Crazy Rich Berikan Bantuan ke Pemkot Surabaya

Crazy rich memberikan bantuan ke Pemkot Surabaya, Sabtu (19/9/2020).

SURABAYA (global-news.co.id) – Selama pandemi Covid-19, banyak bantuan dari berbagai kalangan yang disalurkan melalui Pemkot Surabaya. Berbagai kalangan itu seakan tergerak hatinya untuk bersama-sama membantu Pemkot Surabaya dalam menangani pandemi Covid-19 ini.
Yang terbaru, bantuan itu berasal dari crazy rich Surabaya yang mengatasnamakan dirinya Melvin Tenggara and Friends.
Bantuan mereka adalah 1.081 pcs APD Hazmat, 500 box surgical medical mask, 15 pasang sepatu boot, 1 box masker type 1860, 300 pcs clotg anti bacterial mask, dan 5 box protective disposable face mask.
Saat hendak menyerahkan bantuan itu, mereka membawa mobil mewahnya seperti Lamborghini, Porsche, Ferrari dan beberapa mobil mewah lainnya. Sekitar delapan mobil mewah itu perlahan memasuki rumah dinas Wali Kota Surabaya di Jalan Sedap Malam, Surabaya, Sabtu (19/9/2020). Tiba di rumah dinas, sekitar 12 anak itu disambut dengan hangat oleh Walikota Surabaya Tri Rismaharini beserta jajarannya.
Saat pertemuan itu, Risma menjelaskan tentang beberapa keindahan Kota Surabaya mulai dari taman-taman, mangrove, pengelolaan sampah yang sudah menghasilkan listrik 11 MW, hingga rencana pembangunan Alun-alun Surabaya yang saat ini baru selesai di sisi atasnya.
Bahkan, mereka juga disuguhi jajanan pasar khas Surabaya. Termasuk pula minuman tradisional pokak. Mereka juga diberikan kenang-kenangan cinderamata berupa patung lampu hias ikon Suroboyo hingga odeng.
Seusai mempromosikan Surabaya kepada mereka, kemudian rombongan crazy rich Surabaya ini mengajak Risma naik mobil mewahnya. Saat itu, Risma naik Lamborghini milik Melvin Tenggara dan muter sekitar Balai Kota Surabaya hingga akhirnya masuk ke halaman Balai Kota Surabaya. Selanjutnya, mereka pun memberikan bantuan yang telah dibawanya.
Setelah menerima bantuan, Risma memastikan bahwa di Kota Surabaya ini Pancasila benar-benar terjadi dan gotong-royong benar-benar terjadi. Buktinya, selama ini sudah banyak bantuan dari berbagai kalangan dan saat ini bantuan datang dari kalangan anak muda yang berasal dari keluarga mampu, tapi mereka tetap peduli terhadap permasalahan Kota Pahlawan.
“Oleh karena itu, saya sebagai Walikota Surabaya sangat bangga, meskipun mereka mungkin banyak kehidupannya di luar Surabaya, tapi mereka tetap dan masih peduli dengan apa yang terjadi di Kota Surabaya. Itu yang menjadi kebanggaan saya, dan mereka ini masih muda,” kata  Risma.
Presiden UCLG ASPAC ini juga berharap kepada warga Kota Surabaya untuk saling peduli kepada sesama. Jika itu bisa terjadi, maka kota ini akan menjadi tenang dan damai, karena saling ada kepedulian antar sesama. “Saya juga ingin menyampaikan bahwa kita di Surabaya ini tidak sendiri, maka saya juga berharap kepada anak-anak muda yang lain untuk bisa mencontoh anak-anak muda yang memberikan bantuan ini. Di tengah kesibukan aktivitasnya, mereka masih peduli kepada Surabaya,” katanya.
Ia juga mengaku sangat enak naik mobil mereka ketika keliling Balai Kota Surabaya. Menurutnya, kalau lebih lama naik mobil mereka, bukan tidak mungkin dia akan tertidur. “Rasanya ya enak. Kalau naik mobilku kan goyang-goyang, ini gak goyang sama sekali. Jadi saya duduk dengan tenang. Untung tidak lama, kalau lama mungkin saya bisa tertidur,” katanya sambil tertawa.
Sementara itu, Melvin Tenggara, salah satu crazy rich Surabaya yang saat itu menjadi sopir Risma naik mobil Lamborghini, mengatakan sumbangan kali ini berasal dari dirinya dan teman-temannya, baik teman sekolah maupun teman yang hobil main mobil. Ia pun menampik jika dia dan teman-temannya itu berasal dari grup crazy rich Surabaya. “Jadi, sumbangan ini dari teman-teman saya dari berbagai kalangan, bukan grup tertentu. Kita ini sesama anak muda yang ingin berkontribusi kepada Surabaya,” kata Melvin usai menyerahkan bantuan.
Dengan bantuannya itu, ia berharap bisa sedikit membantu orang lain.Ia juga berharap bantuannya itu bisa menginspirasi orang lain yang diberi berkat (rejeki) lebih, supaya disalurkan juga untuk membantu orang lain yang membutuhkan. “Sebenarnya kami juga sering memberikan bantuan tapi tidak dipublish, dan baru kali ini spesial karena bersama Bu Walikota,” kata dia.
Selain itu, Melvin juga mengaku nervous saat menyetiri Walikota Risma naik mobilnya keliling Balai Kota Surabaya. Sebab, ini pengalaman pertama yang menurutnya sangat luar biasa bisa menyetiri Walikota Risma. “Tadi sangat nervous. Saya juga tidak berani banter karena bersama Bu Risma,” pungkasnya. pur