Global-News.co.id
Indeks Pendidikan Utama

Jawa Timur Kekurangan Guru Agama

SURABAYA (global-news.co.id)–Moratorium penerimaan pegawai negeri sipil (PNS) yang dilakukan pemerintah pusat, berdampak pada kurangnya tenaga kerja pendidik di Jawa Timur, terutama untuk bidang agama Islam. Dari catatan Asosiasi Guru Agama Islam Indonesia (AGPAII) Jawa Timur, total kekurangan guru agama di Jawa Timur mencapai ribuan orang.

Selain moratorium, kekurangan guru agama ini juga dipicu banyaknya guru yang pensiun. “Setiap tahun ada pensiun, namun tidak pernah ada pengangkatan guru baru sehingga sangat-sangat tidak ideal jumlah guru mengajarnya,” ujar Ketua AGPAII Jatim Ahmad Ghozali, kemarin.

Menurut dia, masalah yang mendesak saat ini adalah pengangkatan guru agama, yang selama ini menjadi guru tidak tetap (GTT), terlebih tidak sedikit yang masa kerjanya sudah 25 tahun, namun belum diangkat sebagai guru tetap.

Ia mencatat, dari jumlah 25 ribu guru agama Islam, saat ini tidak lebih dari 15 ribu guru. Bahkan ke depan setiap tahun terancam semakin menurun seiring tidak adanya pengangkatan akibat moratorium, di sisi lain 1.000 guru pensiun setiap tahunnya.

Pada kesempatan sama, Direktur Pendidikan Agama Islam Direkrorat Jenderal Pendidikan Islam Kementerian Agama RI Imam Syafi’e mengakui, adanya krisis guru agama. “Kami juga telah melayangkan surat ke MenPAN-RB dan Mendagri agar rekrutmen guru agama bisa dilakukan,” ucapnya.

Sementara itu, Wakil Gubernur Jawa Timur Saifullah Yusuf mengaku siap mencarikan solusi masalah guru agama, antara lain mengatasi kriris sumber daya manusia dan pemenuhan hak-hak bagi guru tersertifikasi. “Kami siap mencarikan solusi sistematis bagi permasalahan guru. Saat ini sedang  krisis guru, khususnya agama Islam yang terjadi di sekolah umum maupun negeri,” kata Gus Ipul, sapaan akrabnya.

Ia mengatakan, salah satu penyebab menurunnya jumlah guru agama, khususnya di Jatim dikarenakan moratorium atau penundaan rekrutmen guru agama dari Pemerintah Pusat dalam lima tahun terakhir.

“Kondisi itu menimbulkan sejumlah permasalahan di sekolah-sekolah, diantaranya, ada sekolah yang merekrut guru tidak tetap atau GTT yang belum tentu punya sertifikat. Artinya, guru tersebut belum tentu punya kompetensi mengajar agama,” katanya.

Sebagai langkah awal mencari solusi, ia meminta AGPAII melampirkan data-data jumlah guru lebih konkret, di antaranya guru yang sudah tersertifikasi dan belum sehingga digunakan sebagai landasan membuat kebijakan.

“Intinya, guru agama ini penting dalam rangka pendidikan karakter generasi penerus bangsa. Selain guru harus berkualitas dan kompeten, kesejahteraannya juga harus terpenuhi karena berdampak terhadap siswa sebagai calon pemimpin bangsa,” katanya. * dtk, nas

baca juga :

Hasil Survei BPS, Pengusaha Hanya Sanggup Bertahan Sampai Oktober

Redaksi Global News

Atasi Bencana Alam, Pemprov Jatim Alokasikan Dana Tak Terduga Rp 100 Miliar

Redaksi Global News

Diskon Pajak Mobil untuk Pacu Penjualan, Akan Dievaluasi Efektivitasnya Setiap 3 Bulan

Titis Global News