Global-News.co.id
Gresik-Sidoarjo-Mojokerto Kesehatan Utama

Antisipasi Lonjakan Covid-19, Pemkab Sidoarjo Buka Kembali Isoter MPP

Gus Muhdlor mendampingi Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa meninjau Isoter Mal Pelayanan Publik Sidoarjo, Minggu (6/2)

SIDOARJO (global-news.co.id) – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sidoarjo terus mengantisipasi lonjakan kasus Covid-19, khususnya varian Omicron, dengan mengaktifkan kembali instalasi Isolasi Terpusat (Isoter) untuk pasien Covid-19 di beberapa lokasi.  Salah satunya di Mall Pelayanan Publik (MPP) Sidoarjo.

Bupati Sidoarjo, Ahmad Muhdlor Ali, mengatakan Pemkab Sidoarjo akan berusaha semaksimal mungkin memberikan pelayanan kepada warga dalam menghadapi lonjakan kasus Covid-19.

Bupati Muhdlor mengatakan,  kasus Covid-19 di Kabupaten Sidoarjo dalam beberapa hari belakangan menunjukkan tren meningkat. Meski demikian, pihaknya berharap seluruh masyarakat Sidoarjo tidak panik, tetap jaga imunitas, minum vitamin dan terapkan protokol kesehatan yang ketat.

“Kami di Pemkab akan berusaha sekuat tenaga memberikan pelayanan terbaik bagi warga yang terjangkit salah satunya menyiapkan tempat-tempat isolasi terpusat seperti ini,” ujarnya ketika mendampingi Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa meninjau Isoter Mal Pelayanan Publik Sidoarjo, Minggu (6/2).

Gus Muhdlor, sapaan akrab Bupati Muhdlor, mengatakan, berdasarkan data Dinas Kesehatan hari ini saja ada kurang lebih 892 orang yang dinyatakan positif. Jumlah ini terus menunjukkan tren peningkatan dalam beberapa hari terakhir.

Pemkab SIdoarjo sendiri menyiapkan beberapa lokasi Isoter. Selain di Mall Pelayanan Publik, juga di Puskesmas-Puskesmas yang mencukupi kapasitasnya seperti di Puskesmas Porong.

Gus Muhdlor juga menghimbau l masyarakat yang positif Covid-19 untuk bersedia menempati Isoter yang disediakan Pemkab Sidoarjo. Di Isoter akan terjamin perawatan dan pengawasan untuk pemulihan kondisi pasien Covid-19.

“Kami harapkan masyarakat segera mungkin yang merasa gejala Covid baik sedang maupun berat untuk datang ke Isoter agar penanganannya lebih mudah. Isoter terbuka, pelayanannya bagus, pengawasan bagus, dokternya ada, ini harus dilakukan agar pandemi bisa terkendali lagi,” ucapnya.

Sementara itu, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengatakan, lonjakan kasus Covid-19 juga terjadi di seluruh Jawa Timur sejak awal Februari. Kasus tertinggi di Kota Surabaya, kedua Kabupaten Sidoarjo, ketiga di Kota Malang dan yang keempat di Kabupaten Gresik.

Karenanya Gubernur mendorong program kuratif dengan membuka kembali Isoter Covid-19. Khofifah juga meminta masyarakat untuk datang langsung ke Isoter bila positif Covid-19, tidak ke rumah sakit, kecuali yang bergejala sedang atau berat.

“Kepada masyarakat yang sudah terkonfirmasi positif namun hanya bergejala ringan atau tanpa gejala tolong manfaatkan layanan di Isoter, jangan ke rumah sakit agar rumah sakit bisa fokus menangani pasien bergejala berat,” tuturnya. (win)

baca juga :

Polda Jatim dan KPU Bahas Protokol Kesehatan dalam Tahapan Pilkada Serentak

Redaksi Global News

Tertinggal 0-1, Bhayangkara FC Balik Tundukkan Borneo FC

Redaksi Global News

Sebulan Tangkap 6.035 Pelanggar e-Tilang

Redaksi Global News