Arab Saudi Pangkas Produksi Lebih Besar, Harga Minyak Terkerek

Arab Saudi menargetkan untuk memompa minyak di bawah 7,5 juta barel per hari pada Juni 2020. Angka produksi ini lebih rendah dari target resmi sebesar 8,5 juta barel per hari di bawah perjanjian terbaru OPEC+.

JAKARTA (global-news.co.id) – Arab Saudi mengumumkan pemangkasan produksi minyak sebesar 1 juta barel per hari secara sukarela dan sepihak di tengah upaya kerajaan untuk menopang pemulihan di pasar energi global.
Saudi menargetkan untuk memompa minyak di bawah 7,5 juta barel per hari pada Juni 2020. Angka produksi ini lebih rendah dari target resmi sebesar 8,5 juta barel per hari di bawah perjanjian terbaru OPEC+.
Jika Riyadh memenuhi janjinya, maka produksi minyak kerajaan akan turun ke level terendahnya dalam 18 tahun atau sejak pertengahan 2002, menurut data Bloomberg.
“Kerajaan bertujuan melalui pemangkasan (produksi) tambahan ini guna mendorong para anggota OPEC+, serta negara-negara penghasil lainnya, untuk mematuhi pemangkasan produksi yang telah mereka janjikan,” ungkap seorang pejabat di Kementerian Energi Saudi seperti dilansir dari Bloomberg, Senin (11/5/2020).
Selain itu, kata pejabat itu, kerajaan memberikan pemangkasan tambahan sukarela, dalam upaya untuk mendukung stabilitas pasar minyak global.
Riyadh juga meminta perusahaan milik negara Saudi Aramco untuk mengurangi produksinya pada bulan Mei ini “dalam persetujuan dengan pelanggannya”.
Menyusul kabar positif ini, harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) kontrak Juni 2020 rebound dan melonjak 2,55 persen atau 0,63 poin ke level 25,37 dolar AS per barel pukul 20.36 WIB.
Sementara itu, harga minyak mentah Brent kontrak Juli 2020 naik 0,26 persen menjadi level 31,05 dolar AS per barel. Harga minyak sebelumnya tertekan kekhawatiran atas kelebihan pasokan dan dampak buruk dari pandemi virus corona (COVID-19) yang berimbas konsumsi BBM di banyak negara anjlok. yan, bis