Global-News.co.id
Ekonomi Bisnis Indeks Utama

Kuartal I 2021, Pemerintah Targetkan Utang Baru Rp 342 Triliun

Pemerintah menargetkan dapat menghimpun dana sebesar Rp 342 triliun dari penerbitan Surat Berharga Negara (SBN) pada kuartal I 2021.

JAKARTA (global-news.co.id) – Kementerian Keuangan menargetkan dapat menghimpun dana sebesar Rp 342 triliun dari penerbitan Surat Berharga Negara (SBN) pada kuartal I 2021.

Berdasarkan kalender penerbitan SBN yang diterbitkan oleh Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko (DJPPR) Kementerian Keuangan, sepanjang kuartal I 2021, pemerintah akan melakukan 13 kali lelang SUN.

Perinciannya, pada Januari 2021, lelang akan dilakukan pada tanggal 5, 12, 19, 26. Pada Februari 2021, lelang akan dilakukan pada tanggal 2, 9, 16, dan 23.

Selanjutnya, pada Maret lelang akan digelar pada tanggal 2, 9, 16, 23, dan 30. Adapun, lelang Surat Utang Negara (SUN) perdana akan dilakukan pada 5 Januari mendatang memiliki target indikatif Rp 30 triliun dan target maksimal Rp 52,5 triliun.
“Pemerintah dapat menambah atau mengurangi tanggal lelang, menawarkan tenor tambahan pada setiap lelang serta menyesuaikan target triwulanan sesuai dengan kondisi pasar, potensi permintaan dan strategi pembiayaan,” demikian kutipan pada lampiran kalender penerbitan SBN 2021, Sabtu (2/1/2021).

Pemerintah menargetkan utang baru pada tahun 2021 sebesar Rp 1.177,4 triliun. Sebagian besar utang tersebut didapat melalui penerbitan SBN sebesar Rp 1.207,3 triliun. Adapun total utang pemerintah hingga akhir November 2020 telah mencapai Rp 5.910,64 triliun, atau naik Rp 32,93 triliun dari bulan sebelumnya sebesar Rp 5.877,71 triliun.

Sementara itu, rasio utang pemerintah telah mencapai 38,13 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB). Rasio tersebut lebih besar dibandingkan catatan pada November 2019 di level 30,03 persen dari PDB.

Meski mengalami kenaikan, angka tersebut masih berada dibawah batas atas rasio utang yang tercantum pada UU Nomor 17 Tahun 2003. Peraturan tersebut menyebutkan, batasan maksimal rasio utang pemerintah sebesar 60 persen dari PDB. yan, bis

baca juga :

Dispora Gelar Fasilitasi Layanan Relawan Anti-Narkoba

gas

Jawa Timur Kekurangan Guru Agama

nasir nasir

Izin Edar Obat Dipegang Kemenkes Lagi

Redaksi Global News