Global-News.co.id
Nasional Tapal Kuda Utama

Sungai Rejoso Meluap, Sejumlah Desa di Pasuruan Terendam Banjir

Sejumlah desa di Kabupaten Pasuruan, terendam banjir akibat luapan Sungai Rejoso dan sungai-sungai kecil

PASURUAN (global-news.co.id) – Sejumlah desa di Kabupaten Pasuruan, Jawa Timur, terendam banjir akibat luapan Sungai Rejoso dan sungai-sungai kecil di Kecamatan Grati dan Winongan, Selasa (18/1).

Kepala BPBD Kabupaten Pasuruan, Ridwan Harris, di Pasuruan, Selasa, mengatakan banjir yang melanda wilayah tersebut memiliki ketinggian bervariasi antara 40 centimeter sampai dengan 1,5 meter.

“Sedikitnya ada belasan desa yang banjir setinggi 40 centimeter sampai 1,5 meter. Banjir merendam rumah dan fasilitas umum,” katanya.

Di Kecamatan Grati ada tujuh desa yang banjir, yakni Kewadung Kulon, Kedawung Wetan, Trewung, Plososari hingga Kalipang. Kemudian di Kecamatan Winongan, banjir melanda wilayah Desa Winongan Lor, Winongan Kidul, Prodo, dan Bandaran.

Sedangkan di Kecamatan Rejoso, banjir terjadi di Desa Toyaning, Sadengrejo, dan Patuguran banjir. “Banjir juga menggenangi jalur pantura Jalan Raya Ngopak, namun lalu-lintas dari Probolinggo-Pasuruan masih mengalir lancar,” ucapnya.

Ia mengatakan pihaknya bersama Dinsos tengah menyiapkan nasi bungkus untuk didistribusikan ke warga terdampak banjir. “Kami siapkan 2.000 bungkus pagi ini,” kata Ridwan Harris .

Sementara itu, Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengatakan jika sejumlah wilayah di Jawa Timur masih berpotensi terjadi bencana hidrometeorologi akibat tingginya curah hujan.

Koordinator Data dan Informasi BMKG Juanda, Teguh Tri Susanto, mengatakan, waspadai hujan intensitas sedang hingga lebat disertai petir dan angin kencang sesaat.

“Di antaranya wilayah Surabaya, Sidoarjo, Kota Mojokerto, Kabupaten Mojokerto, Gresik, Lamongan, Bojonegoro, Jombang, Nganjuk, Kabupaten Madiun, Kota Madiun, Ngawi, Magetan, Tulungagung, Kabupaten Blitar, Kota Blitar, Kabupaten Kediri, Kota Kediri, Kabupaten Malang, Kabupaten Pasuruan, Kota Pasuruan,” katanya.

Oleh karena itu, lanjutnya, masyarakat diminta supaya tetap waspada terhadap kemungkinan terjadinya bencana hidrometeorologi seperti tanah longsor, banjir dan juga angin kencang. (ntr, ins)

baca juga :

Bozem Jemur Wonosari Surabaya Dimanfaatkan untuk Budi Daya Ikan Nila

Redaksi Global News

Safari Ramadan, EMCL Salurkan Donasi Sembako di Bojonegoro dan Blora

Redaksi Global News

Bhayangkara FC Dipaksa Bermain Seri Kontra Persita