Global-News.co.id
Ekonomi Bisnis Utama

Tingkatkan Potensi Industri Alas Kaki, BPIPI Teken MoU dengan ITS

Dirjen Kemenperin Gati Wibawaningsih dan Rektor ITS Prof Dr Mochamad Ashari saat melihat peserta lomba Creative Footwear Design.

SURABAYA (global-news.co.id) – Beberapa tahun terakhir, industri alas kaki mengalami kemajuan yang cukup signifikan. Melihat potensi yang besar ini, Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) siap menjalin kerjasama melalui pengembangan teknologi digital. Dalam hal ini, ITS digandeng oleh Balai Pengembangan Industri Persepatuan Indonesia (BPIPI) melalui penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) untuk mengembangkan potensi industri alas kaki di Indonesia, Sabtu (20/3/2021).

Penandatanganan nota kesepahaman ini dilakukan langsung oleh Wakil Rektor IV Bidang Riset, Inovasi, Kerjasama dan Kealumnian ITS Bambang Pramujati ST MSc Eng PhD dan Direktur Jenderal Industri Kecil, Menengah dan Aneka Gati Wibawaningsih STeks MA dari Kementerian Perindustrian (Kemenperin) RI di Gedung Aula BPIPI Tanggulangin Sidoarjo.

Dalam sambutan pembukaannya, Gati Wibawaningsih menyampaikan potensi industri alas kaki di Indonesia yang sangat besar. Masa pandemi juga tidak menjadi penghalang yang dibuktikan dengan semakin meningkatnya kinerja investasi dari tahun 2019 dan 2020. “Bahkan, industri alas kaki Indonesia saat ini berada di peringkat ke-4 dunia,” ungkapnya.

Hal ini menjadi tantangan BPIPI sebagai badan yang mengepalai industri ini untuk menjaga tren dengan meningkatkan produktivitas dan ekspor. “Apalagi dengan adanya digitalisasi, apabila tidak disalurkan ke masyarakat secara cepat, maka akan ketinggalan,” ujarnya mengingatkan.

BPIPI memilih ITS sebagai mitra kerjasama, salah satunya karena kecanggihan teknologi yang dimiliki ITS. Bentuk kerjasama ini adalah pengembangan teknologi digital untuk perusahaan rintisan (start-up) dan jejaring kebutuhan dunia industri dan pendidikan.

Salah satu perwujudannya yaitu dengan program utama Inkubator Bisnis Teknologi (IBT) yang fokus pada penumbuhan dan pembinaan start-up dan tenant lokal sektor alas kaki (di mana barang jadi kulit ada di dalamnya). Selain itu, tenant akan didorong untuk mengimplementasikan Internet of Things (IoT) dan teknologi berkelanjutan guna mendukung kebijakan Inisiasi Making Indonesia 4.0.

Selain Wakil Rektor IV ITS, penandatanganan MoU ini dihadiri pula oleh Rektor ITS Prof Dr Ir Mochamad Ashari MEng yang turut memberikan sambutan, dosen dari Departemen Desain Produk Industri ITS Djoko Kuswanto ST MBiotech dan Kepala BPIPI Edi Suhendra SKom.

Dalam sambutannya, rektor ITS yang kerap disapa Ashari tersebut memaparkan bahwa ini merupakan kerjasama yang kesekian kalinya dengan BPIPI. “Kami dengan senang hati apabila bisa mengubah mindset dan kebiasaan tradisional seperti desain dan pemasaran yang terlalu memakan banyak waktu,” tuturnya.

Lebih lanjut, Ashari menyatakan bahwa dengan teknologi industri 4.0, berbagai hal bisa dilakukan. Ia memberi contoh dengan desain sepatu yang bisa diarahkan untuk kesehatan. Selain desain, hal lain yang didukung ITS dalam perindustrian ini adalah penyediaan material, proses, produksi, dan pemasaran.

Menyambut dengan tangan terbuka, Ashari mengapresiasi kerjasama dengan Kemenperin dan BPIPI ini. “Semoga dengan adanya kerja sama ini bisa lebih memberikan manfaat kepada seluruh masyarakat Indonesia,” pungkasnya penuh harap.

Setelah acara penandatanganan MoU tersebut, agenda dilanjutkan dengan webinar yang bertajuk Sosialisasi Inkubator Bisnis Teknologi (IBT) Alas Kaki: Ubah ‘Isolasi’ menjadi Inkubasi Melalui Digitalisasi yang ditujukan bagi para produsen sepatu dengan menghadirkan Djoko Kuswanto dari ITS sebagai salah satu pemateri. tri

baca juga :

Hyundai Bina 100 Start-Up untuk Membantu Pecahkan Masalah Sosial

Redaksi Global News

Makkah Hujan, Ribuan Jamaah Haji Bersyukur dan Tetap Tawaf

nasir nasir

Garuda Hentikan Rute Penerbangan ke London

Redaksi Global News