Malaysia Perpanjang Lockdown hingga 12 Mei

Malaysia kembali memperpanjang kebijakan Movement Control Order (MCO) atau pembatasan pergerakan warga hingga 12 Mei.

KUALA LUMPUR (global-news.co.id) — Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin kembali memperpanjang kebijakan Movement Control Order (MCO) atau pembatasan pergerakan warga hingga 12 Mei. Itu adalah ketiga kalinya pemerintah Malaysia memperpanjang kebijakan MCO untuk meyakinkan pemerintah seberapa berhasil mengendalikan virus corona tipe baru atau COVID-19.
Kebijakan MCO yang dimulai pada 18 Maret, telah diperpanjang dua kali. Seharusnya, MCO berakhir pada 28 April.
“Meskipun angka-angka telah menunjukkan hasil positif, langkah-langkah yang kami ambil harus terus berlanjut hingga saat kami yakin bahwa pandemi COVID-19 benar-benar terkendali,” kata Muhyiddin dalam pidato yang disiarkan televisi dikutip Channel News Asia, Jumat (24/4/2020).
Perdana Menteri Malaysia mengatakan, bahwa MCO bisa saja  diperpanjang setelah ini. Namun pemerintah mungkin mengurangi beberapa pembatasan jika infeksi terus melambat.
“Jika COVID-19 terus mencatat penurunan yang signifikan, pemerintah mungkin melonggarkan kontrol gerakan secara bertahap di beberapa sektor, termasuk sektor sosial,” katanya.
Dengan ekstensi terbaru ini, Malaysia akan berada di bawah lockdown selama total 56 hari untuk mengekang penyebaran COVID-19.
Di bawah MCO, perjalanan antar negara dan internasional dilarang. Sekolah dan bisnis yang tidak penting diperintahkan untuk ditutup, sementara orang-orang didesak untuk tetap di rumah untuk memutus rantai infeksi.
Beberapa lokasi dengan sejumlah besar kasus juga ditempatkan di bawah MCO yang ditingkatkan, yang selanjutnya membatasi pergerakan penduduk. Dengan MCO, yang saat ini berada di hari ke-37, kasus-kasus COVID-19 harian Malaysia mengalami penurunan.
Dari peningkatan tiga digit awal, negara itu telah melaporkan tren dua digit dalam infeksi baru hariannya sejak pekan lalu.  Penghitungan berdiri di 5.603 kasus dan 95 kematian pada Kamis. Sebanyak 3.542 pasien telah pulih.
Direktur Jenderal Kementerian Kesehatan Noor Hisham Abdullah mengatakan bahwa pendekatan Malaysia dalam mengisolasi pasien COVID-19, meskipun mereka adalah pembawa asimptomatik atau hanya menunjukkan gejala ringan mungkin telah berkontribusi pada angka kematian yang rendah dan tingkat pemulihan yang tinggi.
Ketika perpanjangan MCO kedua dimulai, bisnis di sektor-sektor tertentu diizinkan untuk melanjutkan operasi, termasuk obat-obatan tradisional dan komplementer serta toko perangkat keras dan listrik.
Muhyiddin mengatakan, pihaknya tengah mendalami metode untuk menghidupkan kembali perekonomian secara bertahap, mengingat kemungkinan lebih banyak ekstensi MCO. “Saya telah memerintahkan Kementerian Keuangan dan Unit Perencanaan Ekonomi di bawah Departemen Perdana Menteri untuk menyusun Rencana Pemulihan Ekonomi menyeluruh untuk jangka pendek, menengah dan panjang,” kata perdana menteri.
Dia mengatakan penekanan saat ini adalah untuk mengidentifikasi langkah-langkah dan inisiatif untuk mendorong pertumbuhan ekonomi jangka pendek dan menengah, sementara meningkatkan kepercayaan masyarakat dan investor untuk regenerasi ekonomi nasional. Di antara inisiatif yang direncanakan termasuk upaya untuk membangun kapasitas dan keterampilan di antara orang-orang, mendorong konsumsi domestik, meningkatkan ketahanan industri dan menciptakan lingkungan investasi yang lebih positif. tri, rep

I