyebut secara detail perbedaannya itu.

Sementara itu, sesuai rencana tahun 2022 sejumlah bahan baku yang harus diimpor Petrokimia Gresik masing-masing rock phosphate, belerang, KCl dan AlOH3.

Sedangkan negara sumber impor untuk bahan baku tersebut masing-masing dari Mesir, Jordania, Maroko, UAE, Qatar, Kuwait, Arab Saudi, Kanada, Jordania, Belarusia, Rusia, Laos serta Turki. (ntr, ins)

baca juga :

Jelang Dimulainya Pembelajaran Tatap Muka, Pemprov Jatim Matangkan Detail Plan

Redaksi Global News

Penjelasan BPJS Kesehatan Terkait Inpres Nomor 1 Tahun 2022

Redaksi Global News

Dubes Meksiko Sebut Konsep Taman Harmoni Memang Layak untuk Smart City

Redaksi Global News