Global-News.co.id
Madura Utama

Usai Vaksinasi Tahap Dua, Baddrut Tamam Janji Optimalkan Kampung Tangguh 

PAMEKASAN (global-news.co.id) – Bupati Pamekasan Baddrut Tamam kembali menjalani vaksinasi covid-19 tahap dua yang dilaksanakan di Pendopo Kecamatan Pegantenan, Rabu (10/2/2021). Menariknya setelah 30 menit usai divaksin bersama Forkopimda, dia langsung memberikan testimoni kepada para peserta vaksinasi. Ini dilakukan untuk menguatkan keyakinan peserta tentang keamanan dan kehalalan vaksinasi.
“Vaksinasi tahap kedua ini berjalan dengan lancar dan sukses, saya dan seluruh teman teman Forkopimda sehat semua dan tidak merasakan gejala apapun.  Dan  alhamdulillah mudah mudahan vaksinasi tahap ketiga nanti akan terlaksana dengan baik dan lancar,” ujarnya.
Vaksinasi tahap dua diikuti para pejabat terpilih dari Pemkab Pamekasan dan Forkopimda dilaksanakan di Pendopo Kecamatan Pegantenan. Selain Bupati Baddrut Tamam juga diikuti  anggota Forkopimda lengkap, Ketua DPRD, Sekdakab Pamekasan, para pimpinan OPD dilingkungan Pamekasan yang ditunjuk.
Vaksinasi ini juga diikuti oleh alim ulama pimpinan MUI Kabupaten Pamekasan dan pimpinan Ormas Islam antara lain NU dan Muhammadiyah Pamekasan. Organisasi profesi bidang kesehatan, para nakes, Forkopimka, dan para Kepala Desa.
Baddrut Tamam berharap agar berita hoax tentang vaksin sinovac yang dapat meragukan masyarakat tidak lagi beredar. Sebab, informasi itu menyesatkan  masyarakat dan tidak sesuai dengan fakta yang sebenarnya.
Rekomendasi dari MUI vaksin yang akan disuntikkan  itu halal dan dari BPOM menyebut vaksin sinovac itu aman.
“Vaksin sinovac ini halal karena sudah ada rekomendasi dari MUI, dan aman karena sudah ada rekomendasi BPOM. Kita ini menjalankan usaha untuk memberikan kekebalan tubuh secara komunal. Jadi vaksinasi ini dilakukan untuk menciptakan hight immunity  agar terbebas dari covid-19,” katanya.
Dia bersyukur semua yang divaksin dalam keadaan sehat. Hal itu terjadi karena yakin bahwa vaksin yang diberikan kepada seluruh pejabat itu aman dan halal. Kalau tidak aman dan halal, katanya, tidak mungkin diberikan kepada seluruh elemen masyarakat di Indonesia. Meyakini vaksin ini aman dan halal, lanjut dia, penting karena akibat  hoax yang beredar seakan akan vaksin ini tidak aman.
Terkait dengan kiat yang akan dilakukan untuk menghadapi pelaksanaan vaksinasi tahap selanjutnya, Baddrut Tamam berjanji akan mengoptimalkan pemanfaatan keberadaan kampung  tangguh dan beberapa strategi lain guna memberikan edukasi kepada masyarakat tentang pentingnya vaksinasi tersebut.
“Kami juga akan lakukan beberapa pendekatan kepada masyarakat, dengan tetap menggunakan pendekatan local wisdom yang kita miliki,  berbasis kebudayaan dan nilai local yang ada di masing masing desa. Ikhtiarnya adalah melindungi masyarakat dari covid-19 ini,” tuturnya.
Dia berharap, ikhtiar pemerintah dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat akan berjalan sesuai dengan harapan. Tentu dalam menjalani ikhtiar itu tidak akan dilakukan sendirian, akan tetapi membutuhkan kerja sama semua pihak, stake holder dan masyarakat secara umum.
“Sebagai wujud syukur ayo kita dukung bersama vaksinasi yang aman dan halal ini sebagai wujud kecintaan kita kepada bangsa dan agama.  Dan menjaga kesehatan dianjurkan dalam agama kita dianjurkan oleh bangsa, menjaga kesehatan juga penting bagi keberlangsungan kehidupan kita semuanya,” pungkasnya. (mas)

baca juga :

Serahkan Kredit Dana Bergulir, Gubernur Khofifah Optimistis UMKM Jatim Segera Bangkit

Redaksi Global News

Bangkitkan Perekonomian Warga, Risma Resmikan Sentra Wisata Kuliner di Eks Lokalisasi Dolly

Redaksi Global News

Uang Beredar pada Desember 2019 Capai Rp 6.136 Triliun

Redaksi Global News