Global-News.co.id
Ekonomi Bisnis Utama

Pertamina Hulu Kaltim Targetkan Pengeboran 17 Sumur

PT Pertamina Hulu Kalimantan Timur (PHKT) menargetkan pengeboran 17 sumur pada 2022. (foto: Antara)

JAKARTA (global-news.co.id) – PT Pertamina Hulu Kalimantan Timur (PHKT) menargetkan pengeboran sejumlah 17 sumur pada 2022. Hal itu disampaikan Wakil Ketua Satuan Kerja Khusus (SKK) PHKT, Fatar Yani Abdurrahman, melalui keterangan tertulisnya, Selasa (4/1).

“Bagian dari eksplorasi 900 sumur migas di seluruh Indonesia,” kata Fatar Yani Abdurrahman.

Pengeboran ke-17 sumur itu juga bagian dari operasi pengeboran yang dicanangkan Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas), sebagai langkah untuk mewujudkan target produksi sejuta barel minyak per hari di 2030.

Sebagai awal, PHKT sudah kembali mengaktifkan Lapangan Sapi di Samboja, 75 kilometer (km) utara Balikpapan.

“Bahkan kami berhasil satu setengah tahun lebih cepat dari target awal yang semula diperhitungkan selesai dan beroperasi lagi pada kuartal kedua 2023,” kata General Manager PHKT, Raam Krisna.

Lapangan Gas Sapi ini diharapkan bisa menyumbang hingga 30 juta kaki kubik gas per hari pada masa puncak produksinya tahun mendatang. Saat ini produksi dimulai pada 8 juta kaki kubik per hari.

Menurut Raam, produksi dari Lapangan Sapi tersebut juga diharapkan setidaknya menyumbang 80 persen produksi gas PHKT di 2022.

“Juga perwujudan kerja sama, sinergi, antaranak perusahaan Pertamina Hulu Indonesia,” kata Raam.

Pengalaman atau teknologi PHKT saat mengerjakan Lapangan Sapi, misalnya, dapat dibagi kepada Pertamina Hulu lainnya yang mungkin menghadapi kondisi lapangan yang serupa.

Saat PHKT mengambilalih Wilayah Kerja Kalimantan Timur-Attaka pada September 2018, wilayah kerja itu terdiri dari 15 lapangan, yakni Attaka, Melangin, Kerindingan, Serang, Sapi, Santan, Sepinggan, Sedandang, Seguni, Sejadi, Yakin, Mahoni, Bangkirai, Seturian dan Pantai.

Saat itu produksi berupa 13.220 barel minyak per hari dan gas sebanyak 69,44 juta kaki kubik per hari. Indonesia menargetkan mampu mencapai produksi sejuta barel minyak dan gas pada 2030 nanti. (IP, ins)

baca juga :

Permintaan Turun, Pertamina Evaluasi Penjualan Avtur di Luar Negeri

Redaksi Global News

Menkes Setujui PSBB Jakarta, Pemerintah Beber Alasannya

Dinas ESDM Gelar Sosialisasi Pengembangan Lapangan Eksplorasi oleh SKK PC North Madura II

Redaksi Global News