Global-News.co.id
Metro Raya Nasional Utama

Anugerah KIP 2021, Pemprov Jatim Peroleh Peringkat Kategori Menuju Informatif

SURABAYA (global-news.co.id) – Komisi Informasi (KI) Pusat kembali menyerahkan Penganugerahan Keterbukaan Informasi Publik yang dilaksanakan secara hybrid dan melalui zoom meeting, Selasa (26/10).

Dalam penyerahan anugerah terhadap hasil monitoring dan evaluasi (monev) pelaksanaan keterbukaan Informasi Publik kali ini, Pemerintah Provinsi Jawa Timur memperoleh peringkat dengan kategori ‘Menuju Informatif’. Selain Provinsi Jawa Timur yang mendapat peringkat kategori menuju informatif adalah Sulawesi Tengah, Kalimantan Tengah, NTT, Jawa Barat, Lampung, Sumatera Barat, Sulawesi Barat, Kalimantan Barat, Gorontalo, dan Jambi.

Anugerah Keterbukaan Informasi Publik (KIP) Tahun 2021 tersebut secara simbolis diserahkan Wakil Presiden RI KH Ma’ruf Amin dari kediaman Wapres di Jakarta melalui Konverensi video.

Wapres menjelaskan, pemberian penghargaan dalam rangka pengelolaan keterbukaan informasi publik dilakukan untuk mendorong partisipasi masyarakat guna mewujudkan tata kelola pemerintah yang baik dan transparan.

“Penganugerahan ini merupakan kesempatan yang sangat baik bagi Badan Publik untuk terus mengakselerasi upaya-upaya terbaik mengenai keterbukaan informasi, melalui berbagai inovasi yang tiada henti,” kata Wapres dalam sambutannya.

Hasil penilaian ini juga diharapkan menjadi sarana introspeksi semua badan publik untuk terus menjaga dan meningkatkan kinerja pelayanan publik dan produktivitasnya, walaupun di tengah masa pandemi Covid-19.

Ketua KI Pusat, Gede Narayana dalam laporannya mengatakan, tahun 2021 KIP telah melakukan monitoring dan evaluasi kepada seluruh Badan Publik (PB) yang berjumlah 337. Hal ini mengalami penurunan jumlah BP, pada tahun 2020 berjumlah 348 BP.

Hal tersebut dikarenakan adanya pembubaran atau penggabungan kelembagaan antara beberapa BUMN yang tahun 2020 terdapat 107 BP menjadi 101 BP pada tahun 2021, Lembaga Negara dan Lembaga Pemerintah Non Kementerian tahun 2020 terdapat 45 BP menjadi 41 BP pada tahun 2021, serta Lembaga Non Struktural tahun 2020 terdapat 34 menjadi 33 BP pada tahun 2021.

Ditambahkannya, Keterbukaan Informasi Publik di Indonesia mengalami perubahan mengarah kepada perbaikan pengelolaan dan pelayanan informasi publik sebagaimana tujuan yang diamanatkan UU KIP. Karena pada tahun ini terdapat kenaikan jumlah Badan Publik informatif dan menuju informatif serta penurunan jumlah badan publik cukup informatif, tidak informatif dan kurang informatif.

Untuk Katagori Informatif tahun 2020 ada 60 BP dan di 2021 naik menjadi 83 BP. Kemudian Katagori Menuju Informatif, tahun 2020 ada 34 BP naik menjadi 63 BP di 2021. Katagori Cukup Informatif mengalami penurunan dari 61 BP di tahun 2020 menjadi 54 BP di tahun 2021. Katagori Kurang Informatif turun dari 47 BP di tahun 2020 menjadi 37 BP di 2021. Sedangkan katagori Tidak Informatif juga turun dari 146 BP di tahun 2020 menjadi 100 BP di 2021.

Hasil penganugerahan ini, lanjut Gede Narayana, bukanlah suatu ajang yang dimaknai sebagai kontestasi antar badan publik, tetapi harus dimaknai sebagai tolok ukur implementasi keterbukaan informasi publik di tanah air. Kata kuncinya adalah pada kualifikasi, bukan peringkat dan nilai suatu Badan Publik.

Hadir menyaksikan penyerahan Anugerah Keterbukaan Informasi Publik, Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak didampingi Kepala Dinas Kominfo Provinsi Jawa Timur dan beberapa pejabat eselon 3 di rumah Dinas Wakil Gubernur. (kmf, ins)

baca juga :

Paksakan Pilkada, Sultan ingatkan KPU untuk Tanggungjawab bila TPS Jadi Klaster Baru

Redaksi Global News

Tes Swab, Dua Anak 9 Tahun di Rembang Blitar Positif COVID-19

Bea Cukai Sidoarjo Musnahkan 7 Juta Rokok Ilegal

Redaksi Global News