Global-News.co.id
Mancanegara Utama

Kasus Covid-19 Kian Parah, India Kirim Tentara untuk Bantu Rumah Sakit

AFP
Di beberapa kota di India yang paling parah terkena dampak, mayat-mayat dibakar di fasilitas darurat yang menawarkan kremasi massal.

NEW DELHI (global-news.co.id) – India memerintahkan angkatan bersenjatanya turun tangan membantu mengatasi infeksi virus corona yang melonjak dalam beberapa hari terakhir. Berbagai rumah sakit di negara itu sudah sangat kewalahan menghadapi tingginya kasus.

Pada saat yang sama, berbagai negara termasuk Inggris, Jerman, dan Amerika Serikat (AS), Singapura menjanjikan bantuan medis untuk mencoba mengatasi keadaan darurat yang melanda rumah sakit di India. “Situasi di negara terpadat kedua di dunia ini sangat memilukan,” ungkap Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus, Senin (26/4/2021).

Dia menambahkan bahwa WHO mengirimkan staf dan pasokan tambahan termasuk perangkat konsentrator oksigen. Dalam pertemuan dengan Perdana Menteri (PM) India Narendra Modi, Kepala Staf Pertahanan Jenderal Bipin Rawat mengatakan oksigen akan dikirim ke rumah sakit dari cadangan angkatan bersenjata dan personel medis militer yang telah pensiun akan bergabung dengan fasilitas kesehatan Covid-19.  “Jika memungkinkan, infrastruktur medis militer akan tersedia untuk warga sipil,” papar pernyataan pemerintah India saat infeksi virus corona mencapai rekor puncak untuk hari kelima.

Menteri Kesehatan India Harsh Vardhan di Twitter menyebut  udara, rel, jalan dan laut, langit dan bumi sedang digerakkan untuk mengatasi tantangan yang ditimbulkan oleh gelombang Covid-19.

Modi mengatakan dia telah berbicara dengan Presiden AS Joe Biden tentang krisis tersebut, membahas rantai pasokan untuk bahan baku dan obat-obatan vaksin Covid-19. Pada Minggu, Biden mengatakan negaranya akan mengirim pasokan medis ke India untuk membantu memerangi pandemi.

Modi telah mendesak semua warga untuk mendapatkan vaksinasi dan berhati-hati di tengah apa yang dia sebut sebagai “badai” infeksi, sementara rumah sakit dan dokter di beberapa negara bagian utara memasang pemberitahuan mendesak yang mengatakan mereka tidak dapat mengatasi arus masuk pasien.

Di beberapa kota yang paling parah terkena dampak, mayat-mayat dibakar di fasilitas darurat yang menawarkan kremasi massal. Negara bagian selatan Karnataka, rumah bagi kota teknologi Bengaluru, memerintahkan penguncian 14 hari mulai Selasa, bergabung dengan negara bagian industri barat Maharashtra, di mana penguncian berlangsung hingga 1 Mei, meskipun beberapa negara bagian juga ditetapkan untuk mencabut langkah-langkah penguncian minggu ini.

Pengekangan tambal sulam, yang dipersulit karena adanya pemilu lokal dan pertemuan festival massal, dapat memicu wabah di tempat lain. Infeksi meningkat sebesar 352.991 dalam 24 jam terakhir, dengan rumah sakit yang ramai kehabisan pasokan oksigen dan tempat tidur. “Saat ini rumah sakit dalam mode memohon dan meminjam dan ini adalah situasi krisis yang ekstrim,” papar Juru Bicara Rumah Sakit Sir Ganga Ram di ibukota, New Delhi.

“Menyusul kebakaran di rumah sakit di pusat industri berlian barat Surat, lima pasien Covid-19 meninggal setelah dipindahkan ke rumah sakit lain yang kekurangan ruang di unit perawatan intensif mereka,” ungkap seorang pejabat kota pada Reuters.

Saluran televisi NDTV menyiarkan gambar tiga petugas kesehatan di negara bagian Bihar timur sedang menarik tubuh di sepanjang tanah dalam perjalanan ke kremasi, saat para petugas pengangkat tandu kehabisan tenaga. “Jika Anda belum pernah pergi ke kremasi, bau kematian tidak akan pernah meninggalkan Anda,” ujar Vipin Narang, profesor ilmu politik di Massachusetts Institute of Technology (MIT) di Amerika Serikat di Twitter.

Di Rusia, yang memperkirakan 50 juta dosis vaksin Sputnik V akan dibuat setiap bulan di India musim panas ini, seorang juru bicara Kremlin menyatakan keprihatinannya atas situasi tersebut. “India, dengan populasi 1,3 miliar, memiliki penghitungan resmi 17,31 juta infeksi dan 195.123 kematian, setelah 2.812 kematian dalam semalam,” ungkap data Kementerian Kesehatan India.

Para ahli kesehatan mengatakan angka tersebut mungkin berjalan lebih tinggi. Lonjakan infeksi menghantam harga minyak di tengah kekhawatiran tentang penurunan permintaan bahan bakar di importir minyak terbesar ketiga dunia itu. sin, ins

baca juga :

Tes Swab, Dua Anak 9 Tahun di Rembang Blitar Positif COVID-19

2020, Luas Panen Padi di Jatim Capai 1,76 Juta Hektare

Redaksi Global News

Gubernur Khofifah Silaturahim dengan Warga Jawa di Palu

Redaksi Global News