Rektor Dorong Guru Besar untuk Semakin Perkuat Kontribusi

Sidang Terbuka Universitas Airlangga mengukuhkan lima guru besar baru, Rabu (14/10/2020).

SURABAYA (global-news.co.id) – Universitas Airlangga (Unair) kembali menggelar kegiatan pengukuhan guru besar. Kegiatan yang dikemas dalam Sidang Terbuka Universitas Airlangga dalam Pengukuhan Guru Besar itu mengukuhkan lima guru besar baru di lingkungan Unair, Rabu (14/10/2020).

Kelima guru besar itu Prof Dr Purnawan Basundoro SS, MHum dalam bidang Ilmu Sejarah Perkotaan, Prof Dr  Kusnanto  SKp, MKes dalam bidang Ilmu Keperawatan, Prof Dr Irwanto dr, SpA(K), dalam bidang Ilmu Kesehatan Anak, Prof Dr Widya Paramita Lokapirnasari MP, dalam bidang Ilmu Makanan Ternak dan  Prof Muchammad Yunus drh, MKes, PhD dalam bidang Ilmu Entomologi dan Protozologi pada Fakultas Kedokteran Hewan.

Dalam kesempatan itu, Rektor Unair Prof Nasih menuturkan bahwa dengan pengukuhan ini, Unair memiliki lebih dari 200 guru besar aktif. Ini tentunya akan membuat Unair semakin diakui oleh masyarakat.  Sebab, jabatan guru besar menunjukkan pengakuan akan kompetensi di bidang akademik.

“Dengan demikian, semakin banyak guru besar  menunjukkan bahwa semakin banyak pakar yang kita miliki,” tandasnya.

Tidak hanya itu, Prof Nasih juga berharap para guru besar bisa semakin kuat untuk memberikan kontribusi. Terlebih dalam mengembangkan ilmu pengetahuan sesuai bidang yang ditekuni. Guru besar, tandasnya, ke depan harus lebih semangat menulis, mengajar, meneliti dan melaksanakan pengabdian kepada masyarakat.

“Jangan sampai, sudah menyandang guru besar malah kendur, tapi justru harus ditingkatkan untuk memberi kemaslahatan yang lebih besar. Kemaslahatan untuk diri sendiri, keluarga, Unair, masyarakat dan bangsa ini,” ungkapnya.

Tercatat ada lima gubes baru yang menyampaikan beragam orasi, beberapa ada yang mengulas tentang kondisi pandemi. Pertama, Prof Dr Purnawan Basundoro menyampaikan orasi ilmiah “Mengelola Ruang pada Masa Pandemi: Sebuah Perspektif Sejarah Perkotaan”, dan menawarkan suatu konsep penataan kota dengan struktur ruang yang friendly terhadap penanganan wabah seperti Covid-19.

Selanjutnya, Prof. Widya Paramita Lokapirnasari dalam orasi ilmiahnya menawarkan alternative pengganti antibiotic growth promoter (AGP) berupa probiotik. Penggunaan AGP, tandasnya, dalam waktu relatif lama dan tidak terkontrol, menimbulkan dampak negatif, baik pada ternak maupun manusia yang mengkonsumsi produk ternak tersebut.

Sementara itu, Prof Dr Kusnanto SKp,MKes yang menyampaikan orasi  “Paradigma Baru: Meningkatkan Kualitas Hidup Penderita Diabetes Mellitus Berbasis Resiliensi”.  Paradigma baru pengelolaan penyakit kencing manis sangat penting. Sebab, DM ini membuat banyak penderitanya stress. Apalagi di tengah kondisi pandemi Covid-19.

Orasi dilanjutkan oleh Prof Muchamad Yunus yang menyampaikan orasi “Perkembangan dan Pengembangan Vaksin Koksidiosis dalam Mendukung Peningkatan Sustainability dan Profitability Industri Perunggasan Indonesia” mencoba mengembangkan vaksin koksidiosis untuk meningkatkan profitabilitas industry unggas.  Yaitu penggunaan  attenuated coccidoisis polyvalent live vaccine yang terbukti sangat signifikan mengurangi penggunaan koksidiostat (menekan resistensi dan residu).

Pada akhir, Prof. Irwanto menyampaikan orasi “Kesehatan Anak di Masa Pandemi Covid-19”. Anak harus mendapat perhatian di tengah pandemic, karena di Indonesia angkanya mencapai 8,3 persen kasus dengan angka mortalitas 1,9%. Meski di dunia sebenarnya hanya 1,7 persen. Tanda dan gejala COVID-19 pada anak sulit dibedakan dari infeksi saluran pernapasan lainnya. tri