Global-News.co.id
Indeks Metro Raya Utama

Wagub Emil Tegaskan Perbaikan Ekonomi Jatim Triwulan III 2020 Bersumber dari Sektor Utama

Wagub Emil Dardak menghadiri Pertemuan Tahunan Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur di Hotel Shangrila Surabaya, Kamis (3/12/2020). 

SURABAYA (3 Desember 2020) – Ekonomi Jatim pada triwulan III 2020 terkontraksi sebesar -3,75 % (yoy). Kondisi tersebut lebih baik dari triwulan II sebesar -5,90 % (yoy).

Wakil Gubernur Jatim Emil Elestianto Dardak menyebut, membaiknya ekonomi Jatim pada triwulan III 2020 bersumber dari sektor utama seperti kinerja ekspor luar negeri, konsumsi rumah tangga dan investasi.
“Peningkatan terbesar bersumber dari sektor industri pengolahan dan perdagangan sejalan dengan meningkatnya permintaan domestik dan global yang lebih tinggi dari perkiraan semula,” kata Emil Dardak saat menghadiri Pertemuan Tahunan Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur di Hotel Shangrila Surabaya, Kamis (3/12/2020).
Emil mengatakan, pada triwulan III 2020 ini, ekspor Luar Negeri Jatim sebesar 4,61 miliar dolar AS, tumbuh -12,57 % (yoy). Kondisi tersebut meningkat dibanding triwulan II yang tumbuh sebesar -20,89 % (yoy).

Secara sektoral, seluruhnya mengalami peningkatan dibanding triwulan II 2020. Yakni sektor pertanian 3,8 % (yoy), industri pengolahan -16,12 % (yoy), serta pertambangan -39,18 % (yoy).
“Pada triwulan III 2020 ini, sektor pariwisata yang tercermin dari transportasi dan pergudangan serta penyediaan akomodasi makan minum mulai menunjukkan perbaikan. Kami berharap di triwulan IV 2020 kinerja sektor industri pengolahan, perdagangan, transportasi dan pergudangan serta akomodasi diperkirakan akan menunjukkan perbaikan serta semakin kuatnya permintaan domestik,” katanya.

Menurutnya, dalam menstimulasi domestic demand atau permintaan domestik terdapat dua langkah. Pertama, merevitalisasi alternatif marketplace. Yakni, membuat orang tanpa terbebani protokol kesehatan bisa belanja, seperti melalui belanja online.
Kedua, menerbitkan edaran untuk membuka kembali kegiatan ekonomi pasca lebaran. Hal ini dikarenakan setelah lebaran orang lebih rileks tanpa berpikir pulang kampung dll. Setelah lebaran, berbagai tempat makan dan tempat wisata mulai dibuka secara bertahap dengan tetap menerapkan protokol kesehatan yang ketat.
“Kami mulai memberanikan diri mengadakan acara rapat di hotel misalnya, dengan alasan memberi suatu keyakinan bahwa kita bisa melakukan asal menerapkan protokol kesehatan yang ketat. Kami juga mengunjungi tempat-tempat wisata. Bantuan BUMDes wisata juga terus dilakukan agar desa wisata terus bergerak,” katanya.

Yang tak kalah penting, lanjutnya, menjaga agar tren kasus Covid-19 di Jatim terus menurun. Bila kasus Covid-19 ini bisa terus ditekan, ia meyakini kondisi ekonomi masyarakat akan terus membaik.
“Kita berharap kasus Covid-19 ini jangan naik. Optimisme ekonomi dijaga. Kita harus tahu kapan ngerem, kapan kita tancap gas,” katanya.

Sementara itu, Kepala Perwakilan BI Jatim Difi Ahmad Johansyah mengatakan, sinergi kebijakan antara Pemprov Jatim dengan berbagai pihak atau otoritas di Jatim telah berhasil mempercepat pemulihan perekonomian Jawa Timur dan menopang Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN). Hal ini diwujudkan melalui percepatan realisasi anggaran hingga triwulan III 2020, baik dari sisi APBN, APBD Provinsi maupun Kab/kota.
“Bank Indonesia Jawa Timur juga terus melaksanakan penguatan elektronifikasi transaksi keuangan pemerintah daerah, serta digitalisasi UMKM sebagai rangkaian pemulihan ekonomi daerah. Insya Allah 2025 kita punya sistem pembiayaan Indonesia atau sistem transaksi online yang memudahkan masyarakat untuk pembayaran non tunai,” katanya.

Menurutnya, respon cepat dan tepat dari sinergi kebijakan antara pemprov dengan berbagai lembaga atau otoritas telah menopang perbaikan ekonomi Jawa Timur. Di mana di triwulan III 2020 telah menunjukkan pola V-Shaped Recovery. Hasil Survei yang dilakukan BI turut mengonfirmasi V-Shaped Recovery Perekonomian Jatim pada triwulan III 2020, baik dari sisi supply maupun demand.
“Diperlukan sinergi kebijakan untuk mendorong sektor potensial Jatim sehingga diharapkan perekonomian Jatim kembali kepada path potensial. Sektor yang telah menjadi unggulan Jawa Timur perlu terus dioptimalkan untuk mengakselerasi pertumbuhan ekonomi,” terangnya.

Dalam kesempatan tersebut, juga dilakukan penandatanganan beberapa MoU. Yakni MoU Kadin Kediri dengan Diaspora AS terkait Kerjasama Pemasaran Produk UMKM dengan Diaspora AS, dimana MoU dilakukan secara virtual.
Kemudian MoU BI Jatim dengan PP Bahrul Maghriroh Penyelenggaraan Pelatihan bagi Santri dan Optimalisasi Pemanfaatan Balai Latihan Kerja (BLK), MoU BI Jatim dengan PWNU Jatim Kerjasama Pengembangan Ekonomi Santri. Serta, MoU BI Jatim dengan Tim Penguatan OPOP Kerjasama Penyelenggaraan Sertifikasi Profesi dan Pelatihan bagi Santri dan Pesantren di Provinsi Jawa Timur. tis

baca juga :

MUI Sebut Vaksin Sinovac Suci dan Halal

Redaksi Global News

Vinales Kembali Kuasai Seri Kedua MotoGP

Redaksi Global News

Sidoarjo Dapat Bantuan PCR Mobile, Deteksi COVID-19 Makin Masif

Redaksi Global News