Gunung Semeru Erupsi, Keluarkan Awan Panas dari Puncak

Gunung Semeru mengalami erupsi dan mengeluarkan awan panas hingga 2 kilometer dari puncak, Jumat (17/4/2020) pagi.

SURABAYA (global-news.co.id) — Gunung Semeru yang terletak di antara Kab Malang dan Kab Lumajang mengalami erupsi dan mengeluarkan awan panas hingga 2 kilometer dari puncak, Jumat (17/4/2020) pukul 06.08.
“Terjadi awan panas guguran sejauh 2.000 meter, pusat guguran sekitar 1.000 meter dari kawah ke arah Besuk Bang,” kata Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi Kementerian (PVMBG) Kasbani dalam keterangan tertulisnya, Jumat (17/4/2020).
Kasbani juga menjelaskan kegempaan yang terjadi di Gunung Semeru, selama periode 1 -16 April 2020, masih tinggi. Ini didominasi oleh jenis gempa letusan, guguran, dan embusan. Gempa letusan rata-rata terekam 25 kejadian per hari, gempa embusan 19 kejadian per hari, dan gempa guguran 6 kejadian per hari.
“Pada 17 April 2020, terekam gempa awan panas guguran dengan amplitudo maksimum 7 mm dan lama gempa 300 detik,” ujarnya.
Adapun hasil analisisnya, interval gempa letusan yang cukup rapat menunjukkan bahwa hingga saat ini tidak terjadi penumpukan energi yang berpotensi terjadinya erupsi dengan intensitas yang lebih besar.
Kasbani juga menyebut potensi erupsi lanjutan masih ada dengan sebaran material erupsi berupa aliran lava, hujan abu lebat, dan lontaran batu (pijar) di sekitar kawah dalam radius 1 kilometer dari pusat erupsi, serta awan panas guguran sejauh 4 kilometer di sekitar lereng tenggara dan selatan.
“Berdasarkan hasil pengamatan visual dan instrumental, serta potensi ancaman bahaya Gunung Semeru hingga 17 April 2020, tingkat aktivitas vulkanik G. Semeru dinilai masih dalam Level II (Waspada). Tidak terdeteksi adanya peningkatan ancaman potensi bahaya,” kata Kasbani.
PVMBG juga mengeluarkan rekomendasi agar masyarakat dan wisatawan agar tidak melakukan aktivitas dalam radius satu kilometer dari kawah aktif dan di wilayah sejauh empat kilometer di sektor lereng selatan-tenggara yang merupakan wilayah bukaan kawah aktif Gunung Semeru sebagai alur luncuran awan panas guguran.
Masyarakat yang bermukim di bantaran sungai dan beraktivitas di dalam Besuk Kembar, Besuk Kobokan dan Besuk Bang juga diminta agar mewaspadai ancaman bahaya aliran lahar. pur, ins, cnn