Global-News.co.id
Ekonomi Bisnis Nasional Utama

Investasi Rp 1,4 T, SBI Mulai Pembangunan Dermaga dan Fasilitas Produksi Pabrik Tuban

Bupati Tuban Aditya Halindra Faridzky (6 dari kiri), Direktur Strategi Bisnis dan Pengembangan Usaha SIG Aulia Mulki Oemar (7 dari kiri) saat peletakan batu pertama projek pembangunan pengembangan pelabuhan terminal khusus dan fasilitas produksi di Tuban, Jumat (28/1).

JAKARTA (global-news.co.id)  – PT Semen Indonesia (Persero) Tbk (SIG) melalui PT Solusi Bangun Indonesia Tbk (SBI) memulai projek pembangunan pengembangan pelabuhan Terminal Khusus yang berlokasi di Tuban, Jawa Timur. Pengembangan pelabuhan Terminal Khusus tersebut bertujuan memenuhi kebutuhan pasar luar negeri dalam hal ekspor semen dan clinker.

Peletakan batu pertama tanda dimulainya pembangunan projek dilakukan Jumat  (28/1) oleh Bupati Tuban, Aditya Halindra Faridzky, Direktur Strategi Bisnis dan Pengembangan Usaha SIG Aulia Mulki Oemar, Direktur Operasi SIG Yosviandri, Plt Direktur Utama SBI Lilik Unggul Raharjo, Direktur Offtake and Partnership SBI, Yasuhide Abe serta Direktur Operasi II PT Hutama Karya (Persero)  Ferry Febrianto.

Projek dengan investasi sebesar Rp 1,4 triliun ini di antaranya meliputi, peningkatan kapasitas Terminal Khusus dari 15.000 DWT menjadi 50.000 DWT. Penambahan kapasitas pada Terminal Khusus dilakukan dengan membangun trestle jetty dan jetty platform baru dari jetty existing.

Selain peningkatan kapasitas pada terminal khusus, guna menunjang kebutuhan operasi di pabrik, maka dilakukan pembangunan sarana pabrik berupa fasilitas blending silo system kapasitas 8.000 ton, clinker silo system kapasitas 15.000 ton, dan cement silo system kapasitas 2 x 18.000 ton serta alat transportasi berupa tube conveyor beserta sarana pendukungnya, yang berfungsi mengirim semen curah dari silo menuju ke kapal.

Plt Direktur Utama SBI, Lilik Unggul Raharjo, mengatakan projek pengembangan dermaga dan sarana produksi semen di Tuban merupakan salah satu realisasi kerjasama strategis antara SBI dengan Taiheiyo Cement Corporation (TCC) yang mulai resmi berjalan sejak 4 Agustus 2021. Projek pengembangan dermaga ini direncanakan mampu memenuhi permintaan pasar ekspor hingga 500 ribu ton semen per tahun.

“Pengembangan dermaga ini melengkapi kemampuan pabrik Tuban untuk memperluas jangkauan pasar ekspor dalam sinergi bersama SIG dan TCC. Kami juga akan memiliki sarana transportasi untuk mengirim semen curah dari silo langsung menuju ke kapal,” tutur Lilik Unggul Raharjo dalam siaran pers yang diterima redaksi, Jumat (28/1).

Pengembangan dermaga dan sarana produksi & transportasi yang direncanakan akan memakan waktu selama dua tahun ini, menjadi langkah strategis SBI untuk berkontribusi pada akselerasi perwujudan visi SIG menjadi penyedia solusi bahan bangunan terbesar di regional, melalui optimalisasi utilisasi aset-aset perusahaan dan peningkatan arus kas dan profitabilitas.

Sementara itu Direktur Strategi Bisnis dan Pengembangan Usaha SIG Aulia Mulki Oemar menyampaikan bahwa pengembangan dermaga dan sarana produksi merupakan bentuk komitmen perusahaan dalam menyediakan produk untuk ekspor.

“Pembangunan ini memiliki banyak aspek, tidak hanya komitmen perusahaan kepada investor, tetapi juga bagian dari komitmen negara yang memberikan kenyamanan kepada investor asing untuk berinvestasi di Indonesia,” ujar Aulia Mulki Oemar.

Menurutnya, kerjasama ini merupakan salah satu bentuk sinergi BUMN antara SIG dan Hutama Karya yang menjadi amanah Kementerian BUMN. “Semoga proyek ini juga dapat memberikan kebaikan bagi masyarakat Kabupaten Tuban serta Indonesia pada umumnya,” tambah Aulia Mulki Oemar. (tis, fan)

baca juga :

Gubernur Khofifah Bersama Forkopimda Jatim Tinjau Vaksinasi Door to Door Warga Papua di Surabaya

Titis Global News

PAW KPU Jatim Tunggu Surat dari DPRD Jatim

Redaksi Global News

YHMCHI-PITI Inventarisir Kebutuhan Korban Kebakaran Kapasan

gas