Global-News.co.id
Pendidikan Utama

Siapkan SDM Nasional Menghadapi Industri 4.0, ITS – Sucofindo Teken MoU

Direktur Komersial PT Sucofindo Persero Herliana Dewi (kiri) dan Rektor ITS Prof Dr Ir Mochamad Ashari MEng menunjukkan Memorandum of Understanding.

SURABAYA (global-news.co.id) – Pemerintah Indonesia saat ini menggalakkan revolusi industri 4.0 yang menuntut percepatan informasi melalui teknologi digital. Mengambil peran dalam transformasi tersebut, Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) bergandengan tangan dengan perusahaan jasa nasional, PT Sucofindo (Persero), dalam meningkatkan kualitas SDM nasional yang ditandai dengan penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU), Kamis (20/5/2021).

Dilaksanakan secara daring, MoU ini ditandatangani langsung oleh Rektor ITS Prof Dr Ir Mochamad Ashari MEng dan Direktur Komersial I PT Sucofindo (Persero) Herliana Dewi. Penekenan nota kesepahaman tersebut turut dihadiri oleh Wakil Rektor IV Bidang Riset, Inovasi, Kerjasama, dan Kealumnian ITS Bambang Pramujati ST MSc Eng PhD, serta jajaran pimpinan lainnya dari kedua pihak.

Dalam sambutan pembukaannya, Herliana Dewi menjelaskan bahwa Sucofindo merupakan salah satu lembaga independen yang ditunjuk pemerintah untuk menilai kesiapan perusahaan dalam bertransformasi ke era Industri 4.0. Terkait hal tersebut, PT Sucofindo dilengkapi layanan 4.0 Readiness Index (INDI 4.0) sebagai standar acuan yang melibatkan para ahli, pelaku industri, akademisi, dan konsultan. “Oleh karena itu, PT Sucofindo bekerjasama dengan perguruan tinggi terkemuka di Indonesia untuk mengembangkan kerangka kerja melalui riset dan teknologi,” terangnya.

Lebih lanjut, Herliana merincikan bidang-bidang yang dijalankan oleh perusahaan BUMN penyedia jasa tersebut. Di antaranya adalah bidang jasa penilaian yang meningkatkan pemahaman perusahaan akan konsep industri 4.0, jasa arahan strategis arsitektur yang merumuskan arah strategis dan model bisnis perusahaan dalam bertransformasi menuju industri 4.0, serta jasa rencana implementasi dan konsultasi penerapan yang berfokus pada manajemen sistem perusahaan.

Pihaknya berharap penandatanganan nota kesepahaman dengan ITS ini mampu mendukung program pemerintah yang diamanatkan kepada PT Sucofindo dalam mewujudkan industri 4.0 di berbagai sektor. “Kami optimis ITS dapat menjadi mitra dalam berkolaborasi penyediaan tenaga ahli yang berpengalaman di bidangnya,” tutur Herlina.

Menanggapi hal tersebut, Rektor ITS Prof Dr Ir Mochamad Ashari MEng menyambut kerjasama ini dengan menegaskan kemampuan dan kesiapan institut pimpinannya menggiatkan industri 4.0 di Indonesia. Sebagai contoh, Ashari menyebutkan kerjasama yang pernah dijalin ITS dengan PT KAI dan PT INKA dalam mendesain LRT Palembang, LRT Jakarta, kereta cepat Jakarta – Bandung, serta kereta cepat Jakarta – Surabaya. “ITS didukung sepuluh pusat riset yang bermuara pada teknologi revolusi industri 4.0,” jelasnya.
Tidak hanya itu, Ashari mengungkapkan bahwa ITS juga dilengkapi dengan fasilitas Science Techno Park (STP) yang terbagi menjadi empat bidang yaitu otomotif, maritim, teknologi informasi komunikasi dan robotika, serta desain kreatif.

Diungkapkan oleh Ashari, selama ini ITS banyak menghasilkan produk teknologi yang mumpuni. Sebut saja prototipe mobil listrik, mengembangkan kapal nirawak, bahkan memproduksi robot RAISA yang membantu perawatan pasien Covid-19 di 17 rumah sakit di Indonesia.
Oleh karena itu, Ashari yakin ITS mampu mendukung PT Sucofindo dalam mempercepat langkah, meningkatkan daya saing, dan meningkatkan kesejahteraan kemanusiaan dalam suasana industri 4.0 ke depannya. “Semoga kolaborasi ini segera membawa kesuksesan bersama bagi kedua belah pihak dan bagi bangsa kita,” tutupnya optimistis. tri

baca juga :

Dishub Surabaya Mulai Terapkan Pembayaran Retribusi Parkir dengan Qris di Sekitar Balai Kota dan Taman Bungkul

Titis Global News

Kisah Wartawan Radio Australia Asal Indonesia, Tetap Mempertahankan Ciri Khas Indonesia

Redaksi Global News

Dorong Pertumbuhan Keuangan Syariah, OJK Regional 4 Gelar ‘Aksi Gaul Rek’

Redaksi Global News