Global-News.co.id
Nasional Utama

Sejumlah Bangunan Rusak Akibat Gempa Tektonik Sawai-Malteng

Sejumlah hakim, panitera, dan pegawai Pengadilan Negeri Ambon berhamburan ke luar kantor akibat gempa bumi tektonik di Maluku Tengah, namun terasa di Kota Ambon  (foto: Antara)

AMBON (global-news.co.id) – BPBD Kabupaten Maluku Tengah membenarkan adanya laporan kerusakan sejumlah bangunan di Desa Sawai, Kecamatan Seram Utara pascagempa bumi tektonik dengan magnitudo 5,9 pada Kamis (4/11) pukul 11:42:44 WIT.

“Laporan sementara yang kami terima memang ada bangunan berupa rumah penduduk yang mengalami keretakan. Namun sejauh ini tidak ada laporan korban jiwa atau pun luka-luka,” kata Kepala BPBD Maluku Tengah, Abdul Latif, yang dihubungi dari Ambon, Kamis.

BPBD Malteng mengakui baru mendapatkan data awal terjadinya kerusakan bangunan tetapi belum diketahui pasti termasuk kategori rusak ringan, sedang, atau rusak berat.

Kalau rincian kerusakan bangunannya, kata Latif, belum bisa dipastikan karena ini merupakan data awal yang harus dicek kembali di lapangan untuk mengetahuinya secara pasti.

Dia mengakui warga di kawasan itu sempat berhamburan ke luar rumah saat terjadi gempa bumi tektonik bermagnitudo 5,9 pada kedalaman 10 Km.

BMKG menyebutkan lokasi gempa berada pada 69 kilo meter timur laut Malteng pada koordinat 2.81 LS-129.34 BT, namun tidak berpotensi tsunami.

Guncangan gempa bumi yang dirasakan masyarakat Sawai V MMI, Wahai IV MMI, Ambon III MMI, serta Masohi dan Saparua (Malteng) III MMI.

Kekuatan gempa bumi tektonik ini juga terasa di pusat Kota Ambon sehingga membuat warga menjadi panik, dan para pegawai yang sedang bekerja berlari keluar kantor mencari tempat-tempat terbuka.

Pantauan Antara, kepanikan terjadi di Pengadilan Negeri Ambon dan sejumlah pegawai kantor, para hakim, jaksa, dan panitera berhamburan ke luar kantor.

Hingga berita ini diturunkan, masih terjadi gempa bumi susulan dengan magnitudo 3 pada kedalaman antara 10 Km hingga 15 Km. (ant)

baca juga :

Perayaan Malam Tahun Baru Sisakan Sampah 3,68 Ton

Redaksi Global News

SMSI Prihatin Tewasnya Muhammad Yusuf, Wartawan Kemajuan Rakyat

gas

Terimbas Corona, Laba Pegadaian Tahun Ini Diproyeksi Turun 21,2%

Redaksi Global News