Global-News.co.id
Nasional Utama

Atasi Stunting, BKKBN Jatim dan DPRD Jatim Berkolaborasi

Kepala Perwakilan BKKBN Jatim, Dra Maria Ernawati, MM, saat bertemu Ketua DPRD Jatim, Kusnadi, di kantor DPRD, (18/1)

SURABAYA (global-news.co.id) – Berbagai upaya mempercepat penurunan kasus stunting dilakukan oleh Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) wilayah Jawa Timur. Salah satunya dengan berkoordinasi dengan anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Jatim.

Kepala Perwakilan BKKBN Jatim, Dra Maria Ernawati, MM, saat bertemu dengan Ketua DPRD Jatim, Kusnadi, di kantor DPRD, Selasa (18/1) menyampaikan, dalam Studi Status Gizi Indonesia (SSGI) angka stunting di Jawa Timur pada tahun 2021 adalah 23,5 %. Sedangkan secara nasional pemerintah menargetkan angka stunting menurun hingga angka 14 persen pada tahun 2024.

Untuk mencapai target, Maria Ernawati berharap peran dan dukungan DPRD Jatim dalam upaya percepatan penurunan stunting di Jawa Timur.

“Stunting adalah persoalan menyangkut siklus hidup manusia, sehingga dalam penanganannya perlu melibatkan banyak pihak,” ujarnya.

Maria Erna juga mengatakan, data stunting Jawa Timur secara terperinci segera diluncurkan pada Februari, sehingga dapat digunakan sebagai dasar intervensi stunting baik secara spesifik dan sensitif di tahun 2022.

Sedangkan Ketua DPRD Jawa Timur, Kusnadi, menyambut positif harapan Kepala BKKN Jatim, Maria Ernawati. “Kita mendukung penurunan stunting melalui program dan kegiatan sinergitas antar lembaga, salah satunya dengan Dinas Sosial melalui PKH (Program Keluarga Harapan),” ujarnya.

Menurut Kusnadi, saat ini lembaga terkait penanganan stunting perlu menata program agar dapat bersinergi secara harmonis untuk bersama-sama mewujudkan kesejahteraan masyarakat.

Kusnadi juga menyampaikan, saat ini lembaga terkait penanganan stunting perlu menata program agar dapat bersinergi secara harmonis untuk bersama-sama mewujudkan kesejahteraan masyarakat.

“Terutama saat ini BKKBN sudah membentuk Tim Pendamping Keluarga di desa-desa, ditambah adanya data dari Pendataan Keluarga ini bisa jadi satu kekuatan mewujudkan Jawa Timur dan Indonesia zero stunting,” ujar Kusnadi. (ret, ins)

baca juga :

Hibah Alat Ekonomi Produktif untuk Masyarakat Hutan, Gubernur Berharap Ada Nilai Tambah

Redaksi Global News

Satgas PWNU Jatim Tanggap COVID-19, Salurkan APD dan Sembako bagi Warga Terdampak

Redaksi Global News

Bantu UMKM Klaster Perikanan, SIG Berikan Bantuan Modal dan Pendampingan

Redaksi Global News