Risma Tinjau Progres Pembangunan Jembatan Joyoboyo

Walikota Risma meninjau progres pembangunan Jembatan Joyoboyo yang terletak di sisi selatan Terminal Intermoda Joyoboyo (TIJ), Rabu (30/9/2020).

SURABAYA (global-news.co.id) – Walikota Surabaya Tri Rismaharini meninjau progres pembangunan Jembatan Joyoboyo yang terletak di sisi selatan Terminal Intermoda Joyoboyo (TIJ), Rabu (30/9/2020). Jembatan yang ditargetkan rampung pada November 2020 itu, kini pekerjaan pengecorannya telah tersambung dengan akses jalan di sisi utara jembatan.

Dalam kesempatan itu, Risma didampingi beberapa Kepala Dinas di lingkungan Pemkot Surabaya. Di antaranya, Kepala Dinas PU Bina Marga dan Pematusan (DPUBMP) Erna Purnawati, Kepala Dinas Perhubungan Surabaya Irvan Wahyudrajat, Plt Kepala Dinas Kebersihan dan Ruang Terbuka Hijau (DKRTH) Anna Fajriatin dan Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) M Fikser.

Dari hasil tinjauannya ini, ada beberapa arahan yang diinstruksikan Risma kepada jajarannya. Salah satunya yakni, terkait drainase dan elevasi atau ketinggian permukaan antara sambungan jembatan dengan akses jalan di sisi sebelah utara.

“Jadi dibuat mirip punggung sapi, kalau dia langsung (miring) ke bawah nanti (hujan) TIJ tergenang. Ini (sambungan jembatan) langsung rata dengan jalan. Soalnya harus mengakomodir dari sana (sisi timur) juga,” kata dia sembari menunjuk sambungan pengecoran antara jembatan dengan jalan di sisi utara.

Menurut dia, jika sambungan antara Jembatan Joyoboyo dengan akses jalan di sisi utara tidak rata, hal itu dapat menyebabkan TIJ tergenang saat terjadi hujan deras. Karena itu, dibutuhkan tangkapan-tangkapan air hujan yang lebih banyak. Tujuannya supaya air tidak langsung terhempas turun ke TIJ ketika terjadi hujan deras.

“Kalau dia (sambungan) tidak rata dengan ini (jalan) maka bisa tergenang dia (TIJ) jika hujan deras. Jadi dibuat (seperti) punggung sapi, dikasih pedestrian juga,” kata dia.

Selain terkait elevasi, sistem drainase atau tempat tampungan air juga menjadi salah satu perhatian Risma. Ia ingin jembatan itu dapat langsung menampung air ketika hujan deras turun dan mengalirkan ke sungai. “Dikasih lubang-lubang di bawah agar air bisa masuk ke sana. Jadi ada lubang dia (air hujan) biar masuk ke sini biar airnya tidak turun ke sana (TIJ),” papar dia.

Tak hanya melihat progres pekerjaan pembangunan jembatan, Wali Kota Risma bersama jajarannya juga mencoba melintasi jembatan itu dengan cara berjalan kaki. Bahkan, saat itu ia berjalan melintasi Jembatan Joyoboyo dan menuju ke TIJ.

Di kesempatan yang sama, Kabid Jalan dan Jembatan DPUMPP Surabaya, Ganjar Siswo Pramono menjelaskan, kali ini ada beberapa arahan dari Risma terkait drainase serta aspal geometrik jalan dengan TIJ. Tujuannya agar ketika jembatan itu beroperasi tidak berdampak pada TIJ saat hujan deras turun.

“Supaya nanti tidak menimbulkan dampak genangan di TIJ. Nanti kita buat tangkapan-tangkapan air, sebetulnya sudah ada tapi harus ditambahi lagi ke arah sisi barat. Terus aspalnya juga kemiringannya harus bisa melimpaskan air yang ada di permukaan jalan,” jelas Ganjar.

Karena itu, menurut Ganjar, elevasi permukaan harus disesuaikan agar dapat melimpaskan air hujan ke tempat yang disediakan itu. Sehingga diharapkan tidak sampai masuk ke dalam TIJ. Meski begitu, hal itu sebelumnya sudah ada dalam perencanaan. “Kita belum sampai ke pekerjaan itu, memang sudah ada ide-ide itu. Tahapannya saat ini kita masih harus cor overtopping permukaan yang habis dipasang voided slap. Kan atasnya harus dicor dulu diaspal, baru kita kerjakan yang dekatnya di TIJ,” ungkap dia.

Sedangkan untuk pekerjaan di tahap selanjutnya, yakni penyelesaian ornamen beserta gapura yang berada di tengah jembatan dengan ketinggian mencapai 20 meter. Meski demikian, pihaknya menyatakan terus berupaya mempercepat pembangunan jembatan yang memiliki panjang sekitar 150 meter itu. “Kita berupaya yang ditargetkan Ibu Walikota, November bisa selesai semuanya. Kalau kontrak kita sampai Desember selesai. Tapi kita mencoba untuk percepatan,” ujarnya.

Usai meninjau progres pembangunan Jembatan Joyoboyo, Risma bersama jajarannya kemudian melakukan bersih-bersih debu dan kotoran di Lantai I Terminal Intermoda Joyoboyo. Dua unit mobil Dinas Pemadam Kebakaran (PMK) pun didatangkan untuk membantu proses penyemprotan.

Sementara itu, Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Surabaya Irvan Wahyudrajat menyatakan telah berkoordinasi dengan OPD terkait dan kepolisian terkait rencana rekayasa lalu lintas di kawasan itu. Terutama akses jalan di sisi utara Jembatan Joyoboyo. “Jadi nanti dibuat dua arah jalan di sisi utara Jembatan Joyoboyo itu. Sebelumnya ini sudah kita rapatkan bersama dengan pihak-pihak terkait dan jajaran samping,” kata Irvan.

Di samping itu pula, Irvan menyebut, jembatan lama yang berada di sisi barat jembatan utama (Jalan Darmo) itu nantinya akan difungsikan. Rencananya, jembatan yang memiliki lebar sekitar 4 meter itu akan difungsikan untuk masuk ke arah Jalan Darmo dan Jalan Diponegoro. “Jembatan lama kita fungsikan untuk masuk ke arah kota Jalan Darmo dan Diponegoro. Jadi ketika (Jembatan Joyoboyo) beroperasional langsung bisa diberlakukan. Ada beberapa rekayasa lalin yang kita lakukan di kawasan itu,” pungkasnya. pur