Global-News.co.id
Mataraman Utama

Wagub Emil Ajak Perajin Batik Wujudkan Industri Hijau

Wakil Gubernur Emil Elestianto Dardak saat membuka Pelatihan Singkat Pembuatan Produk Dekranasda dengan Materi Kualitas Limbah Ramah Lingkungan dan Praktik Pembuatan Home Decoration yang dilaksanakan di Hotel Setia Budi Kab Madiun, Senin (29/3/2021).

MADIUN (global-news.co.id)  – Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak mengajak kepada seluruh perajin batik di Jatim untuk memahami pengolahan limbah batik yang benar. Hal itu dilakukan guna mewujudkan penerapan industri hijau.

“Mendapatkan pemahaman dan bisa langsung menerapkan mengenai langkah-langkah yang harus dilakukan untuk menghasilkan produk batik yang ramah lingkungan,” kata Wakil Gubernur Emil Elestianto Dardak saat membuka Pelatihan Singkat Pembuatan Produk Dekranasda dengan Materi Kualitas Limbah Ramah Lingkungan dan Praktik Pembuatan Home Decoration yang dilaksanakan di Hotel Setia Budi Kab Madiun, Senin (29/3/2021).

Emil menyampaikan, tujuan utama pelatihan singkat tentang proses pembuatan batik yang ramah lingkungan untuk menciptakan efisiensi pemakaian bahan baku, energi dan hemat air. Sehingga, limbah yang dihasilkan lebih sedikit. “Hal ini sesuai dengan implementasi prinsip industri hijau yang dapat mendukung konsep ekonomi secara berkelanjutan,” terangnya.

Emil pun mengingatkan kepada 50 peserta perajin batik yang hadir di acara tersebut agar langkah-langkah untuk pengembangan industri hijau harus diterapkan. Di antaranya, produksi bersih, konservasi energi, efisiensi sumber daya dan proses daur ulang.

Melalui penerapan industri hijau, lanjut Emil, akan terjadi efisiensi pemakaian bahan baku, energi dan air. Sehingga limbah maupun emisi yang dihasilkan menjadi minimal dan proses produksi akan menjadi lebih efisien. “Dengan demikian, bisa meningkatkan daya saing produk industri batik di level nasional maupun internasional,” jelasnya.

Masih menurut Emil, pengolahan limbah batik yang ramah lingkungan juga dapat dimanfaatkan untuk home decoration. Selama ini, sebagian besar orang hanya mengetahui batik untuk pakaian saja. Padahal, batik juga dapat dijadikan hiasan. “Jadi, bagaimana kita memperluas pemanfaatan batik selain sebagai fungsi awalnya, yakni untuk dipakai. Itu yang harus dimaksimalkan,” ucapnya.

Untuk itu, kegiatan pelatihan dan pendampingan bagi para perajin batik diharapkan dapat dijadikan program strategis untuk kembali membangkitkan gairah usaha mereka utamanya karena dampak pandemi Covid-19. “Di situasi pandemi semua harus tetap semangat,” seru mantan Bupati Trenggalek itu.

Sementara itu, Ketua Asosisasi Pengrajin Batik (APB) Jatim Wirasno menjelaskan pelatihan bagi perajin batik memasuki tahap III. Pelatihan pertama dilaksanakan di Madiun. Perajin diberikan pembelajaran membuat malam batik menggunakan malam limbah.

“Jadi, malam limbah yang terbuang kita proses menjadi malam baru, sehingga itu memenuhi industri hijau,” kata Wirasno.

Lalu pelatihan kedua dilaksanakan di Tulungagung. Para perajin diberikan pelatihan membuat canting cap batik menggunakan kertas. Ongkos produksi kertas lebih murah ketimbang menggunakan tembaga yang lebih mahal. Selain itu, kertas bisa dikreasikan perajin sesuai motif yang dikehendaki.

“Memang untuk penggunaannya lebih awet menggunakan tembaga, tetapi dari ketidakawetan itu memacu perajin untuk terus berkreasi sehingga motifnya tidak itu-itu saja,” jelasnya.

Memasuki pelatihan ketiga, edukasi bagi perajin batik tentang kualitas dari sebuah limbah. Seperti ramah lingkungan bagi APB Jatim se Bakorwil Madiun. Teknisnya, kata Wirasno, ada pelatihan home decoration.

“Dari hasil pembuatan malam yang pertama lalu menggunakan canting cap buatan diterapkan dalam membuat produk taplak dan sarung bantal,” ujarnya.

Menurutnya, kondisi produksi home decoration di Jatim masih perlu ditingkatkan. Selama ini hanya sarung dan jarik yang diproduksi. Sedangkan produk home decoration masih dikuasai perajin dari provinsi lain. “Makanya kita dukung perajin Jatim untuk tertarik membuat home decoration sekaligus berkompetisi di era pandemi,” pungkas Wirasno.

Melalui pelatihan ini, diharapkan bisa menjadi alternatif untuk membuat sesuatu dengan modal yang murah, namun tetap menjual harga yang bagus di pasaran. “Namun, yang paling utama, memperhatikan keramahan lingkungan dalam berproduksi agar tidak sembrono,” tandasnya. tut, tri

 

baca juga :

1.500 Santri Segera Terima Beasiswa Pada Tahun 2020

gas

18 Pegawai Kantor Cabang BRI Blitar Terpapar Covid-19

Redaksi Global News

Cegah Corona, Pemkot Surabaya Diminta Tutup RHU

Redaksi Global News