Global-News.co.id
Nasional TNI Utama

Panglima Sebut Kepulangan Pekerja Migran Terpantau dari Jalur Udara, Darat dan Laut

Panglima TNI Jenderal Andika memantau tempat karantina pekerja migran di Gedung Balai Pendidikan dan Pelatihan Keagamaan Surabaya, Kamis (3/2) sore

SURABAYA (global-news.co.id) – Panglima Tentara Nasional Indonesia (TNI) Jenderal TNI Andika Perkasa memastikan kepulangan pekerja migran Indonesia dari jalur udara, darat dan laut terpantau semuanya.

Maka, menurutnya, pemerintah telah menyiapkan tempat-tempat karantina dari jalur-jalur kepulangan pekerja migran tersebut demi mencegah penularan virus corona (Covid-19), khususnya mengantisipasi kemunculan varian baru Omicron.

“Kalau yang dari jalur udara, tempat karantina di Jakarta itu yang pertama. Di Surabaya ini yang kedua,” kata Jenderal Andika di sela memantau tempat karantina pekerja migran di Gedung Balai Pendidikan dan Pelatihan Keagamaan Surabaya, Kamis (3/2) sore.

Dalam kesempatan itu, Jenderal Andika mengapresiasi tempat-tempat karantina bagi kepulangan pekerja migran yang telah disiapkan di wilayah Kota Surabaya yang menurutnya cukup representatif.

Selain di Gedung Balia Diklat Keagamaan Surabaya, sepanjang hari ini Panglima juga mengunjungi tempat karantina bagi pekerja migran di Asrama Haji Sukolilo dan Gedung Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP) Provinsi Jawa Timur di Surabaya.

Panglima Andika memastikan tempat-tempat karantina bagi pekerja migran yang pulang melalui jalur darat dan laut juga telah disiagakan di sejumlah daerah atau kota wilayah perbatasan dan pelabuhan.

“Ada beberapa titik tempat karantina yang telah kami siapkan bagi pekerja migran yang pulang lewat jalur laut dan darat. Misalnya, di Batam. Selain itu, di Kalimantan Barat dan Kalimantan Utara. Itu memang sudah kami siapkan karena mereka pulang melalui jalur darat,” ujarnya.

Pemerintah, lanjut Panglima, saat ini sedang berupaya mengantisipasi gelombang ketiga pandemi Covid-19.

Panglima Andika mengungkapkan saat ini kasus Covid-19 di Tanah Air kembali meningkat disebabkan munculnya varian baru Omicron yang penularannya terbilang cepat. “Salah satu ciri-cirinya Omicron, selain penularannya cepat, juga menjangkiti orang dengan tanpa gejala,” tuturnya.

Panglima Jenderal Andika meyakini salah satu antisipasi dalam rangka menekan penularannya adalah dengan menyiapkan tempat-tempat karantina untuk memperketat kepulangan PMI dari jalur darat, laut dan udara. (ntr, ins)

baca juga :

Meninggal Saat Mencari Keadilan

Redaksi Global News

Ubah Susunan Perseroan, Bank Jatim Cetak Laba Bersih Rp 1,52 Triliun

Redaksi Global News

KPU Minta Tidak Ada Pengerahan Massa saat Pendaftaran Pilkada Serentak

Redaksi Global News