Jelang Natal, Gubernur Khofifah Bersama Forkopimda Jatim Tinjau Gereja

Gubernur Khofifah meninjau Gereja Kristus Radja di Kecamatan Tambaksari dan Gereja GPIB Immanuel di Kecamatan Bubutan Surabaya, Kamis (24/12/2020).

SURABAYA (global-news.co.id) – Sehari jelang perayaan Natal, Gubernur Jatim
Khofifah Indar Parawansa bersama Wakil Gubernur Jatim Emil Elestianto Dardak,
Kapolda Jatim Irjen Pol. Nico Afinta, serta Pangdam V Brawijaya Mayjen TNI Suharyanto meninjau Gereja Kristus Radja di Kecamatan Tambaksari dan Gereja GPIB Immanuel di Kecamatan Bubutan Surabaya, Kamis (24/12/2020).

Dengan mengendarai motor, Gubernur Khofifah bersama Forkopimda Jatim
meninjau gereja untuk memastikan gereja-gereja tersebut dalam kondisi aman dan telah menerapkan protokol kesehatan dengan ketat.

Titik pertama yang ditinjau yaitu di Gereja Kristus Radja di Kec. Tambaksari,
Surabaya. Di sana, Khofifah beserta rombongan diterima oleh Romo Markus
Marcelinus Hardo Iswanto CM. Begitu tiba, telah disiapkan bilik disinfektan serta
pengecekan suhu tubuh. Tidak hanya itu, di sisi-sisi gereja telah disiapkan tempat cuci tangan dan hand sanitizer.

Setelah itu, Khofifah bersama Wagub, Pangdam V Brawijaya dan Kapolda Jatim langsung meninjau ke dalam gereja. Tampak kursi jemaat yang telah
diatur berjarak untuk menerapkan physical distancing.

Khofifah menyebut, secara umum Gereja Kristus Radja telah menerapkan protokol
kesehatan dengan ketat. Bahkan uniknya, Pohon Natal yang ada di gereja ini dihiasi
oleh masker dan hand sanitizer.
“Jadi kunjungan kali ini kami bersama Pak Wagub, Pak Kapolda dan Pak Pangdam
ingin silaturahim dengan pimpinan gereja sekaligus melihat persiapan misa Natal.
Bagaimana di sini kita lihat protokol kesehatan telah dilakukan secara ketat. Kemudian di segi keamanan, Polri dan TNI juga telah melakukan langkah- langkah pengamanan sehingga jemaat yang beribadah disini bisa khusyu dan tenang,” katanya.

Menurutnya, perayaan Natal tahun ini berbeda dari tahun-tahun sebelumnya.
Dimana saat ini pandemi Covid-19 masih belum berakhir. Sehingga, gereja pun
membatasi kapasitas jemaat yang ingin beribadah langsung di gereja.

Namun, lanjutnya, kondisi ini tidak mengurangi kehidmatan dalam beribadah,
karena sebagian besar gereja telah menyediakan fasilitas misa secara virtual yakni lewat live streaming.
“Gereja-gereja yang saya datangi ini hanya membolehkan kapasitas maksimal 25
persen dari total daya tampung gereja. Mereka yang bisa mengikuti misa hanya yang menerima undangan dan duduk sesuai nomor kursi. Namun masyarakat tetap bisa mengikuti misa secara virtual bersama keluarga di rumah. Tentunya kami berharap bahwa Natal tahun ini proses ibadah tetap dalam situasi khidmat meskipun dari rumah,” katanya.

Gereja Kristus Radja ini sendiri hanya menampung 25 persen jemaat yang
beribadah langsung, dari total kapasitas yang tersedia. Kebaktian Natal sendiri pada Kamis (24/12/2020) diselenggarakan satu kali yakni pukul 18.00.  Sedangkan kebaktian pada Jumat (25/12/2020) diselenggarakan sebanyak 4 kali yakni pukul 06.00, 10.00, 16.00, dan 19.00. Bagi jemaat yang tidak hadir langsung di gereja, disediakan layanan ibadah melalui live streaming.

Sementara itu, Kepala Paroki Gereja Kristus Radja Romo Markus Marcelinus
Hardo Iswanto CM mengatakan, pembagian sesi misa menjadi empat sesi tersebut diberi selang waktu cukup lama.
Hal itu dilakukan agar usai misa tidak terjadi penumpukan dan pertemuan antara jemaat di sesi sebelumnya dan setelahnya. “Jadi kita menjaga agar tidak ada penumpukan sehingga tidak menimbulkan kerumunan. Selain itu, di jeda waktu itu kami juga melakukan penyemprotan desinfektan sebelum memulai sesi misa selanjutnya,” katanya.

Usai meninjau Gereja Kristus Radja, dengan tetap mengendarai motor,
Khofifah dan Forkopimda langsung menuju Gereja GPIB Immanuel di Kec. Bubutan Surabaya.

Kedatangan Gubernur Khofifah dan rombongan diterima langsung oleh
Pendeta Helena Joseph Mauw STH.

Seperti halnya Gereja Kristus Radja, Gereja GPIB Immanuel juga menerapkan protokol kesehatan ketat. Seperti pengecekan suhu tubuh, penyediaan tempat cuci tangan dan lain- lain. Termasuk daya tampung jemaat yang hanya 25 persen dari kapasitas gereja.

Selain itu, jemaat yang mengikuti misa harus mendaftar terlebih dahulu dan ada
batasan usia. Di mana balita, anak-anak dan lansia dilarang mengikuti misa secara
langsung di gereja, dan disarankan mengikuti secara live streaming.

Dalam peninjauan tersebut, Khofifah sekaligus menyerahkan bantuan
kepada gereja-gereja tersebut berupa alat-alat kesehatan seperti disinfektan, pakaian
hazmat, hand sanitizer, face shield dan thermo gun. fan, tis