Global-News.co.id
Metro Raya Utama

Bersama Forkopimda Jatim, Gubernur Khofifah Canangkan Gerakan Santri Bermasker

Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa bersama Kapolda Jatim Irjen Pol Nico Afinta, Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI Suharyanto, Pangkoarmada II Laksda TNI I N.G. Sudihartawan mencanangkan Gerakan Santri Bermasker yang digagas oleh Polda Jatim di Ruang Rapat Utama (Rupatama) Polda Jatim, Kamis (25/2/2021).

SURABAYA (global-news.co.id) – Upaya mencegah penyebaran Covid-19 di Jatim terus dilakukan.  Salah satunya, hari ini Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa bersama Kapolda Jatim Irjen Pol Nico Afinta, Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI Suharyanto, Pangkoarmada II Laksda TNI I N.G. Sudihartawan mencanangkan Gerakan Santri Bermasker yang digagas oleh Polda Jatim di Ruang Rapat Utama (Rupatama) Polda Jatim, Kamis (25/2/2021).

Kegiatan tersebut juga dihadiri langsung oleh Pimpinan Ponpes Bumi Sholawat Sidoarjo KH. Agoes Ali Masyhuri, Ketua PW Muhammadiyah Jatim KH Saad Ibrahim, Sekretaris Umum MUI Jatim Prof Dr Muzakky, Bendahara PWNU Jawa Timur KH Rosidi, Wakapolda Jatim Brigjen Pol Slamet Hadi Supraptoyo, serta Sekdaprov Jatim Heru Tjahjono.

Pada saat pencanangan, perwakilan santri dan santriwati dari Pesantren Bumi Sholawat Sidoarjo membacakan Ikrar Santri Jawa Timur. Di mana, terdapat 5 poin yang menjadi hal penting dalam ikrar tersebut.

Di antaranya, pertama, selalu memakai masker dalam setiap kegiatan di dalam dan luar pondok pesantren. Kedua, selalu menjaga jarak antar santri maupun orang lain. Ketiga, menjaga kebersihan dengan sering mencuci tangan menggunakan sabun atau hand sanitizer. Ke empat, membatasi mobilitas dan interaksi yang tidak perlu. Ke lima, menghindari kerumunan dengan jarak minimal satu meter.

Seusai pencanangan, Gubernur Jatim yang akrab disapa Khofifah ini menegaskan bahwa masker berfungsi melindungi para santri dari bahaya penularan Covid-19. Tak hanya mengingatkan pentingnya bermasker, dirinya juga mengingatkan pentingnya menggunakan masker dengan benar.

“Gerakan santri bermasker menjadi ikhtiar bersama untuk saling melindungi satu sama  lain, sehingga bisa saling terlindungi dari Covid-19. Karenanya, bagi para santri tidak bisa satu bermasker, satunya lagi melepas masker,” tegas Khofifah.

Menurut Gubernur perempuan pertama di Jatim ini, Gerakan Santri Bermasker ini bisa menjadi bagian penguatan dari pelaksanaan disiplin protokol kesehatan di Jatim. Apalagi di Jatim terdapat lebih enam ribu   pondok pesantren, dengan jumlah santri mencapai hingga sembilan ratus ribu lebih.

“Jumlah santri di Jatim cukup banyak,  dan kegiatan mereka juga sangat padat. Karenanya, protokol kesehatannya harus betul-betul dikawal,” terang Khofifah.

Pada kesemptan yang sama, Khofifah kembali mengingatkan kepada para santri untuk tetap disiplin menjalankan protokol kesehatan 5M. Seperti memakai masker, menjaga jarak yang aman, mencuci tangan dengan air mengalir dan sabun, menjauhi kerumunan, dan mengurangi mobilitas. Ini penting, karena seperti diketahui bersama meskipun sudah ada upaya vaksinasi tetapi Covid-19 sampai saat ini belum ada obatnya.

“Meskipun sudah mulai dilakukan proses pemberian vaksinasi Covid-19 pada tahap kedua, semua elemen masyarakat harus tetap meningkatkan kedisiplinan dalam menjalankan protokol kesehatan,” ujar Khofifah sambil menjelaskan berdasarkam data Kemenkes tokoh agama  yang diberikan vaksinasi Covid-19 untuk tahap kedua di  Jawa Timur  sebanyak 9.377 orang sebagaimana diketahui  tahap pertama baru untuk tenaga kesehatan..

Sementara itu, Kapolda Jatim Irjen Pol Nico Afinta mengatakan, Gerakan Santri Bermasker menjadi bagia penting dalam menghadapi pandemi Covid-19 di Jatim. Karenanya, guna mendukung gerakan tersebut, pihaknya juga membagikan sebanyak 1.212.000 masker untuk pondok pesantren yang ada di Jatim.  “Santri menjadi basis yang kuat dan penting dalam menghadapi Covid-19,” jelasnya.

Pada kesempatan yang sama, Ia menyampaikan terima kasih atas sinergitas yang telah dibangun selama ini, baik antar Forkopimda Jatim maupun dengan masyarakat. Sehingga kondisi Kamtibmas berjalan dengan kondusif, aman dan terkendali. Begitu juga dengan sinergitas dalam menghadapi Covid-19 juga berjalan dengan baik. fan

baca juga :

SIG Salurkan 12.100 Paket Sembako ke Sejumlah Yayasan dan Ponpes di Jatim

Titis Global News

Dirut PT PAL Jadi Tersangka, Jabatan Langsung Dicopot

Redaksi Global News

Jaga Rupiah, BI Telah Kucurkan Rp 291 Triliun