Global-News.co.id
Pendidikan Utama

Dukung Pembangunan Bangsa, ITS Kembali Cetak 264 Insinyur Baru

Penyerahan lulusan PSPPI ITS oleh Direktur Pasca Sarjana dan Pengembangan Akademik ITS Prof Dr rer pol Heri Kuswanto MSi kepada PII wilayah Jawa Timur.

 SURABAYA (global-news.co.id) – Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) terus berupaya menghasilkan tenaga insinyur berkualitas. Kali ini, Rektor ITS Prof Dr Ir Mochamad Ashari MEng kembali melantik 264 insinyur baru dari Program Studi Program Profesi Insinyur (PSPPI) secara daring, Sabtu (24/4/2021).

Dalam sambutannya, rektor yang kerap disapa Ashari ini mengungkapkan rasa bangganya kepada 264 mahasiswa PSPPI ITS yang telah berhasil menempuh pendidikan selama enam bulan lamanya hingga saat ini berhasil mendapatkan gelar insinyur. “Selamat untuk semuanya sudah mempunyai badge resmi, sehingga bisa berprofesi dan diakui keinsinyurannya secara Undang-Undang di Indonesia,” tuturnya.

Ia mengatakan lebih lanjut, para lulusan insinyur PSPPI ini diharapkan dapat mengisi kebutuhan keprofesian insinyur dalam lima tahun ke depan yang akan kekurangan sekitar 200 ribu tenaga insinyur. Pemenuhan kebutuhan insinyur ini dipandang memiliki tugas yang dapat memberikan nilai tambah dalam pelaksanaan pembangunan di era globalisasi, seperti diperlukannya standar insinyur dalam pembuatan teknologi cerdas.

Ashari juga mengatakan, setelah ini para lulusan dapat menjadi anggota Persatuan Insinyur Indonesia (PII). Dengan begitu, semua bisa bergerak dalam satu naungan asosiasi untuk bersama membangun negeri. “Kami juga memohon kepada lulusan agar selalu mengingat almamater ITS dengan selalu menjaga dan mengharumkan nama baik ITS,” pesannya.

Prosesi pelantikan kali ini juga dihadiri oleh Prof Dr Ir H Mohammad Bisri MS IPU, Ketua PII Wilayah Jawa Timur. Ia menjelaskan bahwa selama lima tahun terakhir Indonesia telah melakukan lompatan infrastruktur, sehingga peringkat daya saing pembangunan di Indonesia meningkat. “Suatu hal yang membanggakan karena insinyur berhasil menjadi peran utama dalam lompatan pembangunan tersebut,” ungkapnya.

Ia juga mengucapkan rasa terima kasihnya kepada ITS yang telah menyumbangkan lulusan insinyur ke PII. Berdasarkan data pusat PII wilayah Jawa Timur, insinyur yang telah bergabung berjumlah 3 ribu orang dengan rata-rata 1.000 lulusan per tahunnya dari lima perguruan tinggi, dengan ITS sebagai penyumbang teraktif. “Saya pribadi berterima kasih kepada ITS atas dedikasinya dan saya berharap kita semua bisa sama-sama mengabdikan diri untuk membangun bangsa,” ungkap lelaki berkacamata ini.

Di balik banyaknya lulusan yang sudah bergabung, Bisri mengungkapkan persebaran lulusan insinyur ini kurang merata. Terdata daerah Pulau Madura masih sedikit sekali penyumbang lulusan insinyur, sehingga hal ini sangat jauh dalam pemenuhan target lulusan di wilayah Jawa Timur. “Mengingat hal tersebut, saya berharap ITS sebagai kampus teknologi dapat terus menjaring dan meluluskan lebih banyak insinyur agar kita semua bisa terus menjadi aktor utama dalam lompatan pembangunan, khususnya teknologi di Indonesia,” pungkas Bisri penuh harap. tri

baca juga :

Tiga Mahasiswa ITS Beserta Orangtuanya Dihadiahi Beribadah Haji

Redaksi Global News

Unair Kenalkan Tiga Generasi Alat Rehab Medik untuk Stroke

Redaksi Global News

Walikota Blitar Serahkan Bantuan Rehabilitasi RTLH kepada 50 KK