Global-News.co.id
Indeks Pendidikan Utama

Usung Robot Pendeteksi Ranjau Laut, Tim Banyubramanta ITS Sabet Juara

Reza Maliki Akbar (kiri atas) dan Afrizal Pradana Firmansyah (kanan atas) bersama Tim Banyubramanta ITS.

SURABAYA (global-news.co.id) –
Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) kembali menunjukkan kedigdayaannya di bidang robotika. Kali ini, tim robot bawah air Banyubramanta ITS sukses menjadi jawara pada ajang Technogine 2020 kategori ROUV (Remotely Operated Underwater Vehicle) yang diselenggarakan Telkom University dan diumumkan secara daring, Sabtu (21/11/2020) lalu.
Dengan mengusung robot bawah air pendeteksi ranjau laut bernama Wikraluga, Tim Banyubramanta ITS berhasil meraih juara pertama pada subtema Technology, Human, Environment. Lomba ini secara keseluruhan digelar secara daring.
Reza Maliki Akbar AMd ST, Koordinator Tim Banyubramanta ITS, menjelaskan bahwa Wikraluga adalah robot bawah air yang digunakan untuk mendeteksi serta membersihkan lautan dari keberadaan ranjau apung. Ranjau tersebut merupakan bekas dari peperangan yang terjadi di perairan Indonesia pada masa lampau. “Keberadaan ranjau ini berbahaya bagi perairan Indonesia karena dapat mengancam biota laut, para nelayan, hingga kapal kargo dan penumpang,” tutur pemuda yang kerap disapa Maliki ini, Senin (23/11/2020).
Keberadaan ranjau apung, lanjut laki-laki kelahiran 1995 ini, tersebar di laut wilayah Pulau Sumatera, Kepulauan Riau, Kalimantan, dan paling banyak terdapat pada laut di wilayah Pulau Jawa. Ranjau apung sendiri biasa terdapat pada perairan air dangkal dengan kedalaman 3 meter. Pendeteksian ranjau apung oleh robot bawah air Wikraluga ini dilakukan oleh sensor sonar yang akan menangkap sinyal keberadaan benda asing.
Usai pendeteksian, Maliki menjelaskan bahwa robot Wikraluga akan mengidentifikasi lebih lanjut dengan kamera beresolusi 12 mp yang dibantu penerangan oleh senter selam. Apabila objek benar berupa ranjau, maka inductive proximity sensor akan bekerja untuk mendeteksi keberadaan detonator atau komponen yang dapat menyebabkan ledakan. “Detonator akan dicabut dengan gripper, kemudian rantai ranjau apung dipotong dan ranjau digiring oleh robot ke tepi pantai,” paparnya.
Menurut Maliki, tepi pantai merupakan lokasi yang tepat untuk meledakkan ranjau. Alasan tersebut didasari karena pasir pantai dapat meredam ledakan dari ranjau. “Tidak di sembarang tepian, lokasi peledakan sendiri akan memilih di mana tidak ramai keberadaan orang,” ujarnya.
Maliki mengaku bahwa robot Wikraluga ini merupakan terobosan yang tepat, mengingat di Indonesia sendiri masih menggunakan cara manual untuk mendeteksi ranjau di lautan. Cara tersebut antara lain dengan menggunakan kapal dan manusia untuk menjinakkan ranjau secara langsung. Keberadaan robot Wikraluga, akan menggantikan manusia, sehingga meminimalisir risiko kecelakaan penyelam saat gagal dalam penjinakan ranjau yang berujung dengan timbulnya ledakan.
Maliki juga mengklaim bahwa penggunaan robot Wikraluga juga dapat menekan biaya pengeluaran, karena tidak perlu mengerahkan kapal besar hanya untuk mendeteksi ranjau. Robot Wikraluga yang memiliki dimensi yang cukup mungil, yakni 49,5 x 37,5 x 15 cm ini, dapat dimanfaatkan juga oleh siapapun mulai dari nelayan hingga para komunitas kelautan yang ingin menjelajah laut dengan rasa aman.
Tidak hanya penggunaan skala kecil, Maliki memaparkan bahwa robot Wikraluga ini memiliki target spesifik yakni Kementerian Pertahanan (Kemenhan), TNI AL, Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP), hingga Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) yang bergerak di bidang kelautan. “Kami berharap robot ini dapat membantu tugas pemerintah dalam membuat perairan Indonesia merupakan tempat yang aman bagi semua makhluk hidup,” harap Maliki.
Tidak puas hanya dengan prototipe, tim yang dikomandoi secara teknis oleh Afrizal Pradana Firmansyah, mahasiswa Departemen Teknik Elektro ITS ini, ke depannya akan merealisasikan robot Wikraluga untuk dapat diaplikasikan secara nyata pada lautan. Pengembangannya akan diteruskan hingga menjadi AUV (Autonomous Underwater Vehicle) yang dilengkapi dengan image processing serta database karakteristik dari semua tipe ranjau yang ada di lautan Indonesia.
Melalui pencapaian pada ajang tersebut, Tim Banyubramanta ITS berharap momen ini dapat menjadi batu loncatan untuk dapat lebih menorehkan pencapaian di ajang-ajang selanjutnya. Tercatat bahwa kemenangan ini adalah prestasi yang ke-4 sejak dua tahun tim robot ini dibentuk. “Kami berharap Robot Wikraluga ini dapat menjadi sorotan dan menjadi ikon produk dari Tim Banyubramanta ITS yang benar-benar memiliki nilai manfaat bagi bangsa,” tandas Maliki penuh keyakinan. tri

baca juga :

Pemerintah Larang Perayaan Tahun Baru

Redaksi Global News

UNS Luncurkan Sepeda Listrik Hilirisasi Penelitian

Redaksi Global News

Di Forum Diplomasi Indonesia, Ketum JMSI Soroti Praktik Jurnalisme Yang Gunakan Combative Lens

gas