Global-News.co.id
Opini

Hari Jadi Ke-344 Bojonegoro : Kemiskinan Ekstrem dan Pendapatan Ekstrem Pejabat Daerah

Oleh : Agus Susanto Rismanto, SH

POSTUR Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) yang mencapai Rp 6,2 triliun, tertinggi kedua setelah Kota Surabaya, ternyata belum bisa membawa Kabupaten Bojonegoro keluar dari kemiskinan. Bahkan 6,05 % atau 50 200 jiwa tergolong miskin ekstrem. Secara matematis, kemiskinan ekstrem ini justru semakin janggal karena belanja daerah yang begitu besar, dan bahkan 2 tahun berturut–turut mengalami SILPA tertinggi di Jawa Timur (Rp 2,4 T atas APBD 2020).

Sisa lebih Tahun Anggaran 2019 dan 2020 bukan karena efesiensi pada belanja tidak langsung, tetapi justru di belanja langsung yang peruntukannya menyentuh kepentingan masyarakat tidak bisa terserap maksimal. Memang tidak ada rumus yang final, bahwa dalam penyusunan kebijakan anggaran, menempatkan belanja APBD yang besar secara otomatis akan meningkatkan Pendapatan Domestik Bruto. Justru policy anggaran yang tepat sasaran, kejujuran akan konsistensi melaksanakan Peraturan Daerah APBD menghasilkan outcome pembangunan maksimal sebagaimana yang telah ditetapkan. Seringkali di tengah pelaksanaan APBD, kerap terjadi serangkaian kebijakan di eksekutif maupun di legislatif yang kontra produktif dan tidak konsisten melaksanakan Perda APBD. Faktor demikian menjadi banyak sebab anggaran belanja langsung tidak terserap, dan ujung-ujungnya SILPA tinggi. Jika SILPA tinggi tersebut terjadi karena efisiensi di belanja tidak langsung maka patut diapresiasi. Faktanya di pos ini prosentasenya kecil.

Pada belanja infrastruktur jalan dan jembatan yang besar di TA 2020 dan 2021, butuh padat modal dan teknologi. Terbukti pemenang tender projek jalan dan jembatan di atas 10 miliar didominasi kontraktor luar. Jika kontraktor luar yang melakukan pekerjaan infrastruktur, secara otomatis akan meminimalkan pekerja/buruh lokal terlibat dalam proyek-proyek infrastruktur ini. Karena kontraktor luar sudah membawa peralatan dan tenaga kerjanya sendiri dan hanya sedikit memperkejakan orang-orang lokal.
Logika sederhana meningkatkan PDRB Bojonegoro adalah mendekatkan APBD dengan masyarakatnya sebagai penyumbang Pendapatan Asli Daerah (PAD).

Semakin dekat rakyat Bojonegoro bersinggungan langsung dengan perputaran uang Rp 6,2 triliun tersebut, maka akan mendongkrak pendapatan masyarakat Bojonegoro. Tetapi jika yang bersentuhan dengan APBD adalah kapitalisasi para pemodal dari luar, uang Bojonegoro akan bergerak keluar dari bumi Anglingdarmo. Kapitalisasi pemodal hanya akan menguntungkan segelintir kelompok yang justru sudah kuat secara ekonomi.
Mengharapkan pertumbuhan ekonomi dari efek pembangunan infrastruktur jalan dan jembatan, perlu waktu 2 (dua) hingga 3 (tiga) tahun. Pembangunan infrastruktur akan memberikan efek domino yang perlu waktu, bukan seketika dirasakan dampaknya. Justru stimulus dan  keterlibatan masyarakat Bojonegoro secara langsung dalam pelaksanaan dan penggunaan APBD akan menjadi katalisator pertumbuhan ekonomi yang memicu penurunan angka kemiskinan.

PENDAPATAN EKSTREM
Penyerapan maksimal di belanja tidak langsung di APBD Bojonegoro, artinya tidak akan mengurangi gaji, tunjangan dan fasilitas penyelenggara negara dan pejabat  di Bojonegoro. Karena pos belanja ini untuk gaji, tunjangan, biaya operasional/ perjalanan dinas, mobil pejabat dan fasilitas penunjang lainnya.

Untuk membuat ilustrasi bagaimana kita membandingkan rakyat miskin ekstrem dan pendapatan/gaji ekstrem pejabatnya, maka kita akan mulai memaparkan fakta pendapatan/gaji Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah antara tahun 2019 dan 2020 terlebih dahulu, sedangkan pejabat-pejabat di bawahnya akan kita urai dalam kesempatan berbeda. Calon Bupati Bojonegoro Anna Mu’awanah pada Laporan Harta Kekayaan ke KPK (LHKPN) saat mendaftar di Komisi Pemilihan Umum Bojonegoro, telah diverifikasi tanggal 8 Maret 2018 memiliki kekayaan Rp 58.396 570.453, 00 (Lima puluh delapan miliar tiga ratus sembilan puluh enam juta lima ratus tujuh puluh ribu empat ratus lima puluh tiga rupiah).

Laporan LHKPN pertanggal 16 Februari 2021, harta kekayaan tersebut menjadi Rp.86.577.461.569,00 (delapan puluh enam miliar lima ratus tujuh puluh tujuh juta empat ratus enam puluh satu ribu lima ratus enam puluh sembilan rupiah) . Dalam rentang waktu tersebut ada  kenaikan harta kekayaan Anna Muawanah sebagai Bupati Bojonegoro, sebesar Rp 28.180.891.116,00 (dua puluh delapan miliar, seratus delapan puluh juta, delapan ratus sembilan puluh satu ribu, seratus enam belas rupiah).

Budi Irawanto melaporkan harta kekayaannya saat mendaftar sebagai calon Wakil Bupati Bojonegoro, diverifikasi tanggal 8 Maret 2018 sebesar Rp 7.336.288.273,00 (Tujuh miliar, tiga ratus tiga puluh enam juta, dua ratus delapan puluh delapan ribu, dua ratus tujuh puluh tiga rupiah). Pelaporan terakhir LKHPN tanggal 12 Maret 2021 menjadi Rp 12 578 417 954,00 (Dua belas miliar, lima ratus tujuh puluh delapan juta,  empat ratus tujuh belas ribu, sembilan ratus lima puluh empat rupiah). Dalam rentang waktu tersebut ada kenaikan harta kekayaan Budi sebagai Wakil Bupati Bojonegoro, sebesar Rp 5 242 129 681,00 ( Lima miliar, dua ratus empat puluh dua juta , seratus dua puluh sembilan ribu enam ratus delapan puluh satu rupiah).

Dalam pelaporan LHKPN tidak disebutkan berasal dari mana kenaikan kekayaan tersebut secara detil, hanya disebutkan sedikit dari warisan dan terbanyak hasil sendiri dan mengingat kenaikan kekayaan tersebut dihitung sebelum menjadi Bupati dan Wakil Bupati, maka menjadi logis jika dihitung seberapa besar pendapatan dan gaji, Anna Muawanah menjadi Bupati dan Budi Irawanto menjadi Wakil Bupati.

Berdasarkan Rekening 4.01.02.01 Sub Unit Organisasi Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah tahun 2019, Gaji Kepala Daerah/Bupati adalah Rp 2 100 000, (Dua juta seratus ribu rupiah, dengan Tunjangan Jabatan Rp 3 780 000,00 (Tiga juta tujuh ratus delapan puluh ribu rupiah) dan mendapatakan biaya operasional kedinasan Rp 30 000 000, 00 (tiga puluh juta) per bulan. Sedangkan Wakil Bupati mendapatkan gaji Rp 1 800 000,00 (Satu juta delapan ratus rupiah) Tunjangan Jabatan Rp 3 240 000,00 (Tiga juta dua ratus empat puluh ribu rupiah), Biaya Operasional Kedinasan Rp 20 000 000,00 (dua puluh juta rupiah) perbulan. Sehingga di rekening gaji, tunjangan dan BPOP Bupati/Wakil Bupati Bojonegoro tahun 2019 telah diserap anggaran sebesar Rp 958 467 696,00 (sembilan ratus lima puluh delapan juta, empat ratus enam puluh tujuh ribu, enam ratus sembilan puluh enam rupiah) selama setahun .

Pada rekening yang sama di tahun anggaran 2020, komposisi gaji dan tunjangan Bupati/Wakil Bupati Bojonegoro tahun 2020 sama dengan tahun sebelumnya, yang berbeda adalah Biaya Operasional Kedinasan yang mengalami kenaikan signifikan yaitu Rp 187 500 000, 00 per tribulan atau Rp 62 500 000,00 (enam puluh dua jutam lima ratus ribu rupiah) per bulan untuk bupati, sedangkan BPOP Wakil Bupati Rp 125  000 000,00 per tribulan atau Rp 46, 666 667,66 (empat puluh enan juta, enan ratus enam puluh enam ribu, enam puluh enam rupiah) per bulan.

Selain mendapatkan gaji, tunjangan dan BPOP tersebut diatas, direkening nomor 4.01.03 Unit organisasi Sekretariat Daerah , Bupati dan Wakil Bupati telah menyerap sejumlah anggaran yang secara signifikan menambah pendapatan. Biaya Perjalanan Dinas Bupati Bojonegoro tahun 2019, meliputi Perjalann Dinas Dalam Daerah sebesar Rpn175 070 000,00, Perjalanan Dinas Luar Daerah sebesar Rp 602 925 000,00 dan Perjalan dinas ke Luar Negeri (inggris) sebesar Rp 360 817 000,00 sehingga total pendapatan dari perjalanan dinas dari komponen uang harian dan representatif Bupati Bojonegoro pada tahun 2019  menyerap Rp 1 138 812 000,00 (satu miliar seratus tiga puluh delapan juta rupiah).

Wakil Bupati Bojonegoro juga demikian, untuk Perjalanan Dinas Dalam Daerah tahun 2019  Rp 103 700 000,00, Perjalanan Dinas Luar Daerah Rp 266 146 000,00 sehingga keseluruhan Perjalanan Dinas wakil Bupati di tahun 2019 sebesar Rp 369 846 000,00 (tiga ratus enam puluh sembilan juta delapan ratus empat puluh enam ribu rupiah).

Di tahun 2020 Perjalan Dinas Bupati Dalam daerah sebesar sebesar Rp. 313 250 000,00. Perjalanan Dinas Luar Daerah sebesar Rp 367 235 000,00 sehingga total Rp 680 485 000,00 (enam ratus delapan puluh juta, empat ratus delapan puluh lima ribu) dan Wakil Bupati Perjalanan Dinas Dalam Daerah Sebesar Rp 156 750 000,00 dan Perjalanan Dinas Luar daerah sebesar Rp 18.000 000,00 total perjalanan dinas 2020 Rp 174 750 000,00 (seratus tujuh puluh empat juta, tujuh rastus lima puluh ribu rupiah).

Masih di rekening Sekretariat Daerah Bupati juga menerima Tunjangan Pulsa Prabayar sebesar  Rp 7 500 000, 00 (tujuh juta lima ratus ribu rupiah) per bulan, sehingga selama tahun 2019 sampai dengan 2020 penerimaan dari Pulsa Pra bayar sebesar Rp 180 000 000,00(seratus delapan puluh juta). Sedangkan Wakil Bupati mendapatkan jatah Pulsa Pra Bayar sebesar Rp 5 000 000,00 (lima juta rupiah) perbulan atau Rp 120 000 000,00 (seratus dua puluh juta) selama tahun 2019 sampai dengan 2020.

Sementara Jatah Lauk Pauk Rumah Dinas Bupati sebesar rata-rata per bulan Rp. 37 000 000,00 ( tiga puluh juta) per bulan atau setara Rp. 888 000 000,00 (delapan ratus delapan puluh delapan juta rupiah) selama tahun 2019 sampai dengan 2020 belum termasuk sembako dan bahan makan lainnya yang jumlahnya variatif per bulan. Sementara Rumah Dinas Wakil Bupati mendapat jatah lauk pauk rata-rata sebulan Rp. 23 000 000,00 (dua puluh tiga juta rupiah) atau setara Rp. 552 000 000,00 (lima ratus lima puluh dua juta) selama tahun 2019 sampai dengan 2020, belum termasuk jatahu sembako dan bahan makanan lainnya yang nominalnya variatif per bulan.

Di rekening sekretariat Daerah Bupati Bojonegoro setidaknya telah menyerap anggaran Nara Sumber sebesar Rp. 5 000 000,00 (lima juta rupiah) Perkegiatan. Berdasarkan arus kas rekening sekeretariat daerah tahun 2019 sampai dengan 2020 telah diserap anggaran untuk Nara sumber Bupati kurang lebih setara Rp.380 000 000,00 ( tiga rastus delapan puluh juta rupiah). begitu juga Wakil Bupati telah menyerap anggran Nara Sumber sebesar  Rp. 48 000 000,00 (empat puluh delapan juta rupiah) selama tahun 2019 sampai dengan 2020.

Penyerapan Anggaran Nara Sumber ini tidak terbatas di rekening sekretariat Daerah, tetapi juga ditemukan di pos belanja tidak langsung OPD yang lain dilingkup Pemerintah Kabupaten Bojonegoro, seperti contoh di Diinas Infokom SPM tanggal 11 Maret 2020 tertera Honorarium Narsum Bupati Bojonegoro, sambang desa di Pohwates Kepohbaru Rp. 5 000 000, 00 (7 Peb 2020) dan ditanggal SPM  yang sama menerima Honorarium Nara sumber Rp. 5 000 000,00 Sambang desa di desa Canga’an Kanor 12 Peb 2020, sehingga jumalah serapan untuk pendapatan yang berasl dari Nara Sumber jumlahnya bisa bertambah.

Selain anggaran tersebut diatas, masih ada pos anggaran lain yang menambah pendapatan Bupati dan Wakil Bupati, yaitu pada Honarium Rapat Tim pembahas, juga pendapatan dari Insentif Pendapatan Restribusi Daerah yang pada kesempatan ini belum selesai untuk dijumlah besarannya.

Dengan Postur APBD 2019 dan 2020 serta 2021 yang demikian besar, SILPA tinggi. Pendapatan Pejabat Pemerintah Kabupaten Bojonegoro yang sangat fantastis, tentu akan menambah kekayaan masing-masing. Berita buruknya quo vadis kemiskinan ekstrem di tengah pendapatan pejabat Bojonegoro yang super-ekstrem ?

(Agus Susanto Rismanto, SH, Pendiri GusRis Foundation)

baca juga :

Remaja Sehat Bebas Anemia

Redaksi Global News