Global-News.co.id
Kesehatan Metro Raya Utama

Dorong Minat Warga Ikuti Vaksinasi, Pemkot Gelar di Objek Wisata KBS

Warga antusias mengikuti vaksin di KBS disaksikan Walikota Eri dan jajaran terkait

SURABAYA (global-news.co.id) – Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya bersama TNI-Polri terus memasifkan upaya percepatan vaksinasi Covid-19. Bahkan, untuk mendorong minat warga, pemkot melalui Dinas Kesehatan (Dinkes) memilih objek wisata sebagai lokasi penyelenggaraan vaksinasi.

Seperti yang berlangsung Senin (13/9), vaksinasi massal digelar di Kebun Binatang Surabaya (KBS). Setidaknya ada 1500 kuota vaksin Sinovac dosis satu dan dua yang disiapkan untuk warga Surabaya.

Walikota Surabaya, Eri Cahyadi mengatakan, vaksinasi di Kota Pahlawan pelaksanaannya tersebar di beberapa titik lokasi. Selain mencegah terjadinya penumpukan, pemilihan lokasi di KBS juga bertujuan untuk mendorong minat warga mengikuti vaksinasi.

“Salah satunya dilakukan di tempat ini (KBS). Ini (peserta) dari Kecamatan Wonokromo dan tiga kelurahan dilakukan di tempat ini,” kata Wali Kota Eri di sela meninjau pelaksanaan vaksinasi di KBS, Senin (13/9).

Selain berlangsung di KBS, kata dia, vaksinasi massal juga serentak dilakukan di 130 kelurahan. Bahkan di hari yang sama, pelaksanaannya juga tersebar di 165 titik lokasi. “Ada juga mobil vaksin dari Polrestabes sekitar 22, serta kita juga akan sasar (door to door) ke bawah langsung,” ujarnya.

Walikota Eri mengaku optimis, apabila semakin banyak lokasi vaksin, maka target capaian vaksinasi di Surabaya bisa lebih cepat. Apalagi, selama ini tenaga kesehatan (nakes) serta petugas vaksinator di Surabaya tak hanya berasal dari Dinkes, tapi juga didukung TNI dan Polri.

“Semakin banyak nakes, semakin banyak mobil vaksin kita jalankan sekarang, sehingga menuju vaksin 100 persen sudah bisa dipercepat. Sekarang sudah 98 persen dosis pertama, dan dosis kedua sudah 65 persen. Target kita harus 200 persen,” jelasnya.

Di sisi lain, pihaknya juga berharap, herd immunity di wilayah aglomerasi (Surabaya, Gresik, Sidoarjo) bisa segera tercapai. Sebab, masyarakat di ketiga wilayah ini saling berhubungan dan tak bisa dipisahkan. “(Harapannya) aglomerasi ini bisa tercapai, sehingga Surabaya bisa mencapai level 1 atau zona hijau,” katanya.

Mantan Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Kota (Bappeko) Surabaya itu juga menjelaskan, bahwa KBS dipilih sebagai salah satu tempat vaksinasi karena lokasinya yang strategis. Selain nyaman dan rindang, warga juga terlihat lebih antusias untuk datang. “Jadi sebenarnya tempat ini kan rindang, nyaman. Sehingga warga melaksanakannya (memilih) di tempat ini,” tuturnya.

Melihat tingginya antusiasme masyarakat mengikuti vaksinasi di KBS, Wali Kota Eri pun berencana menggelar vaksinasi di objek wisata lain. Lokasi yang akan dipilih dipastikan memiliki ruang terbuka dan luas. Sehingga, sirkulasi udaranya bebas dan tidak menimbulkan kerumunan.

“Sebenarnya kami juga ingin melakukannya di tempat-tempat lain, tapi kalau di Jembatan Suroboyo kan panas, beda kayak di sini (KBS). Tapi ini antusias warganya (tinggi), nanti coba di tempat wisata lainnya seperti Kenjeran, mungkin akan kita kasih terop agar nyaman,” pungkasnya. (pur)

baca juga :

Krisis Peti Mati, Mayat-mayat Korban Corona Bergeletakan di Jalanan Kota di Ekuador

Redaksi Global News

Broadcast Rekrutmen Pekerjaan Warga Ber-KTP Surabaya, Pemkot Pastikan Hoaks

Titis Global News

Pemprov DKI Keluarkan Surat Edaran Minta Perusahaan Pekerjakan Karyawan dari Rumah

Redaksi Global News