Jelang Akhir Masa Jabatan, Risma Beberkan Suka Duka Jadi Walikota

 

Walikota Tri Rismaharini bincang-bincang santai secara daring dengan paguyuban warga perumahan yang terletak di Kecamatan Sambikerep Surabaya, Sabtu (24/10/2020).

SURABAYA (global-news.co.id) – Menjelang berakhirnya masa jabatan Walikota Surabaya Tri Rismaharini, sebagian besar warga Kota Pahlawan ingin mengetahui berbagai pengalaman serta suka dukanya dan cerita menarik dalam membangun kota kurang lebih hampir 10 tahun.
Berbagai pertanyaan tersebut, disampaikan saat walikota perempuan pertama di Kota Surabaya bincang-bincang santai dengan paguyuban warga perumahan yang terletak di Kecamatan Sambikerep Surabaya, Sabtu (24/10/2020).
Pertemuan melalui virtual dari Rumah Dinasnya, di Jalan Sedap Malam itu, mulanya Walikota Risma menceritakan berbagai masalah yang dihadapi saat awal menjabat. Mulai dari persoalan banjir, hingga masalah sosial yang terjadi pada waktu itu.
Dengan antusias, walikota perempuan pertama di Kota Surabaya ini mengingat-ingat kembali segala momen yang pernah dilalui bersama jajaran Pemkot Surabaya dalam menyelesaikan persoalan. Selain itu, dia ingat betul di tahun pertama memimpin, Risma berjanji akan membuat Surabaya dikenal di dunia melalui rentetan perubahan kemajuan.
“Saya harus bisa membawa kota ini ada di peta dunia. Artinya warga dunia bisa mengerti dan tahu bahwa ada kota yang namanya Surabaya. Alhamdhulillah terwujud,” kata Risma.
Ia menjelaskan, duka dan berbagai kesulitan yang dihadapi selama 10 tahun itu dinilainya sangat beraneka ragam. Salah satu yang paling memberikan kesan yakni upaya Risma dalam menutup lokalisasi Dolly. Bagi dia, penutupan lokalisasi itu merupakan langkah yang berat dan berisiko. Namun begitu, seiring dengan keberanian dan dukungan dari berbagai pihak, ia berhasil melewati prahara tersebut.
“Berikutnya, saat peristiwa bom dua tahun lalu. Itu adalah hal yang sangat menyedihkan dan berat untuk kami. Saya bersyukur bisa melewati semua itu,” lanjut dia.
Di kesempatan yang sama, Risma juga menceritakan sepenggal kisah yang membahagiakan selama bertugas. Ia menyebut, jika melihat data menunjukkan angka kemiskinan yang turun secara signifikan. Kemudian banyaknya apresiasi dan penghargaan yang tidak hanya diterima dalam negeri, tetapi bahkan dari luar negeri juga dapat melihat kemajuan kota.
“Lalu suhu udara turun, warga lebih ramah. Itu yang membuat orang asing atau wisatawan berkunjung ke kota ini. Dan masih banyak lagi tentunya. Kami sangat bersyukur Surabaya sudah semakin baik dari hari ke hari,” urainya.
Setelah mendengar itu, seluruh warga yang tergabung melalui virtual kagum dan menuai banyak tanggapan dari warga atas keberhasilan Risma berserta jajaran dalam membangun Kota Pahlawan.
Salah satunya yakni, Mariani warga asal RT 04 RW 06 Kelurahan Lidah Kulon, Kecamatan Lakar Santri. Ia sangat bersyukur selama ini dipimpin oleh sosok pemimpin yang adil dan bijaksana. Bahkan, ia berkali-kali mendoakan agar Risma sehat dan berbahagia. Saya pernah bertemu dengan ibu di Pasar Keputran. Saya senang karena sebagai warga Surabaya diperhatikan oleh ibu. Sehat terus bu. Doa kami menyertai,” pungkas dia. pur