60 Calon Kepala Daerah Positif Corona, Ketua KPU Sebut Tak Ada yang Kritis

Ketua KPU Arief Budiman

JAKARTA (global-news.co.id) – Sebanyak 60 calon kepala daerah yang akan bertarung di Pilkada serentak 2020 dinyatakan terpapar virus corona Covid-19.
Ketua KPU Arief Budiman menilai para peserta Pilkada itu bisa saja terpapar corona saat arak-arakan atau konvoi saat proses pendaftaran.
“Bisa saja kenanya di tempat lain atau sebelum itu, atau pas arak-arakan bisa juga,” kata Arief ditemui usai hadiri acara di Mapolda Metro Jaya Jakarta Selatan, Kamis (10/9/2020).
Arief mengatakan, para peserta yang dinyatakan positif Covid-19 dilaporkan terjangkit di berbagai waktu berbeda.
“Itu kan macam-macam, ada yang sebelum pendaftaran itu sudah terjangkit positif tapi ada juga yang setelah pendafataran kemudian pemeriksaan kesehatan. Nah pada saat pemeriksaan kesehatan itu lah ketahuan,” tuturnya.
Terkait dengan kondisi para peserta Pilkada, Arief menyebut hingga saat ini dirinya tak menerima laporan bahwa dari ke 60 bakal calon kepala daerah tersebut berada dalam kondisi kritis.
“Belum ada yang dilaporkan sakit atau apa, sehingga keliatan itu (kritis) nggak,” tuturnya.
Lebih lanjut, sesuai dengan peraturan protokol kesehatan penyelenggaran Pilkada para peserta yang terjangkit Covid-19 ini diperintahkan menjalani isolasi mandiri.
“Biasanya kan standar pemeriksaan kesehatan ya kalau ada yang dinyatakan positif maka dia diminta isolasi mandiri,” tandasnya.
Sebelumnya Ketua KPU Arief Budiman menyampaikan perkembangan terbaru jumlah calon kepala daerah yang terpapar Corona (Covid-19). Berdasarkan data hingga Kamis (10/9/2020) siang, tercatat ada 60 peserta Pilkada yang positif terjangkit virus asal Wuhan Tiongkok tersebut.
Data itu berdasarkan hasil tes swab yang dijalani calon sebelum mendaftarkan diri.
“Pemeriksaan swab test, laporan sampai dengan hari ini jumlahnya mencapai 60. Per hari ini sampai tadi siang sudah 60 calon dinyatakan positif Covid-19,” kata Arief dalam paparan saat rapat di Komisi II DPR, Kamis (10/9/2020).
Arief melanjutkan, 60 calon positif Covid-19 itu tersebar di 21 provinsi. Namun, Arief tidak merinci di wilayah mana saja calon yang positif tersebut.
“Tersebar di 21 provinsi dari laporan yang kami terima dari 32 provinsi,” tandas Arief. ejo, sua