Global-News.co.id
Mancanegara Utama

Kasus Covid-19 Kembali Naik, 100 Negara Terlarang Dikunjungi Warga AS

Reuters
Meningkatnya kasus Covid-19 membuat Deplu AS akan meningkatkan jumlah negara yang menerima peringkat Travel Advisory atau nasihat perjalanan tertinggi menjadi sekitar 80% negara di seluruh dunia.

 

WASHINGTON (global-news.co.id) – Seiring melonjaknya kasus Covid-19 di berbagai negara,  Departemen Luar Negeri (Deplu) Amerika Serikat (AS) telah menambahkan sekitar 100 negara ke daftar  level empat atau Jangan Dikunjungi.

Dalam daftar itu AS memasukkan Inggris, Kanada, Prancis, Meksiko, Jerman, dan sejumlah negara lainnya ke dalam daftar karena tingginya kasus Covid-19 di negara tersebut.

Pada hari Senin, Deplu AS mengatakan akan meningkatkan jumlah negara yang menerima peringkat Travel Advisory atau nasihat perjalanan tertinggi menjadi sekitar 80% negara di seluruh dunia.

Sebelumnya, 34 dari sekitar 200 negara telah dimasukan ke dalam daftar  Jangan Dikunjungi. Deplu AS sekarang mendaftarkan lagi sekitar 131 negara di Tingkat Empat. Deplu AS Negeri menolak mengatakan kapan akan menyelesaikan pembaruan seperti dikutip dari Reuters, Kamis (22/4/2021).

Awal pekan ini Deplu AS mengatakan bahwa langkah tersebut tidak menyiratkan penilaian ulang situasi kesehatan saat ini di beberapa negara, tetapi lebih mencerminkan penyesuaian dalam sistem Nasihat Perjalanan Deplu AS untuk lebih mengandalkan (Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit atau CDC) penilaian epidemiologi yang ada.

Negara lain dalam daftar level Jangan Dikunjungi termasuk Finlandia, Mesir, Belgia, Turki, Italia, Swedia, Swiss, Spanyol. Beberapa negara seperti Tiongkok dan Jepang tetap berada di level tiga atau Perjalanan yang Dipertimbangkan.

Sebagian besar warga Amerika sudah dilarang bepergian ke sebagian besar Eropa karena pembatasan Covid-19. Washington telah melarang hampir semua warga negara non AS yang baru-baru ini berada di sebagian besar Eropa, Tiongkok, Brasil, Iran, dan Afrika Selatan.

Pada hari Selasa, AS memperpanjang pembatasan 30 hari lagi yang melarang perjalanan yang tidak penting di perbatasan Kanada dan Meksiko.

Dimintai komentar tentang perubahan nasihat perjalanan, Airlines for America, sebuah kelompok perdagangan yang mewakili maskapai utama AS, mengatakan pihaknya terus mendesak pemerintah federal untuk secara transparan menetapkan kriteria – termasuk metrik yang jelas, tolok ukur, dan jadwal – untuk membuka kembali pasar internasional.

Awal bulan ini, CDC mengatakan orang yang divaksinasi penuh dapat dengan aman melakukan perjalanan di Amerika Serikat dengan kategori risiko rendah,  tetapi Direktur Rochelle Walensky melarang orang Amerika melakukannya karena kasus virus Corona baru yang tinggi secara nasional. tri, rtr, ndo

baca juga :

Imunisasi Campak-Rubella, Cegah Tuli dan Buta

Baca Surat Terbuka Istri Tukang Ojol, Lilik Hendrawati Ajak Provider Beri Kemudahan

Redaksi Global News

Tempatkan Prabowo Tertinggi di Pilpres 2004, Gerindra Jatim Tanggapi Dingin Hasil Survei

Redaksi Global News